Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 07:59 WIB | Rabu, 28 September 2022

Shinzo Abe Dihormati dengan Pemakaman Kenegaraan, Ada Juga Yang Protes

Shinzo Abe Dihormati dengan Pemakaman Kenegaraan, Ada Juga Yang Protes
Mantan Potret mantan Perdana Menteri Jepang, Shinzo Abe, digantung di atas panggung saat pemakaman kenegaraannya, Selasa, 27 September 2022, Tokyo. Abe dibunuh pada bulan Juli. (Foto-foto: Franck Robichon/pool via AP)
Shinzo Abe Dihormati dengan Pemakaman Kenegaraan, Ada Juga Yang Protes
Akie Abe, istri mantan Perdana Menteri Shinzo Abe, membawa guci cinerary berisi abunya di pemakaman kenegaraannya, Selasa, 27 September 2022, di Tokyo.
Shinzo Abe Dihormati dengan Pemakaman Kenegaraan, Ada Juga Yang Protes
Putra Mahkota Jepang Akishino, kanan, dan Putri Mahkota Kiko berjalan di atas panggung setelah memberikan penghormatan selama pemakaman kenegaraan mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe di Nippon Budokan, Selasa, 27 September 2022, di Tokyo.
Shinzo Abe Dihormati dengan Pemakaman Kenegaraan, Ada Juga Yang Protes
Seorang pengunjuk rasa memegang poster yang menentang pemakaman kenegaraan mantan Perdana Menteri Shinzo Abe pada protes di Tokyo, Selasa, 27 September 2022. (Foto: AP/Christopher Jue)

TOKYO, SATUHARAPAN.COM-Mantan pemimpin hawkish Jepang yang terbunuh, Shinzo Abe, diberi pemakaman kenegaraan yang langka pada hari Selasa (27/9) yang penuh dengan kemegahan militer dan dikelilingi oleh pelayat serta oleh protes yang meluas, dengan ribuan orang turun ke jalan sebagai oposisi.

Perdana Menteri Fumio Kishida mengatakan upacara yang dibiayai publik itu merupakan kehormatan yang layak bagi pemimpin politik modern Jepang yang paling lama menjabat. Acara tersebut dihadiri oleh Wakil Presiden Amerika Serikat Kamala Harris, Putra Mahkota Jepang, Akishino dan pejabat asing dan Jepang lainnya. Wakil Presiden Indonesia, Ma’ruf Amin, juga menghadiri upacara tersebut.

Partai-partai oposisi politik utama Jepang memboikot pemakaman tersebut, yang menurut para kritikus adalah pengingat bagaimana pemerintah imperialis sebelum perang menggunakan pemakaman kenegaraan untuk mengipasi nasionalisme.

Pemerintah menyatakan bahwa upacara itu tidak dimaksudkan untuk memaksa siapa pun untuk menghormati Abe. Tetapi keputusan untuk memberinya kehormatan langka, yang dibuat tanpa debat atau persetujuan parlemen, serta biaya tinggi pemakaman dan kontroversi lainnya telah menyebabkan kemarahan tentang acara tersebut.

Pemakaman dimulai dengan janda Abe, Akie Abe, dengan kimono formal hitam, berjalan perlahan di belakang Kishida ke tempat pemakaman, membawa guci dalam kotak kayu yang dibungkus kain ungu dengan garis-garis emas. Prajurit berseragam putih mengambil abu Abe dan meletakkannya di atas alas yang diisi dengan krisan dan dekorasi putih dan kuning.

Para petugas berdiri saat sebuah band militer memainkan lagu kebangsaan, Kimigayo, kemudian mengheningkan cipta sebelum sebuah video ditampilkan memuji kehidupan Abe dalam politik. Itu termasuk pidato parlemen tahun 2006 yang bersumpah untuk membangun “Jepang yang indah,” kunjungannya ke Jepang utara yang dilanda bencana setelah tsunami Maret 2011 dan peniruan Super Mario 2016 di Rio de Janeiro untuk mempromosikan Olimpiade Tokyo 2020.

Kishida, dalam pidato 12 menit, memuji Abe sebagai politisi dengan visi yang jelas untuk pertumbuhan ekonomi pasca-Perang Dunia II yang mempromosikan keamanan nasional, perkembangan Jepang dan dunia, serta “Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka” untuk melawan kebangkitan China.

“Kamu adalah orang yang seharusnya hidup lebih lama,” kata Kishida sambil menatap foto besar Abe. “Saya sangat yakin bahwa Anda akan berkontribusi sebagai kompas yang menunjukkan arah masa depan Jepang dan seluruh dunia selama 10 atau 20 tahun lagi.”

Kishida mengatakan Abe akan dikenang tidak hanya sebagai pemimpin terlama di negara itu, tetapi juga atas apa yang dia capai, dan dia berjanji untuk melanjutkan kebijakan Abe untuk Jepang dan kawasan.

Selama upacara, Harris duduk di baris ketiga di sebelah Rahm Emanuel, duta besar AS untuk Jepang, dan mereka kemudian bergabung dengan yang lain dengan meletakkan bunga krisan di atas meja di dekat foto Abe.

Abe dikremasi pada bulan Juli setelah pemakaman pribadi di kuil Tokyo beberapa hari setelah dia dibunuh saat memberikan pidato kampanye di sebuah jalan di Nara di Jepang barat.

Tokyo berada di bawah pengamanan ketat untuk pemakaman kenegaraan, terutama di dekat tempat tersebut, aula seni bela diri Budokan.

Pada protes di pusat kota Tokyo, ribuan orang berbaris menuju aula, beberapa menabuh genderang dan banyak yang berteriak atau memegang spanduk dan tanda yang menyatakan penentangan mereka. “Shinzo Abe tidak melakukan satu hal pun untuk orang biasa,” kata peserta Kaoru Mano.

Kishida juga telah dikritik karena kontroversi yang meluas selama beberapa dekade hubungan dekat antara Abe dan Partai Demokrat Liberal yang memerintah dengan Gereja Unifikasi, yang dituduh mengumpulkan sumbangan besar dari para pengikut yang dicuci otak.

Tersangka dalam pembunuhan Abe dilaporkan mengatakan kepada polisi bahwa dia membunuh Abe karena hubungannya dengan gereja, yang katanya mengambil sejumlah besar uang dari ibunya, membuat keluarganya bangkrut dan menghancurkan hidupnya. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home