Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 11:13 WIB | Senin, 20 September 2021

Taliban Larang Perempuan Bekerja di Pemerintahan Kota Kabul

Para perempuan Afghanistan berbaris menuntut hak-hak mereka di bawah pemerintahan Taliban selama demonstrasi di dekat bekas gedung Kementerian Urusan Perempuan di Kabul, Afghanistan, Minggu, 19 September 2021. Walikota sementara ibukota Afghanistan mengatakan pada hari Minggu bahwa banyak pegawai kota perempuan telah diperintahkan untuk tinggal di rumah oleh penguasa baru Taliban di negara itu. (Foto: AP)

KABUL, SATUHARAPAN.COM-Pegawai perempuan di pemerintah kota Kabul diperintahkan untuk tinggal di rumah, dan pekerjaan hanya diperbolehkan bagi mereka yang tidak dapat digantikan oleh laki-laki, kata walikota sementara ibu kota Afghanistan, hari Minggu (19/9). Ini merinci pembatasan terbaru pada perempuan oleh penguasa baru Taliban.

Sementara itu, saksi mata mengatakan sebuah ledakan menargetkan kendaraan Taliban di kota Provinsi Jalalabad, dan pejabat rumah sakit mengatakan lima orang tewas dalam ledakan mematikan kedua dalam beberapa hari di kubu Negara Islam atau ISIS.

Keputusan untuk menghentikan sebagian besar pekerja kota perempuan kembali ke pekerjaan mereka adalah tanda lain bahwa Taliban, yang menyerbu Kabul bulan lalu, menegakkan interpretasi keras mereka tentang Islam, meskipun janji awal oleh beberapa orang disebutkan bahwa mereka akan toleran dan inklusif.

Dalam pemerintahan mereka sebelumnya pada 1990-an, Taliban telah melarang anak perempuan dan perempuan bersekolah, bekerja di luar rumah, dan melarang kehidupan publik.

Dalam beberapa hari terakhir, pemerintah baru Taliban mengeluarkan beberapa dekrit yang membatalkan hak-hak anak perempuan dan perempuan. Ini memberi tahu siswa perempuan sekolah menengah bahwa mereka tidak dapat kembali ke sekolah untuk saat ini, sementara anak laki-laki di kelas itu melanjutkan studi akhir pekan ini.

Mahasiswa perempuan diberitahu bahwa studi akan dilakukan dalam pengaturan yang dipisahkan berdasarkan jender mulai sekarang, dan bahwa mereka harus mematuhi aturan berpakaian Islami yang ketat.

Di bawah pemerintah yang didukung Amerika Serikat yang digulingkan oleh Taliban, sebagian besar studi universitas telah dilakukan bersama baik laki-laki maupun perempuan.

Pada hari Jumat (17/9), Taliban menutup Kementerian Urusan Perempuan, menggantinya dengan kementerian untuk "penyebaran kebajikan dan pencegahan kejahatan" dan bertugas menegakkan hukum Islam.

Pada hari Minggu, lebih dari selusin perempuan melakukan protes di luar kementerian, mengangkat tanda-tanda yang menyerukan partisipasi perempuan dalam kehidupan publik. “Masyarakat di mana perempuan tidak aktif adalah masyarakat mati,” salah satu berbunyi seruan mereka.

Protes berlangsung sekitar 10 menit. Setelah konfrontasi verbal singkat dengan seorang pria, para perempuan itu masuk ke mobil dan pergi, ketika Taliban di dua mobil dmengawasi dari dekat. Selama beberapa bulan terakhir, pejuang Taliban telah membubarkan beberapa protes wanita dengan paksa. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home