Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 10:34 WIB | Selasa, 26 April 2016

Saudi: Hak Perempuan Mengemudi Diputuskan Masyarakat

Aktivis Perempuan Saudi Arabia menuntut untuk diberikan hak yang sama layaknya laki-laki di negara itu, termasuk dalam mengemudikan kendaraan. (Foto: dok)

RIYADH, SATUHARAPAN.COM – Masyarakat Arab Saudi, dan bukan pemerintah, yang akan menentukan apakah perempuan akan diizinkan untuk mengemudi mobil. Demikian dikatakan  Deputi Putra Mahkota Arab Saudi, Mohammed bin Salman, hari Senin.

Dia berbicara kepada wartawan setelah pembukaan rencana besar yang dikenal sebagai Visi Arab 2030 yang didesain untuk mengubah ekonomi negara itu dari ketergantung pada minyak.

Mohammed mengatakan salah satu tujuan rencana itu adalah untuk meningkatkan partisipasi perempuan dalam angkatan kerja dari 22 persen menjadi 30 persen. Hal itu bisa mendorong hak mereka untuk mengemudi.

"Sejauh ini masyarakat tidak membujuk, dan itu berpengaruh negatif,  tapi kami menekankan bahwa terserah kepada masyarakat Arab Saudi," katanya, seperti dikutuip AFP. Dia menambahkan bahwa perubahan itu tidak bisa dipaksakan.

Di Arab Saudi ada salah satu dari pembatasan terberat di dunia pada perempuan, dan merupakan satu-satunya negara di dunia, di mana perempuan tidak diizinkan mengemudi.

Jenis kelamin dipisahkan di restoran dan fasilitas umum lainnya. Perempuan tunduk "wali" laki-laki, dan anggota keluarga yang harus memegang otorisasi perjalanan, pekerjaan perempuan atau perkawinan.

Kota-kota besar di kerajaan itu memperluas jaringan transportasi umum mereka, tetapi untuk saat ini mereka tetap dibatasi, dan kemampuan perempuan untuk bekerja terhalang kecuali, dia mampu mengemudikan kendaraan.


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home