Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 10:53 WIB | Minggu, 12 September 2021

Sekjen PBB Ingatkan Dunia Dalam Ancaman Krisis Abadi

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB), Antonio Guterres. (Foto: dok. Reuters)

PBB, SATUHARAPAN.COM-Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB), Antonio Guterres, mengeluarkan peringatan yang mengerikan bahwa dunia bergerak ke arah yang salah dan menghadapi “momen penting” di mana melanjutkan bisnis seperti biasa dapat menyebabkan kehancuran tatanan global dan masa depan dengan krisis abadi.

Mengubah arah bisa menandakan terobosan menuju masa depan yang lebih hijau dan lebih aman, katanya. Dia mengatakan negara-negara dan orang-orang di dunia harus membalikkan tren berbahaya saat ini dan memilih "skenario terobosan."

Dunia berada di bawah “tekanan besar” di hampir semua lini, katanya, dan pandemi COVID-19 adalah peringatan yang menunjukkan kegagalan negara-negara untuk bersatu dan mengambil keputusan bersama untuk membantu semua orang dalam menghadapi tantangan global, keadaan darurat yang mengancam jiwa.

Guterres mengatakan "kelumpuhan" ini jauh melampaui COVID-19 hingga kegagalan untuk mengatasi krisis iklim dan "perang bunuh diri kita terhadap alam dan runtuhnya keanekaragaman hayati," "ketidaksetaraan yang tidak terkendali" yang merusak kohesi masyarakat, dan kemajuan teknologi "tanpa pagar pengaman untuk melindungi kita dari konsekuensi yang tidak terduga.”

Dalam tanda-tanda lain dari dunia yang lebih kacau dan tidak aman, ia menunjuk pada meningkatnya kemiskinan, kelaparan, dan ketidaksetaraan jender setelah beberapa dekade menurun, risiko ekstrem bagi kehidupan manusia dan planet ini dari perang nuklir dan kerusakan iklim, serta ketidaksetaraan, diskriminasi, dan ketidakadilan yang membawa orang ke jalan untuk memprotes “sementara teori konspirasi dan kebohongan memicu perpecahan yang mendalam di dalam masyarakat.”

Skanrio Terobosan

Dalam laporan pemindaian cakrawala yang dipresentasikan kepada Majelis Umum dan pada konferensi pers hari Jumat (10/9), Guterres mengatakan visinya untuk "skenario terobosan" ke dunia yang lebih hijau dan lebih aman didorong oleh "prinsip bekerja sama, mengakui bahwa kita terikat untuk satu sama lain dan bahwa tidak ada komunitas atau negara, betapapun kuatnya, yang dapat menyelesaikan tantangannya sendiri.”

Laporan tersebut, berjudul "Agenda Bersama Kita," merupakan tanggapan terhadap deklarasi tahun lalu oleh para pemimpin dunia pada peringatan 75 tahun Perserikatan Bangsa-bangsa dan permintaan dari 193 negara anggota majelis agar Sekjen PBB membuat rekomendasi untuk mengatasi tantangan bagi pemerintahan global.

Di dunia sekarang ini, Guterres berkata, "Pengambilan keputusan global ditetapkan untuk keuntungan langsung, mengabaikan konsekuensi jangka panjang dari keputusan, atau keragu-raguan." Dia mengatakan lembaga multilateral telah terbukti “terlalu lemah dan terfragmentasi untuk tantangan dan risiko global saat ini.”

Apa yang dibutuhkan, kata Guterres, bukanlah birokrasi multilateral baru tetapi lembaga multilateral yang lebih efektif termasuk PBB “2.0” yang lebih relevan dengan abad ke-21. “Dan kita membutuhkan multilateralisme dengan gigi,” katanya.

Dalam laporan yang menguraikan visinya "memperbaiki" dunia, Guterres mengatakan tindakan segera diperlukan untuk melindungi aset "paling berharga" planet ini dari lautan hingga luar angkasa, untuk memastikannya layak huni, dan untuk memenuhi aspirasi orang di mana pun untuk kedamaian dan kesehatan yang baik.

