Loading...
LAYANAN PUBLIK
Penulis: Melki Pangaribuan 20:21 WIB | Sabtu, 13 Februari 2021

Stasiun Cirebon Berlakukan GeNose Mulai 15 Februari

Ilustrasi. GeNose C-19 digunakan sebagai salah satu alternatif pemeriksaan kesehatan yang menjadi syarat perjalanan penumpang kereta api jarak jauh di Stasiun Tugu, Yogyakarta, Rabu (3/2). (Foto: ugm.ac.id)

CIREBON, SATUHARAPAN.COM - PT Kereta Api Indonesia (KAI) Daop 3 Cirebon, Jawa Barat, mulai 15 Februari 2021 sudah melayani pemeriksaan GeNose dengan tarif Rp20 ribu, bagi para pengguna jasa.

"Terhitung mulai 15 Februari, kami hadirkan layanan pemeriksaan GeNose di Stasiun Cirebon," kata Manajer Humas PT KAI Daop 3 Cirebon Suprapto di Cirebon, Sabtu (13/2).

Menurut dia, hadirnya layanan GeNose di Stasiun Cirebon bisa memberikan pilihan bagi para pengguna jasa kereta jarak jauh, karena selama pandemi COVID-19 disyaratkan adanya surat bebas Virus Corona.

Saat ini, kata Suprapto, KAI Daop 3 Cirebon hanya menyediakan tes cepat Antigen dengan harga Rp105 ribu dan sebelumnya yaitu tes cepat antibodi.

Menurut dia, tes GeNose di Stasiun Cirebon ini sangat murah yaitu Rp20 ribu untuk sekali tes, namun mereka harus memiliki tiket kereta api terlebih dahulu.

"Biaya sekali tes itu Rp20 ribu dan kami baru menyediakan di Stasiun Cirebon, lainnya akan secara bertahap," tuturnya.

Dia menambahkan pada tanggal 9 Februari 2021, pelanggan yang hendak menggunakan kereta api jarak jauh diwajibkan menunjukkan surat keterangan negatif GeNose C19 atau tes cepat Antigen, atau tes usap PCR.

Untuk sampelnya, kata Suprapto, diambil dalam kurun waktu maksimal 3x24 jam sebelum jam keberangkatan, namun khusus untuk keberangkatan selama libur panjang atau libur keagamaan, sampelnya diambil dalam kurun waktu maksimal 1x24 jam sebelum jam keberangkatan.

"Namun bagi anak-anak di bawah usia 5 tahun tidak diwajibkan untuk memiliki surat bebas COVID-19," katanya. (Antara)

 


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home