Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 07:13 WIB | Sabtu, 09 April 2022

Sekitar 5.000 Warga Silpil Mariupol, Ukraina Tewas oleh Serangan Tentara Rusia

Sebuah keluarga berjalan di tengah tank Rusia yang hancur di Bucha, di pinggiran ibu kota Kiev, Ukraina, Rabu, 6 April 2022. (Foto: AP)

KIEV, SATUHARAPAN.COM-Wali kota kota Mariupol, sebuah kota pelabuhan yang terkepung oleh pasukan Rusia, menyebutkan jumlah warga sipil yang tewas di sana lebih dari 5.000 pada hari Rabu (7/4), ketika Ukraina mengumpulkan bukti kekejaman Rusia dan bersiap untuk menjadi pertempuran klimaks untuk menguasai timur industri negara itu.

Pihak berwenang Ukraina terus mengumpulkan orang mati di pinggiran kota Kiev yang hancur di tengah meningkatnya bukti bahwa Rusia membunuh warga sipil tanpa pandang bulu sebelum menarik diri dari wilayah ibu kota selama beberapa hari terakhir.

Dalam perkembangan lain, Amerika Serikat dan sekutu Baratnya bergerak untuk menjatuhkan sanksi baru terhadap Kremlin atas kejahatan perang.

Dan Rusia menyelesaikan penarikan semua pasukan dari sekitar 24.000 tentaranya atau lebih dari daerah Kiev dan Chernihiv di utara, mengirim mereka ke Belarus atau Rusia untuk memasok dan mengatur ulang, kata seorang pejabat pertahanan AS yang berbicara dengan syarat anonim mengatakan.

Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, memperingatkan bahwa Moskow sekarang mengumpulkan bala bantuan dan mencoba mendorong lebih dalam ke timur negara itu, di mana Kremlin mengatakan tujuannya adalah untuk "membebaskan" Donbas, jantung industri Ukraina yang sebagian besar berbahasa Rusia.

“Nasib tanah kami dan rakyat kami sedang diputuskan. Kami tahu apa yang kami perjuangkan. Dan kami akan melakukan segalanya untuk menang,” kata Zelenskyy.

Warga Donbas Diminta Mengungsi

Pihak berwenang Ukraina mendesak orang-orang yang tinggal di Donbas untuk mengungsi sekarang, menjelang serangan Rusia yang akan datang, selagi masih ada waktu. “Nanti, orang akan mendapat kecaman,” kata Wakil Perdana Menteri, Iryna Vereshchuk, “dan kami tidak akan dapat melakukan apa pun untuk membantu mereka.”

Seorang pejabat Barat, yang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas perkiraan intelijen, mengatakan akan membutuhkan waktu satu bulan bagi pasukan Rusia yang rusak untuk berkumpul kembali guna melakukan serangan besar-besaran di Ukraina timur. Hampir seperempat dari kelompok taktis batalionnya di negara itu telah dianggap "tidak efektif dalam pertempuran" dan telah ditarik atau bergabung dengan unit lain, kata pejabat itu.

Wali kota Mariupol, Vadym Boichenko, mengatakan bahwa lebih dari 5.000 warga sipil tewas selama berminggu-minggu pemboman Rusia dan pertempuran jalanan, 210 adalah anak-anak. Dia mengatakan pasukan Rusia membom rumah sakit, termasuk satu di mana 50 orang tewas terbakar.

Boichenko mengatakan bahwa lebih dari 90 persen infrastruktur kota telah dihancurkan oleh penembakan itu. Militer Rusia telah mengepung pelabuhan strategis di Laut Azov, memotong pasokan makanan, air dan bahan bakar serta menghancurkan rumah dan bisnis.

Para pejabat pertahanan Inggris mengatakan 160.000 orang masih terjebak di kota itu, yang berpenduduk 430.000 sebelum perang. Konvoi bantuan kemanusiaan yang didampingi oleh Palang Merah telah berusaha tanpa hasil untuk masuk ke kota itu sejak hari Jumat pekan lalu.

Menguasai kota itu akan memungkinkan Rusia untuk mengamankan koridor darat yang berkelanjutan ke Semenanjung Krimea, yang direbut Rusia dari Ukraina pada tahun 2014.

