Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 13:39 WIB | Minggu, 25 September 2022

Sidang PBB Jadi Ajang Kritik Internasional terhadap Invasi Militer Rusia

Menteri Luar Negeri China, Wang Y,i berbicara selama pertemuan tingkat tinggi Dewan Keamanan tentang situasi di Ukraina, Kamis, 22 September 2022, di markas besar PBB. (Foto: AP/Mary Altaffer)

NEW YORK, SATUHARAPAN.COM-Gelombang opini internasional tampaknya secara tegas bergeser terhadap Rusia, karena sejumlah negara non blok bergabung dengan Amerika Serikat dan sekutunya dalam mengutuk perang OLEH Moskow di Ukraina dan ancamannya terhadap prinsip-prinsip internasional.

Para pejabat Barat telah berulang kali mengatakan bahwa Rusia telah menjadi terisolasi sejak menginvasi Ukraina pada bulan Februari. Sampai saat ini, meskipun, itu sebagian besar angan-angan. Tetapi pada hari Selasa, Rabu, dan Kamis, banyak komunitas internasional berbicara menentang konflik dalam tampilan persatuan yang jarang terjadi di Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) yang sering retak.

Gelombang tampaknya telah berbalik melawan Presiden Rusia, Vladimir Putin, bahkan sebelum pidatonya PBB pada hari Kamis (22/9). Para pemimpin China dan India telah mengkritik perang pada pertemuan tingkat tinggi pekan lalu di Uzbekistan. Dan kemudian Majelis Umum PBB mengabaikan keberatan Rusia dan memberikan suara yang sangat besar untuk mengizinkan Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, menjadi satu-satunya pemimpin yang berbicara di badan tersebut dari jarak jauh, alih-alih mengharuskannya untuk muncul secara langsung.

Pergeseran melawan Rusia itu dipercepat setelah Putin pada hari Rabu (21/9) mengumumkan mobilisasi sekitar 300.000 tentara tambahan ke Ukraina, menandakan tidak mungkinnya akhir dari perang dengan cepat. Putin juga menyebutkan bahwa senjata nuklir dapat menjadi pilihan. Itu menyusul pengumuman niat Rusia untuk mengadakan referendum di beberapa wilayah Ukraina yang diduduki tentang apakah mereka akan menjadi bagian dari Rusia.

Pengumuman itu datang tepat pada saat Majelis Umum, yang dianggap sebagai acara utama dalam kalender diplomatik global, sedang berlangsung di New York.

Mengecam Rusia, tapi Pesismis tentang Putin

Banyak pemimpin dunia menggunakan pidato mereka pada hari Selasa dan Rabu untuk mengecam perang Rusia. Tren itu berlanjut pada hari Kamis baik di aula pertemuan dan di Dewan Keamanan PBB yang biasanya sangat terpecah, di mana, satu per satu, hampir semua dari 15 negara anggota dewan menyampaikan kritik keras terhadap Rusia, kata beberapa orang anggota dewan. Itu karena telah Rusia memperparah krisis global yang telah parah dan membahayakan fondasi badan dunia.

Pergeseran pendapat yang nyata menawarkan beberapa harapan bagi Ukraina dan sekutu Baratnya bahwa meningkatnya isolasi akan menambah tekanan pada Putin untuk merundingkan perdamaian. Tetapi hanya sedikit yang terlalu optimis.

Putin telah mempertaruhkan warisannya pada perang Ukraina dan hanya sedikit yang berharap dia mundur. Dan, Rusia hampir tidak terisolasi. Banyak dari sekutunya bergantung padanya untuk energi, makanan dan bantuan militer dan kemungkinan akan mendukung Putin terlepas dari apa yang terjadi di Ukraina.

Namun, sangat mengejutkan mendengar teman-teman nominal Rusia seperti China dan India, menindaklanjuti pernyataan pekan lalu, berbicara tentang keprihatinan serius mereka tentang konflik dan dampaknya terhadap kekurangan pangan dan energi global serta ancaman terhadap konsep kedaulatan dan integritas teritorial yang diabadikan dalam Piagam PBB.

Brasil mencatat kekhawatiran serupa. Brasil, Rusia, India, China, dan Afrika Selatan membentuk apa yang disebut blok negara-negara BRICS, yang sering kali menghindari atau menentang inisiatif dan pandangan Barat tentang hubungan internasional.

Hanya satu negara, Belarusia, anggota non dewan dan sekutu Rusia yang diundang untuk berpartisipasi, berbicara mendukung Rusia, tetapi juga menyerukan diakhirinya pertempuran dengan cepat, yang disebutnya sebagai “tragedi.”

“Kami mendengar banyak tentang perpecahan antar negara di PBB,” kata Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Antony Blinken. “Namun baru-baru ini, yang mencolok adalah persatuan yang luar biasa di antara negara-negara anggota dalam perang Rusia melawan Ukraina. Para pemimpin dari negara-negara berkembang dan maju, besar dan kecil, Utara dan Selatan telah berbicara di Majelis Umum tentang konsekuensi perang dan kebutuhan untuk mengakhirinya.”

