Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 11:47 WIB | Minggu, 27 Juni 2021

Sydney Berlakukan Penguncian Penuh, Australia Cegah Penyebaran Varian Delta

Orang-orang mengantri di mobil mereka untuk dites COVID-19 di klinik pengujian pop-up di Bondi Beach di Sydney hari Jumat (25/6). Beberapa bagian Sydney akan dikunci pada Jumat malam setelah wabah virus corona di kota terbesar Australia terus bertambah. (Foto: Dean Lewins/AAP via AP)

SYDNEY, SATUHARAPAN.COM-Jutaan penduduk Sydney bangun pada hari Minggu (27/6) dan menghadapi satu hari penuh pertama dari penguncian virus corona selama dua pekan, ketika Australia mencoba menahan wabah varian Delta dari virus COVID-19 yang sangat menular.

Restoran, bar, dan kafe ditutup setelah perintah tinggal di rumah untuk lingkungan pusat diperluas ke seluruh Sydney dan ke daerah pesisir dan pegunungan di sekitar kota yang luas itu.

Pihak berwenang pada awalnya memberlakukan pembatasan pergerakan hanya pada mereka yang berada di kawasan bisnis Sydney dan pinggiran timur yang makmur, tetapi penyebaran kasus yang cepat di daerah lain membuat langkah yang lebih drastis diperkenalkan pada hari Sabtu (26/6) malam.

Kota Darwin di utara Australia akan memasuki penguncian 48 jam terpisah pada hari Minggu setelah beberapa kasus terkait dengan wabah virus corona di sebuah tambang terpencil,kata otoritas Northern Territory mengumumkan.

Menteri New Territory, Michael Gunner, mengatakan para pejabat khawatir karena tidak dapat menjangkau kontak dekat orang yang terinfeksi di wilayah tersebut, yang merupakan rumah bagi populasi Pribumi yang besar yang dikhawatirkan lebih rentan terhadap COVID-19.

“Kami mengambil tindakan ekstrem sekarang untuk menghentikan atau memperlambat penyebaran sebelum virus corona lepas di Territory, dan itu berarti kami membutuhkan penguncian,” katanya.

Pakar kesehatan telah menyarankan bahwa penguncian cepat Sydney yang lebih pendek, yang telah terbukti efektif di kota-kota Australia lainnya dalam beberapa bulan terakhir, tidak akan cukup untuk menahan klaster yang berkembang, kata Perdana Menteri negara bagian New South Wales, Gladys Berejiklian, dalam mengumumkan langkah-langkah tersebut.

Kekhawatiran Varian Delta Menyebar

Lebih dari 110 kasus COVID-19 telah dilaporkan sejak seorang awak penerbangan internasional dinyatakan positif pada pertengahan Juni untuk varian Delta yang sangat menular, yang pertama kali muncul di India.

“Mengingat betapa menularnya jenis virus ini, kami mengantisipasi bahwa dalam beberapa hari ke depan jumlah kasus kemungkinan akan meningkat bahkan melampaui apa yang telah kita lihat hari ini,” kata Berejiklian kepada wartawan, hari Minggu (27/6).

Gejolak telah menjadi kejutan bagi kota yang telah kembali normal setelah berbulan-bulan dengan beberapa kasus lokal. Pembatasan Sydney mengharuskan orang untuk tinggal di rumah setidaknya selama dua pekan, hanya keluar untuk membeli barang-barang penting, mendapatkan perawatan medis, berolahraga, pergi ke sekolah atau jika mereka tidak dapat bekerja dari rumah.

Siapa pun di luar zona penguncian yang telah mengunjungi Sydney sejak Senin juga diinstruksikan untuk mengisolasi diri selama 14 hari.

Kota ini mengalami serangkaian penguncian yang "memutus arus" dengan kota-kota besar Australia, dengan sebagian besar kasus terkait dengan pelancong yang kembali dikarantina di kamar hotel.

Pelacakan di Darwin

Lebih dari 150.000 orang di Darwin dan sekitarnya akan dikenakan perintah tinggal di rumah selama setidaknya 48 jam untuk memberi waktu kepada pejabat kesehatan untuk melacak kontak, untuk pertama kalinya sejak penutupan di seluruh negeri pada tahap awal pandemi.

“Kami yakin bahwa 48 jam memberi kami waktu untuk melakukan pekerjaan dan memberi kami waktu untuk mendapatkan tingkat informasi yang lebih besar tentang pengangkatan atau perpanjangan,” kata Gunner tentang pembatasan tersebut.

Australia telah menjadi salah satu negara paling sukses di dunia dalam mengatasi COVID-19, dengan lebih dari 30.000 kasus dan 910 kematian dalam populasi sekitar 25 juta.

Tetapi pemerintah telah menghadapi kritik karena peluncuran vaksin yang lamban, dengan sekitar 7,2 juta dosis diberikan pada hari Jumat dan hanya sebagian kecil yang telah menerima kedua suntikan. (AFP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home