Loading...
EKONOMI
Penulis: Sabar Subekti 13:00 WIB | Kamis, 02 Desember 2021

Saudi Izinkan Penerbangan Langsung dari Enam Negara, Termasuk Indonesia

Penumpang Saudi tiba di bandara Internasional King Khaled di ibu kota Riyadh pada 17 Mei 2021. (Foto: dok. AFP)

RIYADH, SATUHARAPAN.COM-Otoritas Umum Penerbangan Sipil Arab Saudi (GACA) mengatakan bahwa mulai efektif pada hari Rabu, mencabut penangguhan masuk langsung ke Kerajaan itu dari enam negara, yaitu Indonesia, Pakistan, Brasil, Vietnam, Mesir, dan India, menurut kantor berita resmi Saudi Press Agency (SPA).

Kerajaan sebelumnya telah menangguhkan penerbangan ke dan dari negara-negara di atas.  Mereka yang datang dengan penerbangan dari enam negara itu tidak perlu menghabiskan 14 hari di negara lain sebelum kedatangan mereka ke Arab Saudi, kata SPA.

GACA menekankan kepada semua maskapai penerbangan pentingnya menerapkan prosedur kedatangan berikut: Mengajukan tes PCR negatif COVID-19 yang diambil hingga 72 jam sebelum penerbangan, mendaftar di platform 'Qaddum', menerapkan prosedur karantina institusional selama lima hari (terlepas dari status vaksinasi), dan mengikuti tes PCR pada hari pertama dan kelima karantina.

“Otoritas menegaskan komitmen untuk menerapkan semua tindakan pencegahan dan pencegahan yang diadopsi di Kerajaan,” lapor SPA.

Deteksi Kasus Omicron

Kementerian Kesehatan Arab Saudi pada hari Rabu mengatakan kasus varian COVID-19 Omicron terdeteksi di Kerajaan itu pada seorang warga negara yang berasal dari negara Afrika Utara, kata laporan SPA.

Warga yang terinfeksi dan kontaknya diisolasi, dan prosedur kesehatan yang disetujui telah diselesaikan. Investigasi epidemiologis dilakukan, kata kantor berita itu.

 

Kementerian Kesehatan Kerajaan “menekankan perlunya semua anggota masyarakat untuk menyelesaikan menerima dosis vaksin (COVID-19) dan untuk mematuhi semua tindakan pencegahan, tindakan pencegahan dan protokol yang disetujui, serta pentingnya mereka yang datang dari bepergian untuk mematuhi dengan instruksi terkait karantina dan pemeriksaan laboratorium demi keselamatan mereka dan keselamatan semua orang,” lapor SPA.

Arab Saudi pada hari Minggu menangguhkan penerbangan yang datang ke dan dari Malawi, Zambia, Madagaskar, Angola, Seychelles, Mauritius, dan Komoro karena merebaknya varian COVID-19 baru Omicron, menurut SPA.

Kerajaan juga menangguhkan masuknya orang non-Saudi yang datang langsung atau tidak langsung dari negara-negara di atas, kecuali mereka yang telah menghabiskan waktu tidak kurang dari empat belas hari di negara lain yang prosedur kesehatannya sesuai dengan aturan Arab Saudi mengenai masuk ke negara tersebut, sesuai dengan prosedur kesehatan yang disetujui, kata laporan SPA.

Munculnya varian COVID-19 adalah hasil dari tidak tercapainya tujuan terkait kesehatan, individu yang tidak divaksinasi, dan kelalaian yang parah dalam tindakan pencegahan, kata juru bicara resmi Kementerian Kesehatan Arab Saudi, hari Minggu.

Jumlah dosis vaksin COVID-19 yang diberikan di Kerajaan telah mencapai 47 juta, di mana lebih dari 22,3 juta orang telah divaksinasi, kata juru bicara itu.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memberi label varian virus corona baru B.1.1.529, yang pertama kali dilaporkan di Afrika Selatan pada 24 November, sebagai "Omicron."

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home