Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 18:54 WIB | Minggu, 16 Januari 2022

Taliban Janji Buka Sekolah untuk Perempuan Maret Mendatang

Juru bicara pemerintah Taliban Zabihullah Mujahid berbicara selama wawancara dengan Associated Press di Kabul, Afghanistan, Sabtu, 15 Januari 2022. (Foto: AP/Mohammed Shoaib Amin).

KABUL,  SATUHARAPAN.COM-Taliban, penguasa baru Afghanistan, mengatakan mereka berharap dapat membuka semua sekolah untuk anak perempuan di seluruh negeri setelah akhir Maret, kata juru bicara mereka mengatakan kepada The Associated Press pada hari Sabtu (15/1), menawarkan garis waktu pertama untuk menangani tuntutan utama dari Komunitas internasional.

Sejak pengambilalihan kekuasaan Taliban pada pertengahan Agustus, anak perempuan di sebagian besar Afghanistan tidak diizinkan kembali ke sekolah setelah kelas tujuh. Komunitas internasional, yang enggan untuk secara resmi mengakui pemerintahan yang dijalankan Taliban, khawatir mereka dapat memberlakukan tindakan keras yang sama seperti selama masa mereka berkuasa sebelumnya, 20 tahun yang lalu. Pada saat itu, perempuan dilarang mendapatkanpendidikan, pekerjaan dan kehidupan publik.

Zabihullah Mujahid, yang juga wakil menteri kebudayaan dan informasi Taliban, mengatakan departemen pendidikan mereka ingin membuka ruang kelas untuk semua anak perempuan dan perempuan setelah Tahun Baru Afghanistan, yang dimulai pada 21 Maret. Afghanistan, seperti negara tetangga Iran, penggunakan kalender Syamsi Hijriah.

Pendidikan untuk anak perempuan dan perempuan “adalah masalah kapasitas,” kata Mujahid dalam wawancara. Anak perempuan dan laki-laki harus benar-benar dipisahkan di sekolah, katanya, seraya menambahkan bahwa kendala terbesar sejauh ini adalah menemukan atau membangun asrama yang cukup, di mana anak perempuan bisa tinggal sambil bersekolah.

Di daerah padat penduduk, tidak cukup hanya memiliki ruang kelas terpisah untuk anak laki-laki dan perempuan, gedung sekolah yang terpisah diperlukan, katanya.

“Kami tidak menentang pendidikan,” kata Mujahid menekankan, berbicara di sebuah gedung kantor di Kabul dengan lantai marmer yang pernah menjadi kantor jaksa agung Afghanistan dan yang telah diadopsi oleh Taliban untuk kementerian budaya dan informasi mereka.

Perintah Taliban sejauh ini tidak menentu, bervariasi dari satu provinsi ke provinsi lainnya. Anak perempuan tidak diizinkan kembali ke ruang kelas di sekolah negeri di luar kelas 7, kecuali di sekitar 10 dari 34 provinsi di negara itu.

Di ibu kota, Kabul, universitas swasta dan sekolah menengah terus beroperasi tanpa gangguan. Sebagian besar dalam kelas kecil dan kelas selalu dipisahkan secara jender. “Kami berusaha menyelesaikan masalah ini pada tahun mendatang,” sehingga sekolah dan universitas dapat dibuka, kata Mujahid.

Komunitas internasional skeptis terhadap pengumuman Taliban, dengan mengatakan mereka akan menilai mereka berdasarkan tindakan mereka, bahkan ketika mereka berjuang untuk menyediakan miliaran dolar untuk mencegah bencana kemanusiaan yang diperingatkan oleh Sekjen PBB pekan ini dapat membahayakan nyawa jutaan orang.

Dengan gangguan layanan dan hanya listrik sporadis di musim dingin Afghanistan yang sangat dingin, kebanyakan orang bergantung pada kayu bakar dan batu bara untuk pemanas. Di antara yang paling terpukul adalah sekitar tiga juta warga Afghanistan yang hidup sebagai pengungsi di negara mereka sendiri, meninggalkan rumah mereka karena perang, kekeringan, kemiskinan atau ketakutan akan Taliban.

Awal bulan ini, PBB meluncurkan seruan bantuan senilai US$5 miliar untuk Afghanistan, satu-satunya seruan terbesar untuk satu negara.

Washington telah menghabiskan US$145 miliar untuk proyek-proyek rekonstruksi dan pembangunan di Afghanistan sejak invasi pimpinan AS tahun 2001 yang menggulingkan rezim Taliban. Namun bahkan sebelum Taliban merebut kembali negara itu, tingkat kemiskinan adalah 54%, dan jajak pendapat Gallup 2018 mengungkapkan kesengsaraan yang belum pernah terjadi sebelumnya di antara warga Afghanistan.

Mujahid menyerukan kerja sama ekonomi, perdagangan, dan “hubungan diplomatik yang lebih kuat.” Sejauh ini, baik tetangga Afghanistan maupun PBB tampaknya tidak siap untuk memberikan pengakuan formal yang akan membantu membuka ekonomi Afghanistan.

Namun Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres, telah menyerukan pembangunan ekonomi yang lebih besar, dengan mengatakan sangat penting untuk secara cepat menyuntikkan likuiditas ke dalam ekonomi Afghanistan “dan menghindari kehancuran yang akan menyebabkan kemiskinan, kelaparan dan kemelaratan bagi jutaan orang.”

Mujahid juga mengatakan 80% pegawai yang kembali bekerja adalah pegawai di bawah pemerintahan sebelumnya. Perempuan bekerja di sektor kesehatan dan pendidikan dan di Bandara Internasional Kabul di bea cukai dan kontrol paspor, tambahnya.

Dia tidak mengatakan apakah atau kapan perempuan akan diizinkan untuk kembali bekerja di kementerian pemerintah.

Dia juga mengatakan bahwa sebagian besar pendapatan pemerintah baru akan berasal dari bea cukai yang akan dikumpulkan Taliban di penyeberangan perbatasan dengan Iran, Pakistan, dan negara-negara Asia Tengah di utara. Tanpa menyebutkan angka, dia mengklaim Taliban telah menghasilkan lebih banyak pendapatan dalam empat bulan pertama mereka berkuasa daripada pemerintah sebelumnya dalam lebih dari setahun.

Dia mengimbau warga Afghanistan yang telah melarikan diri untuk kembali ke tanah air mereka. Namun sejak pengambilalihan, ada kasus penentang ditangkap, wartawan dipukuli, pekerja hak diancam dan demonstrasi oleh perempuan dibubarkan oleh pasukan bersenjata berat Taliban menembak ke udara.

Mujahid mengakui insiden anggota Taliban melecehkan warga sipil Afghanistan, termasuk mempermalukan para pemuda dan memotong rambut mereka secara paksa. “Kejahatan seperti itu terjadi, tetapi itu bukan kebijakan pemerintah kami,” katanya, seraya menambahkan bahwa mereka yang bertanggung jawab telah ditangkap.

“Ini adalah pesan kami. Kami tidak memiliki perselisihan dengan siapa pun dan kami tidak ingin siapa pun menjadi oposisi atau menjauh dari negara.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home