Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 12:48 WIB | Jumat, 16 Juli 2021

Studi: Satu dari Dua Pasien COVID-19 Kembangkan Komplikasi

Pasien yang menderita penyakit virus corona (COVID-19) mendapatkan perawatan di bangsal korban di rumah sakit Lok Nayak Jai Prakash (LNJP), di tengah penyebaran penyakit di New Delhi, India,pada 15 April 2021. (Foto: dok. Reuters)

SATUHARAPAN.COM-Satu dari setiap dua orang yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 yang parah, diketahui terus mengembangkan komplikasi kesehatan lainnya, menurut penelitian terbaru yang komprehensif yang dirilis pada hari Jumat (16/7).

Penulis penelitian mengatakan temuan mereka menunjukkan bahwa ada dampak kesehatan jangka pendek dan jangka panjang yang "mendalam" pada pasien COVID-19, serta pada layanan kesehatan dan perawatan.

Data itu diambil dari lebih dari 70.000 pasien rumah sakit di lebih dari 300 rumah sakit di Inggris yang dikumpulkan untuk penelitian ini.

Ditemukan bahwa komplikasi kesehatan yang paling umum adalah masalah dengan ginjal dan paru-paru pasien, tetapi kondisi neurologis dan kardiovaskular juga dilaporkan secara luas.

Tingkat komplikasi tinggi bahkan di antara pasien "muda, yang sebelumnya sehat", dengan 27 persen berusia 19-29 tahun dan 37 persen berusia 30-39 tahun mengalami setidaknya satu komplikasi setelah dirawat di rumah sakit dengan COVID-19.

Penulis penelitian, yang diterbitkan dalam jurnal medis The Lancet, mengatakan itu harus mengingatkan para pembuat kebijakan tentang perlunya merencanakan dukungan jangka panjang untuk para penyintas COVID-19.

“Pekerjaan ini bertentangan dengan narasi saat ini bahwa COVID-19 hanya berbahaya pada orang dengan penyakit penyerta yang ada dan orang tua,” kata penulis senior, Profesor Calum Semple, dari University of Liverpool.

“Keparahan penyakit saat masuk adalah prediktor komplikasi, bahkan pada orang dewasa yang lebih muda, jadi pencegahan komplikasi memerlukan strategi pencegahan primer, yang berarti vaksinasi.”

Data menunjukkan bahwa komplikasi lebih sering terjadi pada pria daripada perempuan dan sedikit lebih tinggi pada pasien kulit hitam daripada pasien kulit putih.

Secara signifikan, hampir satu dari tiga atau sekitar27 persen pasien ditemukan kurang mampu merawat diri mereka sendiri setelah keluar dari rumah sakit, tanpa memandang usia, jenis kelamin atau ras.

Para penulis mengatakan bahwa komplikasi yang dicatat dalam penelitian terpisah dari apa yang disebut "long COVID", di mana penderita menunjukkan gejala yang terkait langsung dengan penyakit selama beberapa pekan dan seringkali berbulan-bulan setelah infeksi.

Mereka menyerukan pemantauan jangka panjang dari dampak kesehatan pada pasien COVID-19 dan mengatakan pemerintah harus siap untuk mengatur perawatan lanjutan khusus untuk para penyintas.

“Penting bahwa dengan risiko komplikasi yang tinggi dan dampaknya pada orang-orang, komplikasi COVID-19, bukan hanya kematian, dipertimbangkan ketika membuat keputusan tentang cara terbaik untuk mengatasi pandemi,” kata rekan penulis Aya Riad, dari Universitas Edinburgh.

“Hanya berfokus pada kematian akibat COVID-19 kemungkinan akan meremehkan dampak sebenarnya, terutama pada orang yang lebih muda yang lebih mungkin bertahan dari COVID-19 yang parah.” (AFP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home