Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 12:57 WIB | Kamis, 12 Mei 2022

Shireen Abu Akleh, Jurnalis Yang Dihormati di Palestina

Dia seorang Kristen dari Betlehem, dan warga AS, tetapi memilih bekerja sebagai jurnalis di Palestina.
Shireen Abu Akleh, Jurnalis Yang Dihormati di Palestina
Foto tak bertanggal yang disediakan oleh Jaringan Media Al Jazeera ini, Shireen Abu Akleh, seorang jurnalis berdiri di samping kamera TV di area tempat kuil Dome of the Rock di Masjid Al-Aqsa di Kota Tua Yerusalem berada. (Foto: dok. Al Jazeera via AP)
Shireen Abu Akleh, Jurnalis Yang Dihormati di Palestina
Pendeta Kristen berdoa di atas tubuh jurnalis Shireen Abu Akleh, dikelilingi oleh wartawan lain, di kota Jenin, Tepi Barat, Rabu, 11 Mei 2022. (Foto: AP/Majdi Mohammed)

RAMALLAH, SATUHARAPAN.COM-Seorang koresponden Al Jazeera yang ditembak mati pada hari Rabu (11/5) dalam serangan Israel di Tepi Barat adalah seorang jurnalis yang sangat dihormati di Timur Tengah yang liputannya diketahui jutaan pemirsa.

Berita kematian Shireen Abu Akleh bergema di seluruh wilayah. Jurnalis berusia 51 tahun itu menjadi nama yang identik dengan liputan Al Jazeera tentang kehidupan di bawah pendudukan selama lebih dari dua dekade melaporkan di wilayah Palestina. Itu termasuk selama intifada kedua, atau pemberontakan, yang menewaskan ribuan orang di kedua sisi, sebagian besar mereka orang Palestina.

Nama Abu Akleh menjadi tren di Twitter dalam bahasa Arab pada hari Rabu, memicu media sosial dengan dukungan untuk Palestina. Gambarnya diproyeksikan di atas alun-alun utama di kota Ramallah Tepi Barat ketika pelayat membanjiri kantor Al Jazeera di sana dan rumah keluarganya di Yerusalem timur.

Al Jazeera dan saksi, termasuk produsernya yang tertembak di punggung pada hari Rabu, mengatakan dia dibunuh oleh tembakan Israel. Israel mengatakan tidak jelas siapa yang bertanggung jawab, menyebutnya "prematur dan tidak bertanggung jawab untuk menyalahkan pada tahap ini." Kemudian Menteri Pertahanan Israel, Benny Gantz, menjanjikan penyelidikan yang transparan, dan mengatakan dia berhubungan dengan pejabat AS dan Palestina.

Liputan Abu Akleh tentang realitas keras pendudukan militer Israel terkait erat dengan pengalamannya sendiri sebagai jurnalis Palestina di garis depan. Kematiannya menggarisbawahi harga mahal yang terus dibebankan konflik pada warga Palestina, terlepas dari peran mereka sebagai jurnalis.

Meskipun dia juga warga negara AS yang sering mengunjungi Amerika di musim panas, dia tinggal dan bekerja di Yerusalem timur dan Tepi Barat, di mana orang-orang yang mengenalnya mengatakan dia merasa paling betah.

Seorang Kristen dari Betlehem

Shireen Abu Akleh adalah seorang Kristen Palestina yang keluarganya berasal dari Betlehem, ia lahir dan dibesarkan di Yerusalem. Dia meninggalkan seorang saudara laki-laki dan orang tuanya.

Dalam sebuah video Al Jazeera yang dirilis tahun lalu, Abu Akleh mengingat skala kehancuran dan “perasaan bahwa kematian kadang-kadang sudah dekat” selama liputannya tentang intifada kedua, dari tahun 2000-2005. “Meskipun bahaya, kami bertekad untuk melakukan pekerjaan itu,” katanya.

“Saya memilih jurnalistik agar bisa dekat dengan masyarakat,” tambahnya. “Mungkin tidak mudah untuk mengubah kenyataan, tapi setidaknya saya bisa mengomunikasikan suara mereka kepada dunia.”

Abu Akleh bergabung dengan Al Jazeera pada tahun 1997, hanya setahun setelah jaringan berita Arab itu diluncurkan. Di antara banyak tugasnya adalah meliput lima perang di Gaza dan perang Israel dengan Lebanon pada tahun 2006. Dia melaporkan penggusuran rumah paksa, pembunuhan pemuda Palestina, ratusan orang Palestina ditahan tanpa tuduhan di penjara Israel dan perluasan pemukiman Yahudi yang berkelanjutan.

Produser lamanya, Wessam Hammad, mengatakan Abu Akleh memiliki kemampuan luar biasa untuk tetap tenang di bawah tekanan. “Shireen bekerja selama ini dengan komitmen terhadap nilai-nilai dan etika profesi kami,” katanya tentang Abu Akleh, yang oleh jaringan itu disebut “wajah Al Jazeera di Palestina.”

Dia dan Abu Akleh sering terjebak dalam baku tembak Israel selama banyak cerita yang mereka liput bersama, katanya. Pada satu tugas, mobil mereka dipenuhi gas air mata dan mereka kesulitan bernapas. Ketika mereka mengingat kembali saat-saat ini, dia berkata Abu Akleh akan tertawa dan takjub melihat bagaimana mereka berhasil bertahan.

Gambar saat-saat setelah Abu Akleh ditembak di kepala di pinggiran kamp pengungsi Jenin beredar online dan disiarkan di Al Jazeera dan saluran berita Arab lainnya. Mengenakan helm dan rompi bertuliskan “PRESS”, tubuh Abu Akleh terlihat tertelungkup di hamparan pasir. Seorang pria Palestina melompati tembok untuk mencapainya saat suara tembakan terdengar, menyeret tubuhnya yang tak bergerak ke sebuah mobil.

Dalam video dari rumah sakit Tepi Barat di mana Abu Akleh dinyatakan meninggal, seorang rekan pria terlihat menangis di ranjang rumah sakitnya sementara yang lain menahan air mata. Seorang koresponden perempuan untuk Al Jazeera di Jalur Gaza menangis saat dia melaporkan.

Hari Rabu itu, tubuh Abu Akleh, terbungkus bendera Palestina dan ditutupi oleh karangan bunga, dibawa melalui pusat kota Ramallah dengan tandu merah. Ratusan orang meneriakkan, “Dengan semangat kami, dengan darah kami, kami akan menebusmu, Shireen.”

Dalam sebuah opini yang diterbitkan di surat kabar Israel, Haaretz, kolumnis Gideon Levy memuji keberaniannya, dengan mengatakan "Abu Akleh meninggal sebagai pahlawan, melakukan pekerjaannya," dan mencatat bahwa dia pergi ke Jenin dan daerah-daerah pendudukan lainnya yang "jarang dikunjungi oleh wartawan Israel.”

Keponakan Abu Akleh, Lina Abu Akleh, menggambarkannya sebagai “sahabat” dan “ibu kedua”. “Dia adalah seseorang yang saya cari sejak saya masih kecil, menonton semua laporannya,” katanya kepada wartawan dari rumah keluarga. "Saya tidak pernah berpikir hari ini di mana berita tentang dia akan datang." (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home