Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 10:01 WIB | Senin, 29 November 2021

Seluruh Dunia Waspada dengan Varian Baru COVID-19

Orang-orang mengantre untuk mendapatkan penerbangan luar negeri di Bandara Internasional OR Tambo di Johannesburg, Afrika Selatan, Jumat 26 November 2021. (Foto: AP/Jerome Delay)

JOHANESBURG, SATUHARAPAN.COM-Otoritas global bereaksi dengan waspada pada hari Jumat (26/11) terhadap varian virus corona baru yang terdeteksi di Afrika Selatan, dan Uni Eropa dan Inggris di antara mereka yang memperketat kontrol perbatasan ketika para peneliti berusaha mencari tahu apakah mutasi itu resisten terhadap vaksin.

Beberapa jam setelah Inggris melarang penerbangan dari Afrika Selatan dan negara-negara tetangganya, dan meminta para pelancong yang kembali dari sana untuk dikarantina, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan terhadap larangan perjalanan yang tergesa-gesa itu.

Kepala Organisasi Pariwisata Dunia PBB menyerukan keputusan yang cepat. "Itu bergantung pada rekomendasi WHO, tetapi rekomendasi saya adalah mengambil keputusan hari ini, bukan setelah satu pekan, karena jika terus menyebar seperti yang kita duga maka akan terlambat dan tidak masuk akal untuk menerapkan pembatasan," kepala organisasi  itu, Zurab Pololikashvili, mengatakan kepada Reuters.

Seorang pakar ilmuwan Afrika Selatan menyebut larangan London sebagai gejala "apartheid vaksin," meskipun kepala Komisi Eropa, Ursula von der Leyen, mengatakan Uni Eropa juga bertujuan untuk menghentikan perjalanan udara dari kawasan itu dan beberapa negara lain termasuk India, Jepang dan Israel dengan memperketat pembatasan.

“Sekarang penting bahwa kita semua di Eropa bertindak sangat cepat, tegas dan bersatu,” kata von der Leyen, menyerukan warga Uni Eropa untuk mendapatkan vaksinasi dan meningkatkan perlindungan mereka dengan suntikan booster.

“Semua perjalanan udara ke negara-negara ini harus ditangguhkan sampai kita memiliki pemahaman yang lebih jelas tentang bahaya yang ditimbulkan oleh varian baru ini.”

Di Washington, pejabat tinggi penyakit menular Amerika Serikat, Anthony Fauci, mengatakan belum ada keputusan yang dibuat terkait kemungkinan larangan bepergian ke AS.

Tidak ada indikasi bahwa varian itu ada di Amerika Serikat, dan tidak jelas apakah itu resisten terhadap vaksin saat ini, katanya kepada CNN.

WHO mengatakan akan memakan waktu berminggu-minggu untuk menentukan seberapa efektif vaksin terhadap varian, yang pertama kali diidentifikasi pekan ini.

Berita itu memukul saham dan minyak global di tengah kekhawatiran tentang apa yang akan dilakukan dengan larangan baru terhadap industri perjalanan global dan ekonomi yang sudah goyah di seluruh Afrika bagian selatan.

Varian Paling Signifikan

Varian ini memiliki protein lonjakan yang secara dramatis berbeda dengan yang ada pada virus corona asli yang menjadi dasar vaksin, kata Badan Keamanan Kesehatan Inggris, meningkatkan kekhawatiran tentang bagaimana vaksin saat ini akan berfungsi.

“Seperti yang dijelaskan para ilmuwan, (ini adalah) varian paling signifikan yang mereka temui hingga saat ini,” kata Sekretaris Transportasi Inggris, Grant Shapps kepada Sky News.

Di Jenewa, WHO, yang para ahlinya pada hari Jumat membahas risiko yang ditimbulkan oleh varian itu, yang disebut B.1.1.529, memperingatkan terhadap pembatasan perjalanan untuk saat ini.

“Pada titik ini, penerapan langkah-langkah perjalanan sedang diperingatkan,” kata juru bicara WHO, Christian Lindmeier, dalam briefing PBB.

Perlu beberapa minggu untuk menentukan penularan varian dan efektivitas vaksin, kata Lindmeier, mencatat bahwa 100 urutan telah dilaporkan sejauh ini.

Menteri Kesehatan Inggris, Sajid Javid, mengatakan urutan varian pertama kali diunggah oleh Hong Kong dari seseorang yang bepergian dari Afrika Selatan. “Sangat mungkin bahwa itu sekarang telah menyebar ke negara lain,” kata Javid kepada anggota parlemen.

Ilmuwan Afrika Selatan menduga lonjakan infeksi yang tiba-tiba di negara itu terkait dengan varian baru, tetapi tidak jelas seberapa jauh penyebarannya di luar perbatasannya.

Olahraga Afrika Selatan mulai ditutup pada hari Jumat, dengan diberlakukannya larangan bepergian yang memaksa tim rugby internasional dan pegolf berebut untuk pergi.

Belgia mengidentifikasi kasus pertama di Eropa, menambah kasus di Botswana, Israel, dan Hong Kong. Denmark telah mengurutkan semua kasus COVID-19 dan tidak menemukan tanda-tanda mutasi baru, kata otoritas kesehatan Denmark, hari Kamis.

Israel memberlakukan larangan perjalanan yang mencakup sebagian besar Afrika. "Kami saat ini berada di ambang keadaan darurat," kata Perdana Menteri Israel, Naftali Bennett, dalam sebuah pernyataan. “Prinsip utama kami adalah bertindak cepat, tegas, dan sekarang.”

Terlambat untuk Pembatasan Perjalanan?

Seorang ahli epidemiologi di Hong Kong mengatakan mungkin sudah terlambat untuk memperketat pembatasan perjalanan. “Kemungkinan besar virus ini sudah ada di tempat lain. Jadi jika kita menutup pintu sekarang, mungkin akan terlambat,” kata Ben Cowling dari Universitas Hong Kong.

Negara-negara Eropa telah memperluas vaksinasi booster dan memperketat pembatasan saat benua itu memerangi gelombang keempat COVID-19, dengan banyak laporan mencatat kenaikan kasus harian.

Penemuan varian baru datang ketika Eropa dan Amerika Serikat memasuki musim dingin, dengan lebih banyak orang berkumpul di dalam ruangan menjelang Natal, menyediakan tempat berkembang biak bagi infeksi.

Italia memberlakukan larangan masuk pada orang-orang yang telah mengunjungi Afrika bagian selatan dalam 14 hari terakhir, sementara Prancis menangguhkan penerbangan dari Afrika selatan dan Bahrain dan Kroasia, dan akan melarang kedatangan dari beberapa negara.

India mengeluarkan imbauan kepada semua negara bagian untuk menguji dan menyaring pelancong internasional dari Afrika Selatan dan negara-negara "berisiko" lainnya, sementara Jepang memperketat kontrol perbatasan.

Virus corona telah melanda dunia dalam dua tahun sejak pertama kali diidentifikasi di China tengah, menginfeksi hampir 260 juta orang dan membunuh 5,4 juta. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home