Loading...
FLORA & FAUNA
Penulis: Sabar Subekti 10:24 WIB | Senin, 17 Mei 2021

Studi: Hiu Gunakan Medan Magnet Bumi untuk Navigasi Migrasi

Foto bertanggal September 2015 yang diambil oleh Colby Griffiths di Sungai Edisto Utara di Carolina Selatan, ilmuwan Bryan Keller memegang hiu bonnethead. Keller adalah salah satu dari sekelompok ilmuwan yang menemukan hiu menggunakan medan magnet bumi sebagai semacam GPS alami saat mereka menavigasi perjalanan yang membawa mereka ribuan mil melintasi lautan dunia. (Foto: Bryan Keller via AP)

SATUHARAPAN.COM-Hiu menggunakan medan magnet bumi sebagai semacam GPS (global positioning system) alami untuk menavigasi perjalanan yang membawa mereka jauh melintasi lautan dunia, demikian temuan para ilmuwan.

Para peneliti mengatakan bahwa eksperimen laboratorium laut mereka dengan spesies kecil hiu mengkonfirmasi spekulasi lama bahwa hiu menggunakan medan magnet sebagai alat bantu navigasi, perilaku yang diamati pada hewan laut lain seperti penyu.

Studi mereka, yang diterbitkan bulan ini di jurnal Current Biology, juga menjelaskan mengapa hiu dapat melintasi laut dan menemukan jalan kembali untuk mencari makan, berkembang biak, dan melahirkan, kata spesialis kebijakan kelautan, Bryan Keller, salah satu penulis studi.

“Kami tahu bahwa hiu dapat merespons medan magnet,” kata Keller. "Kami tidak tahu bahwa mereka mendeteksinya untuk digunakan sebagai bantuan dalam navigasi... Anda memiliki hiu yang dapat menempuh jarak 20.000 kilometer (12.427 mil) dan berakhir di tempat yang sama."

Pertanyaan tentang bagaimana hiu melakukan migrasi jarak jauh telah menarik perhatian para peneliti selama bertahun-tahun. Hiu melakukan perjalanan mereka di laut terbuka di mana mereka menemukan beberapa ciri fisik seperti karang yang dapat menjadi penanda.

Mencari jawaban itu, para ilmuwan yang berbasis di Florida State University memutuskan untuk mempelajari hiu bonnethead, sejenis hiu martil yang hidup di kedua pantai Amerika dan kembali ke muara yang sama setiap tahun.

Para peneliti mengekspos 20 kepala hiu ke kondisi magnet yang mensimulasikan lokasi ratusan kilometer (mil) dari tempat mereka ditangkap di Florida. Para ilmuwan menemukan bahwa hiu mulai berenang ke utara ketika isyarat magnet membuat mereka berpikir bahwa mereka berada di selatan dari tempat yang seharusnya.

Temuan itu menarik, kata Robert Hueter, ilmuwan senior emeritus di Mote Marine Laboratory & Aquarium, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

Hueter mengatakan studi lebih lanjut diperlukan untuk menemukan bagaimana hiu menggunakan medan magnet untuk menentukan lokasi mereka, dan apakah hiu migrasi jarak jauh yang lebih besar menggunakan sistem serupa untuk menemukan jalan mereka.

“Pertanyaannya selalu: Sekalipun hiu peka terhadap orientasi magnet, apakah mereka menggunakan indra ini untuk bernavigasi di lautan, dan bagaimana caranya? Para penulis ini telah membuat beberapa kemajuan dalam menjawab pertanyaan ini,” katanya.

Keller mengatakan studi tersebut dapat membantu menginformasikan pengelolaan spesies hiu yang sedang menurun. Sebuah penelitian tahun ini menemukan bahwa populasi hiu dan pari samudera di seluruh dunia turun lebih dari 70 persen antara tahun 1970 dan 2018.

Para peneliti mengatakan ketergantungan pada medan magnet bumi mungkin juga dimiliki oleh spesies hiu lain, seperti hiu putih besar, yang melakukan perjalanan lintas samudra. Keller mengatakan bahwa sangat tidak mungkin hiu bonnethead berevolusi dengan kepekaan magnetis dan hiu keliling lainnya tidak. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home