Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 21:56 WIB | Sabtu, 12 Juni 2021

Studi: Lapisan Es Pelindung Gletser di Antartika Pecah Lebih Cepat

Studi: Lapisan Es Pelindung Gletser di Antartika Pecah Lebih Cepat
Foto pada Januari 2010 ini disediakan oleh Ian Joughin menunjukkan celah-celah di dekat garis landasan Gletser Pulau Pinus, dekat batas baratnya di Antartika. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Science Advances edisi Jumat, 11 Juni 2021, gletser Antartika yang kritis terlihat lebih rentan di mana citra satelit menunjukkan lapisan es yang menghalanginya runtuh ke laut, pecah jauh lebih cepat daripada sebelumnya dan menjadi gunung es yang besar. (Foto-foto: Ian Joughin via AP)
Studi: Lapisan Es Pelindung Gletser di Antartika Pecah Lebih Cepat
Studi: Lapisan Es Pelindung Gletser di Antartika Pecah Lebih Cepat

SATUHARAPAN.COM-Gletser Antartika yang kritis tampak lebih rentandan citra satelit menunjukkan lapisan es yang menghalanginya runtuh ke laut. Itu pecah jauh lebih cepat daripada sebelumnya dan memunculkan gunung es besar, kata sebuah studi baru.

Hilangnya lapisan es Gletser Pulau Pinus dipercepat pada tahun 2017, menyebabkan para ilmuwan khawatir bahwa dengan perubahan iklim keruntuhan gletser dapat terjadi lebih cepat daripada yang diperkirakan selama berabad-abad.

Lapisan es yang mengambang bertindak seperti “gabus dalam botol” untuk gletser yang mencair dengan cepat dan mencegah massa es yang jauh lebih besar mengalir ke laut.

Lapisan es itu telah mundur sejauh 12 mil (20 kilometer) antara tahun 2017 dan 2020, menurut sebuah penelitian di Science Advances. Lapisan es yang runtuh itu terekam dalam video selang waktu dari satelit Eropa yang mengambil gambar setiap enam hari.

"Anda dapat melihat benda-benda hancur begitu saja," kata penulis utama studi, Ian Joughin, ahli glasiologi Universitas Washington. “Jadi sepertinya percepatan itu sendiri melemahkan gletser... Dan sejauh ini kami telah kehilangan mungkin 20% dari lapisan es utama.”

Antara 2017 dan 2020, ada tiga peristiwa besar pecah, menciptakan gunung es dengan panjang lebih dari lima mil (8 kilometer) dan lebar 22 mil (36 kilometer), yang kemudian terpecah menjadi banyak bagian yang lebih kecil, kata Joughin. Ada juga banyak potongan kecil.

"Sama sekali tidak terbayangkan bahwa seluruh lapisan es bisa menyerah dan hilang dalam beberapa tahun," kata Joughin. "Saya akan mengatakan itu tembakan panjang, tapi bukan tembakan yang sangat panjang."

Joughin melacak dua titik di gletser utama dan menemukan bahwa mereka bergerak 12% lebih cepat menuju laut mulai tahun 2017. “Jadi itu berarti 12% lebih banyak es dari Pine Island masuk ke lautan yang sebelumnya tidak ada,” katanya.

Gletser Pulau Pinus, yang bukan merupakan pulau yang ditumbuhi pohon pinus, adalah salah satu dari dua gletser yang berdampingan di Antartika barat yang paling dikhawatirkan para ilmuwan es akan kehilangannya di benua itu. Yang lainnya adalah Gletser Thwaites.

Gletser Pulau Pinus memiliki 180 triliun ton es, setara dengan kenaikan permukaan laut 1,6 kaki (setengah meter), dan bertanggung jawab atas sekitar seperempat hilangnya es di benua itu.

"Pulau Pinus dan Thwaites adalah kekhawatiran terbesar kami sekarang karena mereka berantakan dan kemudian Antartika Barat lainnya akan mengikuti menurut hampir semua model," kata ilmuwan es Universitas California Irvine, Isabella Velicogna, yang bukan bagian dari penelitian.

Sementara hilangnya es adalah bagian dari perubahan iklim, tidak ada pemanasan ekstra yang tidak biasa di wilayah yang memicu percepatan ini, kata Joughin.

“Hasil sains ini terus menyoroti kerentanan Antartika, reservoir utama untuk potensi kenaikan permukaan laut,” kata Twila Moon, ilmuwan Data Salju dan Es Nasional yang bukan bagian dari penelitian. "Lagi dan lagi, penelitian lain telah mengkonfirmasi bagaimana Antartika berkembang di masa depan akan bergantung pada emisi gas rumah kaca manusia." (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
LAI Got talent
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home