Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 07:38 WIB | Jumat, 03 Juli 2020

Setelah Diperdebatkan, Anak Inggris Kembali Sekolah September

Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, mengikuti pelajaran jarak sosial selama kunjungan ke Sekolah Dasar Bovingdon di Bovingdon, Hemel Hempstead, Hertfordshire. (Foto: dok. AFP)

LONDON, SATUHARAPAN.COM-Semua anak di Inggris harus kembali ke sekolah pada bulan September, pemerintah mengatakan pada hari Kamis (2/7), setelah beberapa pekan perdebatan karena pembatasan virus corona dicabut.

Pemerintah pada awalnya bermaksud murid untuk kembali sebelum liburan musim panas akhir bulan ini, tetapi terpaksa merevisi rencananya setelah kekhawatiran dari serikat pengajar dan orang tua.

Pihak berwenang setempat mengatakan akan sulit untuk menegakkan jarak sosial dua meter dengan anak-anak, dan banyak sekolah harus mengurangi jumlah siswa di kelas karena kurangnya ruang.

Aturan dua meter kini telah dipotong menjadi satu meter, sebagian karena meningkatnya tekanan bisnis, yang mengatakan mereka tidak akan dapat menegakkannya atau harus tetap ditutup.

Kritik tentang kelanjutan penutupan sekolah, yang dimulai pada bulan Maret, telah meningkat, terutama karena kurangnya akses ke pembelajaran online oleh keluarga yang kurang beruntung.

"Sangat penting untuk memastikan bahwa tidak ada anak yang kehilangan lebih banyak waktu dalam pendidikan," kata Menteri Pendidikan, Gavin Williamson, kepada parlemen. “Sekolah dan perguruan tinggi perlu bekerja dengan keluarga untuk mendapatkan kehadiran rutin sejak awal tahun akademik baru dengan pengenalan kembali kehadiran wajib.”

Korban Tertinggi Ketiga Dunia

Kasus kematian akibat virus corona di Inggris hampir mencapai 44.000 adalah yang tertinggi di Eropa dan ketiga setelah ke Amerika Serikat dan Brasil. Tingkat infeksi telah turun, dan memungkinkan pembukaan kembali sektor perhotelan, pariwisata, dan budaya di Inggris pada akhir pekan ini.

Sementara pemerintah di Skotlandia, Wales dan Irlandia Utara bertanggung jawab atas tanggapan mereka sendiri, termasuk pencabutan tindakan penguncian. Mereka juga bertanggung jawab atas kebijakan pendidikan, dan telah menetapkan tanggal lebih awal untuk pembukaan kembali sekolah daripada di Inggris.

Pemerintah Inggris sekarang fokus pada memerangi wabah lokal. Pekan ini, pihaknya memerintahkan penutupan baru dan pembatasan pergerakan di Leicester, Inggris tengah, setelah lonjakan jumlah kasus.

Williamson mengatakan pedoman kesehatan yang lebih ketat untuk sekolah dapat dikeluarkan jika wabah baru terjadi di wilayah tertentu. (AFP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home