Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 10:30 WIB | Sabtu, 01 Oktober 2022

Satu Komandan IRGC Iran Tewas Ditembak Kelompok Anti Rezim

Protes atas terbunuhnya perempuan terkait jilbab terus berlanjut dengan polisi Iran melakukan penangkapan pada ribuan orang.
Seorang pengunjuk rasa menunjukkan dukungannya untuk perempuan Iran di luar markas besar PBB di Erbil pada 24 September 2022. Iran menuduh kelompok oposisi Kurdi di pengasingan mengatur gelombang protes di seluruh negeri selama dua minggu terakhir. Namun para aktivis Kurdi mengatakan pemerintah hanya mencoba mengkambinghitamkan mereka untuk mengalihkan perhatian dari kemarahan domestik yang memicu kerusuhan. (Foto: AP/Hawre Khalid, Metrografi)

TEHERAN, SATUHARAPAN.COM-Seorang komandan senior Korps Pengawal Revolusi Islam (Islamic Revolutionary Guard Corps/IRGC) Iran meninggal pada hari Jumat (30/9) setelah dia terluka dalam bentrokan dengan orang-orang bersenjata "anti rezim" di Iran tenggara, media pemerintah melaporkan.

Ali Mousavi, kepala komandan unit intelijen IRGC di provinsi Sistan-Baluchestan, tewas setelah ditembak di dada oleh sekelompok pria bersenjata “anti rezim” di kota Zahedan, kantor berita semi-resmi Tasnim melaporkan.

Sebelumnya pada hari Jumat, media pemerintah telah melaporkan bahwa orang-orang bersenjata melepaskan tembakan ke sebuah kantor polisi di Zahedan, ibu kota Provinsi Sistan-Baluchestan.

Kerusuhan itu terjadi di tengah protes anti pemerintah yang sedang berlangsung yang meletus di seluruh Iran awal bulan ini setelah Mahsa Amini, seorang perempuan Kurdi Iran berusia 22 tahun, meninggal dalam tahanan polisi.

Orang-orang menuduh dia ditangkap karena mengenakan jilbab secara tidak benar, dan meninggal karena dipukulu polisi moral Iran.

19 Orang Tewas

Pemerintah Iran melaporkan pada Jumat malam bahwa hingga 19 orang, termasuk seorang komandan IRGC tewas dalam serangan oleh separatis bersenjata di sebuah pangkalan polisi di kota timur Zahedan.

Dalam perkembangan terpisah, Iran mengatakan telah menangkap sembilan orang asing yang terkait dengan protes tersebut, yang pihak berwenang telah menyalahkan entitas asing yang bermusuhan, tanpa memberikan bukti.

TV pemerintah mengatakan separatis bersenjata menyembunyikan diri di antara jamaah dan menyerang markas polisi di dekat masjid di Zahedan. Kantor berita IRNA yang dikelola negara mengutip saksi yang mengatakan bahwa 19 orang tewas dan 15 terluka, tetapi tidak ada konfirmasi resmi.

Provinsi Sistan dan Baluchestan berbatasan dengan Afghanistan dan Pakistan, dan telah mengalami serangan sebelumnya terhadap pasukan keamanan oleh separatis etnis Baluchi.

Ribuan orang Iran turun ke jalan selama dua pekan terakhir dalam protes atas kematian Mahsa Amini, seorang perempuan berusia 22 tahun yang telah ditahan oleh polisi moral di ibu kota, Teheran, karena diduga mengenakan jilbab terlalu longgar.

Para pengunjuk rasa telah melampiaskan kemarahan atas perlakuan terhadap perempuan dan penindasan yang lebih luas di Republik Islam tersebut. Demonstrasi nasional dengan cepat meningkat menjadi seruan untuk menggulingkan rezim ulama yang telah memerintah Iran sejak revolusi Islam 1979.

Protes telah menarik pendukung dari berbagai kelompok etnis, termasuk gerakan oposisi Kurdi di barat laut yang beroperasi di sepanjang perbatasan dengan negara tetangga Irak. Amini adalah seorang Kurdi Iran, dan protes pertama kali meletus di daerah Kurdi.

Warga Asing Ditangkap

Kementerian Intelijen Iran mengatakan sembilan orang asing yang ditangkap termasuk warga negara Jerman, Polandia, Italia, Prancis, Belanda dan Swedia, kantor berita negara IRNA melaporkan. Tidak segera jelas apakah mereka orang Iran dengan kewarganegaraan ganda. Kementerian tidak memberikan bukti untuk klaimnya.

