Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 12:58 WIB | Selasa, 04 Mei 2021

Seorang Perempuan Melahirkan di Pesawat dalam Penerbangan di Atas Pasifik

Lavinia Mounga dan bayinya setelah ditolong seorang dokter dan tim profesional medis neonatal yang membantu melahirkan di tengah penerbangan dari Last Lake City ke Hawaii. (Foto: Twitter via Al Arabiya)

HONOLULU, SATUHARAPAN.COM-Seorang dokter dan tim profesional medis neonatal berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat, mereka membantu seorang perempuan dari Utah melahirkan bayinya dalam penerbangan selama berjam-jam menuju Hawaii.

Lavinia “Lavi” Mounga melakukan perjalanan dari Salt Lake City ke Hawaii pada tanggal 28 April untuk liburan keluarga ketika dia melahirkan putranya, Raymond, pada usia kehamilan 29 pekan.

Dr. Dale Glenn, seorang dokter pengobatan keluarga Kesehatan Pasifik Hawaii, bersama dengan Lani Bamfield, Amanda Beeding dan Mimi Ho, perawat unit perawatan intensif neonatal dari Rumah Sakit Kansas City Utara, juga ikut serta membantu kelahiran.

"Sekitar setengah perjalanan, ada panggilan darurat, dan saya pernah mengalami ini sebelumnya dan biasanya mereka cukup jelas menanyakan apakah ada dokter di pesawat," kata Glenn dalam siaran pers Hawaii Pacific Health. "Panggilan ini tidak seperti ini dan cukup mendesak."

Bamfield mengatakan dia mendengar seseorang memanggil bantuan medis dan melihat betapa kecilnya bayi itu.

Ketiga perawat dan dokter itu langsung beraksi. Tanpa peralatan khusus untuk bayi prematur, kelompok tersebut menjadi kreatif: mereka menggunakan tali sepatu untuk memotong dan mengikat tali pusar dan menggunakan jam tangan pintar untuk mengukur detak jantung bayi.

“Kami semua mencoba bekerja di ruang yang sangat kecil dan terbatas di pesawat, yang cukup menantang. Tapi kerja timnya bagus,” kata Glenn.

Postingan itu juga menjadi subjek TikTok yang viral, yang telah ditonton lebih dari 11 juta kali hingga hari Minggu (1/5) malam. Video yang dibagikan oleh Julia Hansen menunjukkan pengumuman kelahiran dalam penerbangan tersebut, dengan pesawat mendarat tiga jam kemudian.

Hansen dan seorang teman yang terbang bersamanya, Siearra Rowlan, mengatakan kepada The Washington Post bahwa situasi awalnya menyebabkan keributan, tetapi penumpang lain cukup "santai" tentang hal itu pada akhir penerbangan.

"Semua orang seperti bangun, membawa barang bawaan mereka dan pergi," kata Hansen tentang kejadian itu setelah Mounga dan putranya diantar lebih dulu.

Kru medis sedang menunggu di bandara di Honolulu untuk membantu membawa ibu dan bayinya ke Kapiolani Medical Center for Women & Children.

Ketiga perawat dari penerbangan tersebut dapat mengunjungi Mounga dan bayinya pada hari Jumat (29/4) dan mengatakan itu adalah pertemuan yang emosional. “Kami semua baru saja menangis. Dia menyebut kami keluarga dan berkata bahwa kami semua adalah bibinya, dan sangat senang melihat mereka," kata Ho.

Mounga telah dipulangkan, tetapi bayi Raymond akan tetap di NICU sampai dia siap untuk pulang. “Ini sangat luar biasa,” kata Mounga. "Saya sangat beruntung karena ada tiga perawat NICU dan seorang dokter di pesawat yang membantu saya, dan membantu menstabilkan dia serta memastikan dia baik-baik saja selama penerbangan." (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home