Dia menyerukan rencana vaksinasi global segera yang dilaksanakan oleh satuan tugas darurat, dengan mengatakan "investasi US$ 50 miliar dalam vaksinasi sekarang dapat menambah sekitar US$9 triliun ke ekonomi global dalam empat tahun ke depan."

Teknologi Digital

Laporan tersebut mengusulkan agar KTT global Masa Depan berlangsung pada tahun 2023 yang tidak hanya akan melihat semua masalah ini tetapi melampaui ancaman keamanan tradisional “untuk memperkuat tata kelola global teknologi digital dan luar angkasa, dan untuk mengelola risiko dan krisis di masa depan,” katanya.

Ini juga akan mempertimbangkan “Agenda Baru untuk Perdamaian”termasuk langkah-langkah untuk mengurangi risiko strategis dari senjata nuklir, perang dunia maya, dan senjata otonom yang mematikan, yang oleh Guterres disebut sebagai salah satu penemuan manusia yang paling tidak stabil.

Sekjen mengatakan bahwa Lab Berjangka Perserikatan Bangsa-bangsa yang baru akan menerbitkan laporan rutin “tentang megatren dan risiko.” Dia mengatakan, pandemi COVID-19 juga memperlihatkan kekurangan dalam sistem keuangan global.

Cara Mengukur Kemajuan

Untuk mengatasi kelemahan ini dan mengintegrasikan sistem keuangan global dengan prioritas global lainnya, Guterres mengusulkan diadakannya pertemuan puncak setiap dua tahun dari 20 ekonomi terkemuka di G20, Dewan Ekonomi dan Sosial PBB, kepala lembaga keuangan internasional termasuk Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia, dan Sekjen PBB.

Dia juga menyerukan koreksi "titik buta utama dalam cara kita mengukur kemajuan dan kemakmuran," dengan mengatakan Produk Domestik Bruto atau PDB gagal memperhitungkan "kerusakan sosial dan lingkungan yang tak terhitung yang mungkin disebabkan oleh pengejaran keuntungan."

“Laporan saya menyerukan metrik baru yang menghargai kehidupan dan kesejahteraan banyak orang daripada keuntungan jangka pendek untuk segelintir orang,” kata Guterres.

Dia juga menyerukan Platform Darurat baru yang akan dipicu secara otomatis dalam krisis skala besar yang terdiri dari pemerintah, sistem PBB, lembaga keuangan, masyarakat sipil, sektor swasta dan lain-lain, katanya.

Kaum Muda

Guterres juga mengusulkan "mengubah kembali" Dewan Perwalian PBB, yang pekerjaannya sebagian besar telah selesai, "untuk menciptakan badan antar pemerintah untuk masalah antar generasi" yang akan menjadi platform untuk mempertimbangkan kepentingan seluruh keluarga manusia, sekarang dan masa depan.

Sebagai bagian dari fokus baru pada kaum muda dunia dan generasi masa depan, Guterres mengatakan dia bermaksud untuk menunjuk seorang utusan khusus untuk generasi mendatang untuk memastikan kepentingan mereka yang lahir di abad ke-21 dan mendirikan Kantor Pemuda PBB yang baru.

Dikatakan sebagian besar kegelisahan dunia berakar pada kemiskinan dan ketidaksetaraan yang meningkat, Guterres mencatat bahwa 10 orang terkaya melihat kekayaan gabungan mereka meningkat setengah triliun dolar sejak pandemi COVID-19 dimulai, sementara 55% populasi dunia, atau empat miliar orang, “selangkah lagi dari kemiskinan, tanpa perlindungan sosial sama sekali.”

Untuk mengatasi ancaman terhadap stabilitas sosial, Sekjen PBB merekomendasikan serangkaian tindakan “untuk menyediakan cakupan kesehatan universal, pendidikan, perumahan, pekerjaan yang layak, dan perlindungan pendapatan bagi semua orang, di mana pun.”

Guterres mengusulkan diadakannya KTT Sosial Dunia pada tahun 2025 tentang upaya global untuk mengatasi masalah ini dan memperbaiki tatanan sosial.

Dia juga mengusulkan tindakan global untuk mengatasi disinformasi dan teori konspirasi dan mempromosikan fakta, sains, dan “integritas” dalam wacana publik. “Kita harus berhenti membuat kebohongan lagi,” kata Guterres. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home