Loading...
BUDAYA
Penulis: Bayu Probo 21:12 WIB | Senin, 31 Agustus 2015

Seniman Afsel Ubah Sampah Plastik Jadi Lukisan Indah

‘Self Portrait’ karya Mbongeni Buthelezi menggunakan lelehan plastik ditempel di kanvas. (Sumber: Mbongeni Buthelezi)

SATUHARAPAN.COM – Artis Afrika Selatan Mbongeni Buthelezi mendaur ulang sampah plastik. Caranya, melelehkan itu semua ke kanvas untuk menciptakan karya seni menakjubkan.

Sebuah pameran seni rutin lokal dan internasional diselenggarakan sudah selama hampir 20 tahun. Ia telah dianggap sebagai salah satu seniman yang paling inovatif di negara itu.

“Saya menggunakan sampah untuk menciptakan sesuatu yang indah dari itu. Saya mengumpulkan sesuatu yang tidak punya nilai dan memberikan kehidupan baru. Itulah yang bisa kita lakukan dengan diri kita sendiri dan kehidupan kita,” adalah cara Buthelezi memperkenalkan dirinya pada portfolio website-nya, dan selama 16 tahun dia membuat namanya sebagai salah satu seniman paling berani dan paling asli Afrika Selatan.

Winter in Kliptown oleh Mbongeni Buthelezidipamerkan di Seippel Gallery di Koln Jerman. (Sumber: Mbongeni Buthelezi)

Dia memilih untuk bekerja dengan plastik selama hari-hari sekolah seni sebagai cara untuk menarik perhatian media dan sebagai cara untuk menonjol dalam pameran seni lokal. Kombinasi metode menempelkan plastik pada kanvas juga cara baginya adalah bagian proses kreatifnya. Dia mengatakan kepada Euronews baru. “Dengan cat air dan media lain—saya telah bereksperimen dengan itu semua di masa lalu—ada waktu di mana saya merasa bahwa saya memukul langit-langit, tidak tumbuh lagi. Saya ingin diperhatikan dan saya ingin menarik perhatian, karena saya juga tahu bahwa saya akan pindah ke karier yang membuat Anda harus benar-benar khusus untuk dapat bahkan membuat hidup dari itu.”

Buthelezi telah menjadi peserta reguler dan populer di pameran seni Afrika Selatan selama bertahun-tahun, dan telah mengumpulkan perhatian positif dari galeri internasional dan sekolah seni. Pecinta seni yang tertarik dengan cara dia menggunakan plastik konsumen dibuang dalam kerajinan bersemangat dan Afrika mengasyikkan cerita-potret. Dalam karya-karya ini, ia membuat pernyataan berani tentang dunia saat ia melihatnya, menangani isu-isu sosial dan lingkungan.

Hula Hoop III oleh Mbongeni Buthelezi adalah contoh perhatian detail sang artis. (Sumber: Mbongeni Buthelezi)

Pada tahun 2010, dalam situs Live Out Loud tertulis karya Buthelezi ini “mencerminkan dampak merugikan manusia terhadap lingkungan, tetapi penggunaan original sampah untuk menggambarkan kelompok orang yang terlupakan”.

Proses seninya melibatkan mencairkan plastik berwarna pada permukaan kanvas yang sering juga dibuat dari plastik. Dia melakukan proses pembuatan yang sederhana dan serampangan, tetapi potongan akhir berbicara sendiri, menyenangkan dan provokatif pada semua tingkatan, dari semua jarak. “Saya tertarik dalam menemukan perincian dalam lukisan, tetapi juga, setelah Anda melangkah jauh dari potongan itu, terlihatlah gambar yang menyatu,” kata Buthelezi kepada BBC News di pameran terbarunya di Johannesburg pekan ini.

Church karya Mbongeni Buthelezi. Ia tertarik dengan detail di close up, tetapi juga melihat kisah besarnya saat melihat dari jauh. (Sumber: Mbongeni Buthelezi)

Buthelezi mungkin satu-satunya artis  yang bekerja di media ini, tapi ia menghargai singularitas ini karena tidak memberinya titik di luar acuan yang dapat menghalangi orisinalitas nya. Namun ia masih percaya metode plastik meleleh adalah cara untuk membuat kreasi seni dengan mudah tersedia bagi siapa saja yang ingin bereksperimen, tetapi yang mungkin tidak dapat mengakses atau membeli bahan-bahan seni tradisional. “Siapa saja dapat mengumpulkan sampah plastik dan mulai melukis,” katanya, “dan membangun sesuatu dari ketiadaan.”

Ketika ia hendak menghargai peran seni yang telah dimainkan dalam hidupnya, Buthelezi secara filosofis mengatakan kepada BBC dia melihat dirinya sebagai “cermin bagi masyarakat tempat saya tinggal dan saya ingin membuat dampak yang berarti pada masyarakat.”

Selain diakui dengan sejumlah penghargaan seni lokal selama kariernya, termasuk semi-finalis di 2007 Awards Sasol Wax Art, Buthelezi juga telah memenangkan penghargaan Visi Design dan penghargaan Mail & Guardian Green Trust untuk “komitmen dan kontribusi untuk lingkungan (dengan) kesadaran sosial dan kreativitas”.

Dia adalah artist-in-residence di Omni International Arts Centre di New York City dan Festival Seni Nasional Afrika Selatan. Dia telah melakukan pameran di Jerman, AS dan Belanda, dan telah ditugaskan untuk membuat karya eksklusif oleh perusahaan seperti Mercedes Benz Afrika Selatan dan koleksi seni Daimler di Stuttgart, Jerman. (mediaclubsouthafrica.com)


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home