Iran telah menahan sejumlah warga Iran dengan kewarganegaraan ganda selama bertahun-tahun, menuduh mereka memata-matai atau merusak keamanan nasional. Kritikus menuduh Iran menggunakan tahanan seperti itu sebagai alat tawar-menawar untuk mendapatkan konsesi dari masyarakat internasional.

Sejumlah orang Eropa ditahan di Iran dalam beberapa bulan terakhir, termasuk seorang turis Swedia, seorang ilmuwan Polandia dan lainnya. Dua warga Prancis yang ditangkap pada bulan Juni dituduh bertemu dengan para guru yang memprotes dan mengambil bagian dalam rapat umum anti pemerintah.

Sebelumnya pada hari Jumat, kelompok hak asasi manusia yang berbasis di London, Amnesty International mengatakan telah memperoleh dokumen pemerintah yang bocor yang menunjukkan bahwa Iran telah memerintahkan pasukan keamanannya untuk "menghadapi dengan keras" pengunjuk rasa ketika demonstrasi mengumpulkan kekuatan awal bulan ini.

Perintah Menindak Keras pada Pemrotes

Kelompok hak asasi manusia yang berbasis di London mengatakan pasukan keamanan telah menewaskan sedikitnya 52 orang sejak protes atas kematian Amini dimulai hampir dua pekan lalu, termasuk dengan menembakkan peluru tajam ke kerumunan dan memukuli pengunjuk rasa dengan tongkat.

Dikatakan bahwa pasukan keamanan juga telah memukuli dan meraba-raba pengunjuk rasa perempuan yang melepas jilbab mereka untuk memprotes perlakuan terhadap perempuan oleh teokrasi Iran.

Amnesty mengatakan pihaknya memperoleh salinan dokumen resmi yang bocor yang mengatakan bahwa Markas Besar Angkatan Bersenjata memerintahkan para komandan pada 21 September untuk "menghadapi para pembuat onar dan anti revolusioner secara serius." Kelompok hak asasi mengatakan penggunaan kekuatan mematikan meningkat malam itu, dengan sedikitnya 34 orang tewas malam itu saja.

Dikatakan dokumen lain yang bocor menunjukkan bahwa, dua hari kemudian, komandan di provinsi Mazandran memerintahkan pasukan keamanan untuk "menghadapi tanpa ampun, sejauh menyebabkan kematian, setiap kerusuhan oleh perusuh dan anti-Revolusioner," mengacu pada mereka yang menentang Revolusi Islam 1979 Iran yang membawa para ulama berkuasa.

Amnesty tidak mengatakan bagaimana mereka memperoleh dokumen tersebut. Tidak ada komentar langsung dari otoritas Iran.

TV pemerintah Iran telah melaporkan bahwa setidaknya 41 pengunjuk rasa dan polisi telah tewas sejak demonstrasi dimulai 17 September. Hitungan Associated Press dari pernyataan resmi oleh pihak berwenang menghitung setidaknya 14 orang tewas, dengan lebih dari 1.500 demonstran ditangkap.

28 Wartawan Ditangkap

Komite Perlindungan Jurnalis yang berbasis di New York mengatakan setidaknya 28 wartawan telah ditangkap. Pihak berwenang Iran telah sangat membatasi akses internet dan memblokir akses ke Instagram dan WhatsApp, aplikasi media sosial populer yang juga digunakan oleh para pengunjuk rasa untuk mengatur dan berbagi informasi.

Itu membuat sulit untuk mengukur tingkat protes, terutama di luar ibu kota, Teheran. Media Iran hanya secara sporadis meliput demonstrasi tersebut.

Orang Iran telah lama menggunakan jaringan pribadi virtual dan proxy untuk mengatasi pembatasan internet pemerintah.

Shervin Hajipour, seorang penyanyi amatir di Iran, baru-baru ini memposting sebuah lagu di Instagram berdasarkan tweet tentang Amini yang menerima lebih dari 40 juta tampilan dalam waktu kurang dari 48 jam sebelum dihapus.

Organisasi Hak Asasi Manusia Iran, sebuah kelompok yang berbasis di Norwegia, mengatakan bahwa Hajipour dilaporkan telah ditangkap. Tidak ada konfirmasi resmi. (AP/Al Arabiya)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home