Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 13:08 WIB | Selasa, 21 September 2021

Sepertiga Anak Terinfeksi Virus Corona Menderita COVID Panjang

Vaksinasi COVID-19 pada anak-anak di Bali. (Foto ilustrasi: dok. Ist)

SATUHARAPAN.COM-Sebanyak sepertiga dari anak-anak yang didiagnosis dengan virus corona mungkin menderita COVID yang berkepanjangan dan terus merasakan gejala beberapa bulan setelah didiagnosis, kata seorang pakar kesehatan dan peneliti terkemuka Amerika Serikat tentang masalah tersebut.

Dalam apa yang dia gambarkan sebagai “darurat kesehatan masyarakat,” Ashok Gupta, seorang ahli penyakit kronis dan ahli COVID yang telah lama memimpin penelitian tentang dampak jangka panjang dari virus corona, mengatakan bahwa anak-anak dapat mengalami gejala jangka panjang termasuk kelelahan kronis, ketidaknyamanan, dan sesak napas.

Anak-anak dari usia dua tahun juga dapat mengeluh batuk terus-menerus, demam, masalah usus, serta banyak gejala lainnya. “Penelitian di Italia menemukan bahwa 33 persen (anak-anak) memiliki gejala empat bulan kemudian, dengan 25 persen memiliki tiga atau lebih gejala,” kata Dr Gupta.

“Beberapa penelitian tampaknya menunjukkan bahwa itu (Long COVID) lazim di antara 5-30 persen anak-anak yang didiagnosis dengan COVID-19.

“Sebuah studi oleh ONS Inggris menunjukkan 10 persen anak berusia dua-11 tahun, 13 persen anak berusia 12-16 tahun menderita COVID-19 panjang. Di Rusia, seperempat (25 persen) anak-anak memiliki gejala jangka panjang, dan studi Virus Watch menunjukkan lima persen anak-anak setelah empat pekan menderita COVID-19 yang lama.”

Disparitas angka menyoroti perlunya lebih banyak penelitian dan studi tentang topik tersebut, kata Gupta. Namun demikian, para ahli mengatakan itu adalah fenomena yang berkembang.“Berjuta-juta sedang dituangkan ke dalamnya (penelitian) sekarang dan ini adalah darurat kesehatan masyarakat.”

Gupta, seorang pembicara di “Treat Long Covid Conference,” mengatakan ketika kasus varian delta yang sangat menular melonjak, begitu pula risiko mengembangkan COVID panjang, dan mengatakan ini menyoroti semakin pentingnya bagi orang tua untuk menjaga kekebalan anak-anak mereka.

Kekhawatiran pada Orang Tua

Sementara Gupta mengatakan COVID Panjang  adalah “kekhawatiran bagi orang tua”, dia mendesak mereka “untuk tidak meneruskan kekhawatiran ini kepada anak-anak mereka karena dapat memperburuknya.”

“Tetapi sebaliknya, bersikaplah positif di depan anak-anak dan cari solusi. Kami merekomendasikan banyak istirahat, pola tidur yang baik, dan diet anti-inflamasi yang baik.”

Dr. Azeem Abdul Salam Mohamad, dan spesialis penyakit dalam di Rumah Sakit Bareen Abu Dhabi, mengatakan bahwa Long-COVID adalah serangkaian gejala yang dapat berlangsung berminggu-minggu atau berbulan-bulan yang dapat terjadi pada siapa saja yang menderita COVID-19.

“Gejalanya dapat mempengaruhi sejumlah sistem organ dan seringkali memburuk setelah aktivitas fisik atau mental. Gejalanya bervariasi dari sakit kepala, kelelahan ekstrem, kelemahan otot, nyeri otot, nyeri sendi, dan perubahan memori,” tambahnya.

Sebuah studi baru yang dilakukan oleh tim peneliti dari Murdoch Children's Research Institute (MCRI) dan diterbitkan dalam Pediatric Infectious Disease Journal menemukan bahwa berapa lama COVID panjang tidak diketahui, anak-anak yang tertular virus jarang akan mengalami efek samping yang berlangsung lama lebih dari 12 pekan.

Dikatakan bahwa gejala yang paling umum termasuk sakit kepala, kelelahan, gangguan tidur, sakit perut dan kesulitan konsentrasi.

"Risiko rendah yang ditimbulkan oleh penyakit akut berarti bahwa salah satu manfaat utama dari vaksinasi COVID-19 pada anak-anak dan remaja mungkin adalah untuk melindungi mereka dari COVID yang berkepanjangan," kata penulis utama studi tersebut, Profesor Nigel Curtis dari University of Melbourne.

“Penentuan yang akurat dari risiko COVID panjang pada kelompok usia ini sangat penting dalam perdebatan tentang risiko dan manfaat vaksinasi.”

Penulis penelitian juga menemukan bahwa setelah 10 bulan sirkulasi, infeksi varian delta pada anak-anak tidak separah varian sebelumnya.

Setelah menganalisis dan menggabungkan data dari 14 studi yang dilakukan di seluruh dunia yang melibatkan lebih dari 19.000 anak-anak yang mengalami masalah terus-menerus setelah tertular COVID-19, para peneliti menemukan bahwa mereka yang menderita penyakit ginjal kronis, obesitas, gangguan sistem kekebalan, dan penyakit kardiovaskular, 25 kali lebih mungkin terkena penyakit ini, menderita kasus virus yang parah.

Saat terinfeksi COVID-19, anak-anak biasanya menunjukkan gejala ringan atau tidak sama sekali. Mereka juga diketahui dirawat di rumah sakit dengan virus lebih sedikit daripada orang dewasa. Namun, terlepas dari ini, risiko COVID-19 Panjang pada kelompok usia ini masih kurang dipahami. (Al Arabiya)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home