“Bahkan sejumlah negara yang menjaga hubungan dekat dengan Moskow telah mengatakan secara terbuka bahwa mereka memiliki pertanyaan dan kekhawatiran serius tentang invasi berkelanjutan Presiden Putin,” kata Blinken.

Sikap China

Menteri Luar Negeri China, Wang Yi, berhati-hati untuk tidak mengutuk perang tetapi mengatakan bahwa sikap tegas China adalah bahwa “kedaulatan dan integritas teritorial semua negara harus dihormati. Tujuan dari prinsip-prinsip Piagam PBB harus diperhatikan.”

Menteri Luar Negeri India, S Jaishankar, mengatakan “lintasan konflik Ukraina adalah masalah yang sangat memprihatinkan masyarakat internasional.” Dia menyerukan pertanggungjawaban atas kekejaman dan pelanggaran yang dilakukan di Ukraina.

“Jika serangan mengerikan yang dilakukan di siang hari bolong dibiarkan tanpa hukuman, dewan ini harus merenungkan sinyal yang kami kirimkan tentang impunitas. Harus ada konsistensi jika kita ingin memastikan kredibilitas,” katanya.

Dan Menteri Luar Negeri Brasil, Carlos Alberto Franca, mengatakan upaya segera untuk mengakhiri perang sangat penting . “Kelanjutan permusuhan membahayakan nyawa warga sipil tak berdosa dan membahayakan ketahanan pangan dan energi jutaan keluarga di kawasan lain, terutama di negara berkembang,” katanya. “Risiko eskalasi yang timbul untuk dinamika konflik saat ini terlalu besar, dan konsekuensinya bagi tatanan dunia tidak dapat diprediksi.”

Teguran Negara Lain

Para menteri luar negeri dan pejabat tinggi dari Albania, Inggris, Prancis, Irlandia, Gabon, Jerman, Ghana, Kenya, Meksiko, dan Norwegia menyampaikan teguran serupa.

“Tindakan Rusia merupakan pelanggaran terang-terangan terhadap Piagam Perserikatan Bangsa-bangsa,” kata Menteri Luar Negeri Albania, Olta Xhacka. “Kami semua berusaha mencegah konflik ini. Kami tidak bisa, tetapi kami tidak boleh gagal untuk meminta pertanggungjawaban Rusia.”

Menteri Luar Negeri Meksiko, Marcelo Ebrard, menyebut invasi itu sebagai “pelanggaran mencolok terhadap hukum internasional” dan menteri luar negeri Irlandia, Simon Coveney, mengatakan: “Jika kami gagal meminta pertanggungjawaban Rusia, kami mengirim pesan ke negara-negara besar bahwa mereka dapat memangsa tetangga mereka dengan impunitas.”

Rusia: Zelenskyy “Bajingan”

Tidak mengherankan, Menteri Luar Negeri Rusia, Sergey Lavrov, tidak menyesal dan defensif pada saat yang sama dan secara khusus menargetkan Zelenskyy. Mengutip ungkapan yang sering dikaitkan dengan Presiden Franklin Roosevelt, Lavrov menyebut Zelenskyy sebagai "bajingan", tetapi mengatakan para pemimpin Barat menganggapnya sebagai "bajingan kita."

Dia mengulangi daftar panjang keluhan Rusia tentang Ukraina dan menuduh negara-negara Barat menggunakan Ukraina untuk kegiatan dan kebijakan anti Rusia.

“Semua yang saya katakan hari ini hanya menegaskan bahwa keputusan untuk melakukan operasi militer khusus tidak dapat dihindari,” kata Lavrov, mengikuti praktik Rusia yang tidak menyebut invasi sebagai perang.

Rusia telah membantah diisolasi dan kementerian luar negeri menggunakan media sosial untuk mempublikasikan sejumlah pertemuan yang tampaknya ramah yang telah diadakan Lavrov dengan rekan-rekan menteri luar negeri di PBB dalam beberapa hari terakhir.

Namun, Blinken dan rekan-rekannya dari negara-negara NATO lainnya memanfaatkan apa yang mereka yakini sebagai penentangan dan ketidaksabaran terhadap Putin.

Dan, beberapa pembicara, termasuk Menteri Luar Negeri Ukraina, Dmytro Kuleba, dan Menteri Luar Negeri Inggris ,James Cleverly, menunjukkan bahwa Lavrov tidak hadir di pertemuan kecuali untuk slot bicaranya.

“Saya melihat bahwa diplomat Rusia melarikan diri hampir secepat tentara Rusia,” kata Kuleba, mengacu pada keluarnya Lavrov yang tergesa-gesa bersama dengan mundurnya pasukan Rusia baru-baru ini di Ukraina. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home