Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 17:31 WIB | Senin, 10 Januari 2022

Saudi Dirikan Lembaga Musik, Mempopulerkan Instrumen Tradisional Oud

Alat music petik oud. (Foto: Arab News)

JEDDAH, SATUHARAPAN.COM- Komisi Musik Arab Saudi mendirikan lembaga untuk melatih bakat musik negara itu. Bait Al-Oud berusaha didirikan sebagai pusat pembelajaran bagi para musisi agar mereka mendapatkan pelatihan yang dibutuhkan dalam memainkan alat musik tradisional Arab dalam mengembangkan budaya musik daerah.

Al-Oud, alat musik yang dikenal lebih dari 3.000 tahun, adalah salah satu alat musik petik tertua dan terpenting dalam warisan musik dunia Arab dan telah memainkan peran penting sepanjang sejarah.

Komisi ini bertujuan untuk mengembangkan institut itu menjadi pusat yang diakui secara global, menyebarkan kesadaran tentang alat musik Arab, khususnya oud, dan melestarikan warisan musik Arab.

“Oud adalah salah satu alat musik petik yang paling penting,” kata pemain oud, Hasan Iskandrani, kepada Arab News. "Ini disebut 'instrumen sultan' dan biasanya digunakan oleh komposer dalam membentuk melodi mereka."

Alat musik tradisional Arab seperti oud, duf, rebab, dan mizmar, yang digunakan dalam berbagai perayaan di Kerajaan, telah memainkan peran utama dalam membangun budaya musik negara dan berbagai bentuk ekspresi musiknya.

Ada berbagai jenis oud, termasuk yang berkembang di Irak, Suriah, Mesir, dan Turki, dan dimainkan dalam gaya yang berbeda di seluruh wilayah.

Dalam beberapa dekade terakhir, Arab Saudi menjadi rumah bagi komposer, penyanyi, dan pemain oud berbakat. Banyak orang di Kerajaan menikmati karya Abadi Al-Jowhar, yang dikenal sebagai "Gurita Oud."

Di samping Al-Jowhar adalah Talal Salamah dan Aseel Abu Bakr Saleem yang hingga hari ini, mempengaruhi generasi baru pemain oud Arab Saudi yang baru muncul.

Oud khas karena tidak memiliki fret dan secara tradisional terbuat dari kayu ringan, memiliki leher pendek, dan biasanya dibuat dengan 11 senar.

Karena tanpa fret, oud dianggap sebagai instrumen serbaguna yang memberikan kebebasan kepada musisi untuk menghasilkan nada yang lebih lancar tanpa harus menyetel ulang.

Dan, tidak seperti instrumen senar lainnya yang biasanya memiliki satu lubang besar di tengahnya, oud dapat memiliki hingga tiga lubang, yang memberikan nada khas dan mempesona.

Ini membuatnya cocok bagi musisi untuk memainkan maqam, sebuah sistem struktur melodi yang digunakan dalam musik tradisional Arab.

Seperti alat musik kuno lainnya, oud memiliki penggemar dan pengagumnya sendiri yang senang mendengarkan lagu-lagunya. Namun, jika bukan karena beberapa maestro musik yang hebat, warisan oud mungkin akan hilang. Seseorang tidak dapat berbicara tentang instrumen tanpa menyebutkan legenda yang membuatnya seperti sekarang ini.

Oud telah mendukung musisi terkemuka, dari "Raja Oud" Fared Al-Atrache, hingga Marcel Khalifeh di Lebanon, Munir Bashir dan Naseer Shamma di Irak, dan Mohamed Al-Qasabgi di Mesir.

Ada banyak pendapat tentang dari mana instrumen itu berasal. Diyakini bahwa itu berevolusi dari barbat Persia dan digunakan selama periode Kassite dan Babel di Mesopotamia, yang kemudian menyebar ke Eropa melalui Afrika Utara.

Institut tersebut, yang akan dijalankan oleh sekelompok musisi elite, juga bertujuan untuk menjadi pusat regional bagi warga Arab Saudi dari segala usia untuk belajar dan mengembangkan teknik memainkan alat musik Arab itu.

“Bait Al-Oud Institute akan berkontribusi pada pengembangan berbagai jenis alat musik petik. Selain itu, akan mendorong berkembangnya bakat-bakat musik muda,” kata Iskandrani. “Melalui institut ini, akan menjadi forum bagi para legenda musik hebat dan musisi pendatang baru untuk berbagi ide, pengalaman, dan budaya untuk pengembangan berkelanjutan.”

Institut ini juga akan bertindak sebagai platform bagi para musisi untuk berbagi dan menampilkan proyek musik mereka dengan penonton yang senang mendengarkan pertunjukan oud. (Arab News)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home