Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 11:04 WIB | Sabtu, 22 Mei 2021

Setelah Gencatan Senjata, Netanyahu Ingatkan Hamas Tidak Lakukan Serangan Roket

Setelah Gencatan Senjata, Netanyahu Ingatkan Hamas Tidak Lakukan Serangan Roket
Tentara sraeli duduk bersama di sebuah lapangan dekat perbatasan antara Israel dan Jalur Gaza, di sisi Israel, setelah gencatan senjata Israel-Hamas pada hari Jumat (21/5). (Foto: Reuters)
Setelah Gencatan Senjata, Netanyahu Ingatkan Hamas Tidak Lakukan Serangan Roket
Warga Palestina berjabat tangan setelah kembali ke rumah mereka yang hancur menyusul gencatan senjata Israel-Hamas, di Beit Hanoun di Jalur Gaza utara, hari Jumat (21/5). (Foto: Reuters)
Setelah Gencatan Senjata, Netanyahu Ingatkan Hamas Tidak Lakukan Serangan Roket
Warga Palestina mengibarkan bendera nasional di depan Kubah Batu di kompleks masjid Al-Aqsa di Yerusalem, hari Jumat (21/5). (Foto: AP)
Setelah Gencatan Senjata, Netanyahu Ingatkan Hamas Tidak Lakukan Serangan Roket
Orang-orang berjalan di dekat puing-puing gedung Al-Jalaa menyusul gencatan senjata yang dicapai setelah perang 11 hari antara penguasa Hamas Gaza dan Israel, di Kota Gaza, hari Jumat (21/5). (Foto: AP)

YERUSALEM, SATUHARAPAN.COM-Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, memperingatkan para pemimpin militan Hamas di Gaza untuk tidak melakukan serangan roket lebih lanjut setelah gencatan senjata.

Dalam pidatonya beberapa jam setelah gencatan senjata berlaku pada hari Jumat (21/5), dia berkata, "jika Hamas berpikir kami akan mentolerir “gerimis” roket, itu salah." Dia berjanji untuk menanggapi dengan "tingkat kekuatan baru melawan ekspresi agresi terhadap komunitas di sekitar Gaza dan bagian Israel lainnya."

Israel dan Hamas bertempur dalam perang 11 hari, inmi adalah perang yang keempat sejak kelompok militan Islam itu merebut kekuasaan di Gaza dari pasukan Palestina yang saling bersaing pada tahun 2007.

Netanyahu memuji pemboman 11 hari Israel terhadap kelompok bersenjata Palestina di Gaza sebagai "keberhasilan luar biasa", setelah gencatan senjata untuk mengakhiri konflik mematikan diberlakukan. "Kami mencapai tujuan kami dalam operasi tersebut," kata Netanyahu, menggambarkan serangan melawan Hamas dan Jihad Islam sebagai "kesuksesan yang luar biasa."

Palestina Menilai Mereka Menang

Sementara itu, ribuan warga Palestina berkumpul pada hari Jumat pagi setelah gencatan senjata diberlakukan dalam perang Gaza terbaru, dengan banyak yang melihatnya sebagai kemenangan yang mahal bagi kelompok militan Islam Hamas atas Israel yang jauh lebih kuat.

Perang 11 hari itu menewaskan lebih dari 200 orang, sebagian besar warga Palestina, dan membawa kehancuran luas ke Jalur Gaza yang diperintah Hamas. Tetapi serangan roket yang membuat kehidupan terhenti di sebagian besar Israel dilihat oleh banyak orang Palestina sebagai tanggapan yang berani atas pelanggaran yang dirasakan Israel di Yerusalem, jantung emosional dari konflik tersebut.

Ribuan orang turun ke jalan-jalan Gaza saat gencatan senjata berlangsung pada pukul 02:00 pagi. Para pemuda mengibarkan bendera Palestina dan Hamas, membagikan permen, membunyikan klakson, dan menyalakan kembang api. Perayaan spontan juga terjadi di Yerusalem timur dan di seluruh Tepi Barat yang diduduki.

Pasar terbuka di Kota Gaza yang ditutup selama perang dibuka kembali dan pembeli terlihat menimbun tomat segar, kubis, dan semangka. Pekerja dengan rompi lalu lintas oranye menyapu puing-puing dari jalan sekitarnya.

“Hidup akan kembali, karena ini bukan perang pertama, dan ini bukan perang terakhir,” kata pemilik toko, Ashraf Abu Mohammad. “Hati sakit, ada bencana, keluarga dihapus dari catatan sipil, dan ini membuat kami sedih. Tapi inilah takdir kita di negeri ini, untuk tetap bersabar.”

Namun tidak banyak yang bisa dirayakan di kota Beit Hanoun di Gaza utara yang terpukul parah, tempat penduduk, banyak di antara mereka telah kehilangan orang yang dicintai, mengamati reruntuhan rumah mereka.

“Kami melihat kerusakan besar di sini, ini pertama kalinya dalam sejarah kami melihat ini,” kata Azhar Nsair. "Gencatan senjata adalah untuk orang-orang yang tidak menderita, yang tidak kehilangan orang yang mereka cintai, yang rumahnya tidak dibom."

Terlalu Cepat

Suasana juga suram di Israel, di mana Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menghadapi tuduhan dengan marah dari basis sayap kanannya bahwa dia telah menghentikan perang terlalu cepat.

Seperti tiga perang sebelumnya antara musuh bebuyutan, babak pertempuran terakhir berakhir dengan tidak meyakinkan. Israel mengklaim telah menimbulkan kerusakan parah pada Hamas dengan ratusan serangan udara, tetapi sekali lagi tidak dapat menghentikan serangan roket.