Mendokumentasikan Kejahatan Perang

Sementara itu, di jalan-jalan Bucha dan kota-kota lain di sekitar ibu kota Ukraina tempat pasukan Rusia mundur, para penyelidik berusaha mendokumentasikan apa yang tampaknya merupakan pembunuhan warga sipil yang meluas. Beberapa korban ternyata ditembak dari jarak dekat. Beberapa ditemukan dengan tangan terikat atau tubuh mereka dibakar.

Di sebuah pemakaman di Bucha, para pekerja mulai menggali lebih dari 60 mayat yang tampaknya dikumpulkan selama beberapa hari terakhir ke dalam truk pengiriman bahan makanan untuk diangkut ke fasilitas untuk penyelidikan lebih lanjut.

Lebih banyak mayat belum dikumpulkan di Bucha. Associated Press melihat dua di sebuah rumah di lingkungan yang sunyi. Dari waktu ke waktu terdengar ledakan oleh para pekerja yang membersihkan kota dari ranjau dan persenjataan lain yang tidak meledak.

Di Andriivka, sebuah desa sekitar 60 kilometer barat Kiev, dua petugas polisi dari kota terdekat Makariv datang untuk mengidentifikasi seorang pria yang tubuhnya berada di sebuah lapangan di samping rel tank. Petugas menemukan 20 mayat di daerah Makariv, kata Kapten Alla Pustova.

Penduduk Andriivka mengatakan Rusia tiba pada awal Maret dan mengambil telepon penduduk setempat. Beberapa orang ditahan, kemudian dibebaskan. Lainnya bertemu nasib yang tidak diketahui. Beberapa menggambarkan berlindung selama berminggu-minggu di ruang bawah tanah yang biasanya digunakan untuk menyimpan sayuran untuk musim dingin.

Kremlin bersikeras pasukannya tidak melakukan kejahatan perang, menuduh bahwa gambar dari Bucha dipentaskan oleh Ukraina.

Digagalkan dalam upaya mereka untuk mengambil ibu kota dengan cepat, semakin banyak pasukan Presiden Vladimir Putin, bersama dengan tentara bayaran, telah dilaporkan pindah ke Donbas.

Setidaknya lima orang tewas oleh penembakan Rusia pada hari Rabu di wilayah Donbas 'Donetsk, menurut Gubernur Pavlo Kyrylenko, yang mendesak warga sipil untuk pergi ke daerah yang lebih aman.

Pasukan Ukraina telah memerangi separatis yang didukung Rusia di Donbas sejak 2014. Menjelang invasi 24 Februari, Moskow mengakui wilayah Luhansk dan Donetsk sebagai negara merdeka.

Dalam pidato video Selasa kepada Dewan Keamanan PBB, Zelenskyy mengatakan bahwa warga sipil telah disiksa, ditembak di bagian belakang kepala, dilemparkan ke sumur, diledakkan dengan granat di apartemen mereka dan dihancurkan sampai mati oleh tank saat berada di dalam mobil.

Dia mengatakan bahwa mereka yang memberi perintah dan mereka yang melaksanakannya harus menghadapi tuduhan kejahatan perang di depan pengadilan tipe Nuremberg.

Sanksi Baru terhadap Rusia

Sebagai reaksi atas dugaan kekejaman, AS mengumumkan sanksi terhadap dua putri dewasa Putin dan mengatakan akan memperketat hukuman terhadap bank-bank Rusia. Inggris melarang investasi di Rusia dan berjanji untuk mengakhiri ketergantungannya pada batu bara dan minyak Rusia pada akhir tahun.

Uni Eropa juga diperkirakan akan mengambil tindakan hukuman tambahan, termasuk embargo batu bara.

Di tempat lain di Ukraina, kelompok bantuan Doctors Without Borders mengatakan stafnya menyaksikan serangan pada hari Senin di sebuah rumah sakit kanker di distrik perumahan di kota selatan Mykolaiv.

Kelompok itu mengatakan itu adalah serangan ketiga yang diketahui dalam beberapa hari terakhir di sebuah rumah sakit di kota pelabuhan di pantai Laut Hitam. Dikatakan tidak ada korban tewas secara keseluruhan, tetapi timnya melihat satu mayat.

Negosiator dari Rusia dan Ukraina telah mendiskusikan cara untuk mengakhiri pertempuran. Juru bicara Kremlin, Dmitry Peskov, mengatakan pembicaraan itu terus berlanjut meskipun ada tuduhan kejahatan perang. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home