Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 10:00 WIB | Kamis, 28 April 2022

Sheikh Mansur dari Chechnya: Kadyrov Dibeli Putin

Dua batalyon Chechnya ikut bertempur bersama pasukan Ukraina melawan invasi, sementara Ramzam Kadyrov pemimpin republik Chechnya bertempur bersama Rusia.
Sheikh Mansur dari Chechnya: Kadyrov Dibeli Putin
Sheikh Mansur, komandan batalyon Sheikh Mansur. (Foto-foto: tangkapan layar video/Al Arabiya)
Sheikh Mansur dari Chechnya: Kadyrov Dibeli Putin
Batalyon Sheikh Mansur bertempur bersama pasukan Ukraina.

SATUHARAPAN.COM-Sheikh Mansur, komandan Batalyon Chechnya Sheikh Mansur, salah satu dari dua batalyon Chechnya yang bertempur bersama Ukraina, mengatakan bahwa Ramzan Kadyrov, kepala republik Rusia Chechnya, adalah “pengkhianat” yang “dibeli Putin .”

Kadyrov telah secara aktif terlibat dalam perang Ukraina, mengirim pasukan untuk berperang bersama Rusia melawan Ukraina. Namun, ada laporan tentang beberapa orang Chechnya yang bertempur bersama Ukraina di medan perang, mengambil sikap melawan Rusia.

“Sayangnya, Kadyrov adalah pengkhianat, dan tentu saja jika Anda bertanya kepada kami tentang hal itu, kami tidak akan pernah mengizinkan seseorang seperti Kadyrov untuk mewakili rakyat Chechnya,” kata Sheikh Mansur, dalam wawancara video dengan Al Arabiya, dirilis Rabu (26/4).

“Kami adalah orang yang berpikiran terbuka, mencintai kebebasan, dan kami memberikan bantuan kepada siapa pun yang membutuhkan. Kami tidak akan pernah mengatakan bahwa kami adalah tentara atau budak siapa pun.”

Dia melanjutkan, “Putin sebenarnya telah membeli Kadyrov. Dia memberinya makanan mewah, lalu memerintahkannya untuk pergi dan menyerang Ukraina.”

Musuh Bersama

Batalyon tersebut telah hadir di Ukraina sejak 2014, “ketika perang dimulai,” menurut Sheikh Mansur, yang juga mengungkapkan bahwa mereka diundang oleh pasukan Ukraina untuk berperang melawan Rusia, tetapi melakukannya di bawah bendera nasional mereka sendiri, Ichkeria.

“Tentu saja, kami mengoordinasikan semua tindakan dengan Pasukan Ukraina saat kami berjuang bersama melawan musuh bersama, kejahatan bersama.”

Pasukan Ukraina telah menyediakan Batalyon dengan persenjataan yang diperlukan untuk melawan serangan Rusia di negara yang dilanda perang.

“Batalyon terdiri dari lebih dari 100 pria bersenjata, dan mereka dianggap sebagai pasukan elite yang ditempatkan di titik-titik perang,” kata komandan itu. Rusia menginvasi Ukraina dalam apa yang disebutnya “operasi militer khusus” pada 24 Februari.

“Pada awal invasi (Rusia), kami dikerahkan di pinggiran Kiev,” kata Mansur, seraya menambahkan bahwa mereka dipindahkan saat pertempuran semakin intensif dan diberi posisi garis depan.

Mereka sekarang hadir di kota pelabuhan Mariupol yang terkepung dan daerah lain di mana pertempuran terus meningkat yang tidak dapat diungkapkannya.

“Kami memiliki sekitar 100 pejuang dan kami melakukan operasi khusus seperti penempatan ranjau, serangan taktis, penyergapan, dan kami juga mengamankan posisi tertentu,” jelasnya.

Komandan itu juga mengatakan bahwa ada “beberapa orang Arab” dan Muslim yang telah bergabung dalam pertempuran bersama Ukraina dan dua batalyon Chechnya.

“Ada beberapa orang Arab yang saya tidak kenal secara pribadi di antara jajaran berbagai brigade dan batalyon Angkatan Darat Ukraina. Sebagian besar dari mereka tinggal di Ukraina sebelum perang saat ini,” ungkap Mansur.

Banyak dari mereka termasuk orang-orang dari Uzbekistan, Azerbaijan, dan Georgia antara lain. “Semua sukarelawan yang berjuang bersama Ukraina harus melalui pemeriksaan izin keamanan oleh Badan Intelijen Ukraina, lanjut Mansur.

“Banyak yang mencoba menyusup ke barisan kami, terutama mereka yang berafiliasi dengan Rusia, di samping beberapa anak buah Kadyrov, dan yang lainnya dari organisasi yang berbeda.”

Batalyon tidak terkait dengan ISIS, al-Qaeda

Sementara komandan tidak secara eksplisit mengungkapkan pendapatnya tentang al-Qaeda atau ISIS, ia menolak dugaan hubungan antara batalionnya dan ISIS.

Mansur mengatakan bahwa dia mengenal orang-orang yang berperang melawan Rusia di Suriah, kemudian kembali ke keluarga mereka di Chechnya.

“Ketika perang saudara pecah di Suriah pada 2011, banyak dari seluruh dunia secara sukarela berperang di sana. Saat itu, tidak ada al-Qaeda atau ISIS, karena semua pejuang bersatu melawan Presiden (Bashar) al-Asad, tetapi dalam satu atau dua tahun, mereka mulai berpisah dan ISIS terbentuk,” jelasnya.

Dia mengatakan bahwa pada awal perang di Suriah, mereka meminta mereka untuk tidak pergi ke sana dan berperang karena mereka sudah berurusan dengan perang mereka sendiri. “Mereka memilih jalan mereka, dan kami memilih jalan kami.”

“Beberapa dari para pejuang itu tersebar ke negara lain, seperti Turki, Georgia, Azerbaijan, dan itu adalah akhir dari kisah mereka. (Tapi) saat ini, kami memiliki misi besar untuk diwujudkan, dan kami tidak punya waktu untuk dihabiskan untuk masalah lain yang sekunder dari perang saat ini.”

Komandan memperkirakan perang di Ukraina menjadi jangka panjang. “Tidak ada perbedaan antara pasukan Kadyrov dan Angkatan Darat Rusia,” katanya, menegaskan dukungannya dan batalionnya untuk Ukraina selama konflik. (Al Arabiya)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home