Hamas juga mengklaim kemenangan, meskipun perang memakan korban yang tak terhitung jumlahnya pada keluarga Palestina yang kehilangan orang yang dicintai, rumah dan bisnis mereka.

Sekarang Gaza menghadapi tantangan menakutkan untuk membangun kembali di wilayah yang sudah menderita akibat tingginya angka pengangguran tinggi dan wabah virus corona.

Sedikitnya 243 warga Palestina tewas, termasuk 66 anak-anak dan 39 perempuan, dan 1.910 orang terluka, menurut Kementerian Kesehatan Gaza. Namun tidak disebutkan berapa warga sipil dan militan. Dua belas orang di Israel, termasuk seorang anak laki-laki berusia lima tahun dan seorang gadis berusia 16 tahun, tewas.

Di Gaza, petugas penyelamat masih menemukan mayat dari daerah yang terlalu berbahaya untuk dimasuki. Layanan darurat Bulan Sabit Merah mengatakan telah menemukan lima mayat di kota selatan Khan Younis pada hari Jumat, termasuk tubuh seorang anak berusia tiga tahun.

Pertempuran dimulai pada 10 Mei, ketika militan Hamas di Gaza menembakkan roket jarak jauh ke arah Yerusalem. Rentetan itu terjadi setelah bentrokan berhari-hari antara pengunjuk rasa Palestina dan polisi Israel di Al-Aqsa. Taktik polisi di kompleks itu, dan ancaman penggusuran puluhan keluarga Palestina oleh pemukim Yahudi telah mengobarkan ketegangan.

Klaim yang bersaing atas Yerusalem terletak di jantung konflik Israel-Palestina dan telah berulang kali memicu serangan kekerasan di masa lalu.

Tekanan Amerika Serikat

Gencatan senjata ditengahi oleh negara tetangga Mesir setelah Amerika Serikat menekan Israel untuk menghentikan serangan. Netanyahu mengumumkan bahwa Israel telah menerima proposal tersebut pada hari Kamis (19/5) malam, dan menekankan bahwa "kenyataan di lapangan akan menentukan masa depan serangan."

Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, berencana untuk mengunjungi kawasan itu dalam beberapa hari mendatang "untuk membahas upaya pemulihan dan bekerja sama untuk membangun masa depan yang lebih baik bagi Israel dan Palestina." kata Departemen Luar Negeri.

Hamas dan kelompok militan lainnya menembakkan lebih dari 4.000 roket ke Israel selama pertempuran, meluncurkan proyektil dari daerah sipil di kota-kota Israel. Lusinan proyektil terbang ke utara hingga Tel Aviv, ibu kota komersial yang ramai di negara itu.

Israel, sementara itu, melakukan ratusan serangan udara yang menargetkan infrastruktur militer Hamas, termasuk jaringan terowongan yang luas.

Amerika Serikat, sekutu terdekat dan terpenting Israel, awalnya mendukung apa yang dikatakannya sebagai hak Israel untuk membela diri dari tembakan roket tanpa pandang bulu. Tetapi ketika pertempuran berlarut-larut dan jumlah korban tewas meningkat, Amerika semakin menekan Israel untuk menghentikan serangan.

Biden menyambut baik gencatan senjata tersebut. Dia mengatakan AS berkomitmen untuk membantu Israel mengisi kembali pasokan rudal pencegatnya dan untuk bekerja dengan Otoritas Palestina yang diakui secara internasional, bukan Hamas, untuk memberikan bantuan kemanusiaan ke Gaza.

Kritik dari Dalam Israel

Netanyahu menghadapi kritik keras dari anggota basis nasionalisnya. Gideon Saar, mantan sekutu yang sekarang memimpin partai kecil yang menentang perdana menteri, menyebut gencatan senjata itu "memalukan". Itamar Ben Gvir, kepala partai Kekuatan Yahudi sayap kanan, men-tweet bahwa gencatan senjata itu adalah "penyerahan besar-besaran terhadap terorisme dan perintah Hamas."

Dalam perkembangan yang berpotensi merusak pemimpin Israel, militan Palestina mengklaim Netanyahu telah setuju untuk menghentikan tindakan Israel lebih lanjut di Masjid Al Aqsa dan membatalkan penggusuran warga Palestina yang direncanakan di lingkungan terdekat Sheikh Jarrah.

Seorang pejabat Mesir hanya mengatakan bahwa ketegangan di Yerusalem "akan ditangani." Dia berbicara dengan syarat anonim karena dia membahas negosiasi di belakang layar dan tidak memberikan rincian.

Hamas dan kelompok militan Jihad Islam yang lebih kecil tampaknya menderita kerugian yang signifikan. Kedua kelompok itu mengatakan setidaknya 20 pejuang mereka tewas, sementara Israel mengatakan jumlahnya sedikitnya 160 dan mungkin lebih banyak.

Sekitar 58.000 warga Palestina mencari perlindungan di sekolah-sekolah Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) yang padat pada saat wabah virus corona. Ribuan orang kembali ke rumah mereka saat gencatan senjata berlangsung.

Sejak pertempuran dimulai, infrastruktur Gaza, yang telah melemah akibat blokade selama 14 tahun, memburuk dengan cepat, dan serangan udara telah merusak sekolah dan pusat kesehatan.

Pasokan medis, air dan bahan bakar untuk listrik menipis di wilayah itu, di mana Israel dan Mesir memberlakukan blokade setelah Hamas merebut kekuasaan dari Otoritas Palestina pada tahun 2007. Sejak itu, Presiden Otoritas Palestina, Mahmoud Abbas, memerintah daerah otonom yang diduduki Israel di Tepi Barat, memiliki pengaruh yang terbatas di Gaza. (AP/Reuters/Al Arabiya)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home