Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 19:47 WIB | Selasa, 02 Agustus 2022

Taliban Makin Diawasi Setelah Pimpinan Al-Qaeda Tewas di Kabul

Taliban Makin Diawasi Setelah Pimpinan Al-Qaeda Tewas di Kabul
Osama bin Laden (kiri) duduk dengan penasihat dan penggantinya Ayman al-Zawahri, seorang Mesir yang terkait dengan jaringan Al-Qaeda, selama wawancara dengan jurnalis Pakistan Hamid Mir (tidak digambarkan) dalam sebuah gambar yang disediakan oleh surat kabar Dawn pada November 10, 2001. (Foto: dok. Reuters)
Taliban Makin Diawasi Setelah Pimpinan Al-Qaeda Tewas di Kabul
Pejuang Taliban membawa seorang pria yang ditahan di dalam mobil militer di Kabul, Afghanistan, pada 2 Agustus 2022. (Foto: Reuters)

KABUL, SATUHARAPAN.COM-Serangan pesawat tak berawak Amerika Seikat yang menewaskan pemimpin Al-Qaeda, Ayman al-Zawahri, di balkon rumah persembunyian di Kabul mengintensifkan pengawasan global terhadap para penguasa Taliban di Afghanistan, dan itu merusak upaya mereka untuk mendapatkan pengakuan internasional dan sangat membutuhkan bantuan.

Taliban telah berjanji dalam Perjanjian Doha 2020 tentang persyaratan penarikan pasukan AS dari Afghanistan bahwa mereka tidak akan menampung anggota Al-Qaeda. Hampir setahun setelah penarikan kacau militer AS dari Afghanistan, pembunuhan al-Zawahri menimbulkan pertanyaan tentang keterlibatan para pemimpin Taliban dalam melindungi dalang serangan teror 9/11 dan salah satu buronan paling dicari Amerika.

Rumah persembunyian itu berada di lingkungan kelas atas Shirpur di Kabul, rumah bagi beberapa pemimpin Taliban yang telah pindah ke rumah-rumah mantan pejabat tinggi Afghanistan dari pemerintah yang didukung Barat yang digulingkan.

Taliban awalnya berusaha menggambarkan serangan itu sebagai Amerika melanggar kesepakatan Doha, yang juga mencakup janji Taliban untuk tidak melindungi mereka yang berusaha menyerang AS, sesuatu yang telah dilakukan al-Zawahri selama bertahun-tahun dalam video internet dan screed online. Taliban belum mengatakan siapa yang tewas dalam serangan itu.

Sementara itu, desas-desus terus berlanjut tentang kegelisahan di jajaran Taliban, terutama antara kelompok kuat yang dikenal sebagai jaringan Haqqani, yang tampaknya melindungi al-Zawahri, dan tokoh-tokoh Taliban lainnya.

"Pembunuhan Ayman al-Zawahri telah menimbulkan banyak pertanyaan," kata seorang pejabat intelijen Pakistan, yang berbicara dengan syarat anonim kepada The Associated Press karena dia tidak berwenang untuk berbicara secara terbuka kepada wartawan. Al-Zawahri mengambil alih sebagai pemimpin Al-Qaeda setelah Osama bin Laden tewas di Pakistan pada 2011, dalam sebuah operasi oleh US Navy SEAL.

“Taliban menyadari kehadirannya di Kabul, dan jika mereka tidak menyadarinya, mereka perlu menjelaskan posisi mereka,” kata pejabat itu.

Serangan hari Minggu (31/7) pagi mengguncang Shirpur, yang pernah menjadi rumah bagi bangunan bersejarah yang dibuldoser pada tahun 2003 untuk memberi jalan bagi rumah mewah bagi pejabat di pemerintah Afghanistan yang didukung Barat dan organisasi bantuan internasional. Setelah penarikan pasukan AS pada Agustus 2021, elite Taliban mulai mengambil beberapa rumah yang ditinggalkan di sana.

Rumah tempat al-Zawahri tinggal adalah rumah bagi seorang pembantu utama pemimpin senior Taliban, Sirajuddin Haqqani, menurut seorang pejabat senior intelijen AS. Pejabat Taliban menghalangi wartawan AP di Kabul untuk mencapai rumah yang rusak pada hari Selasa (2/8).

Jaringan Haqqani adalah kelompok pemberontak Afghanistan, dibangun di sekitar keluarga dengan nama yang sama. Pada 1980-an, mereka memerangi pasukan Soviet dan selama 20 tahun terakhir, mereka memerangi pasukan NATO yang dipimpin AS dan bekas pemerintah Afghanistan.

Sirajuddin Haqqani juga menjabat sebagai wakil pemimpin pertama gerakan Taliban sejak 2016. Sejak Agustus lalu, ia juga menjabat kementerian dalam negeri yang ditunjuk pemerintah Taliban. Pemerintah AS mempertahankan hadiah US$ 10 juta untuknya, untuk "banyak penculikan dan serangan signifikan terhadap AS dan pasukan koalisi di Afghanistan, pemerintah Afghanistan dan target sipil."

Tetapi Haqqani, dari Provinsi Khost di wilayah timur Afghanistan, tidak setuju dengan yang lain dalam kepemimpinan Taliban, kebanyakan dari provinsi Helmand dan Kandahar. Beberapa orang percaya bahwa Sirajuddin Haqqani menginginkan lebih banyak kekuasaan. Tokoh Taliban lainnya menentang serangan kekerasan Haqqani terhadap warga sipil di Kabul dan di tempat lain.

“Tampaknya perebutan kekuasaan di dalam Taliban bersifat umum. Ini belum tentu tentang AS atau tentang komunitas internasional. Ini tentang rezim baru, bagaimana berbagi kekuasaan di dalam rezim baru, siapa yang mendapat posisi apa, siapa yang mengendalikan kementerian apa, untuk memutuskan kebijakan umum dan seterusnya,” kata Jerome Drevon, analis senior International Crisis Group yang mempelajari militan Islam.

“Tidak heran jika gedung itu akan dimiliki oleh keluarga Haqqani. ... Itu menciptakan ketegangan antara apa itu gerakan Taliban, terutama dalam hal bagaimana mereka mencoba menjangkau komunitas internasional, untuk menormalkan dirinya sendiri dan seterusnya,” katanya.

Waktu serangan juga tidak bisa datang pada waktu yang lebih buruk secara politis bagi Taliban. Militan menghadapi kecaman internasional karena menolak untuk membuka kembali sekolah untuk anak perempuan di atas kelas enam, meskipun ada janji sebelumnya.

Misi PBB ke Afghanistan juga mengkritik Taliban atas pelanggaran hak asasi manusia di bawah kekuasaan mereka. AS dan sekutunya telah memotong miliaran dana pembangunan yang membuat pemerintah tetap bertahan sebagian karena pelanggaran, serta mengumpulkan miliaran aset nasional Afghanistan.

Ini membuat ekonomi yang sudah hancur jatuh lebih dalam, meningkatkan kemiskinan secara dramatis dan menciptakan salah satu krisis kemanusiaan terburuk di dunia. Jutaan orang berjuang untuk memberi makan keluarga mereka, tetap hidup dengan upaya bantuan besar-besaran yang dipimpin PBB.

Taliban telah mencoba untuk membuka kembali keran untuk bantuan itu dan cadangan mereka. Namun, pembunuhan al-Zawahri telah ditangkap oleh Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, sebagai tanda bahwa Taliban “sangat melanggar Perjanjian Doha dan jaminan berulang ... bahwa mereka tidak akan membiarkan wilayah Afghanistan digunakan oleh teroris untuk mengancam keamanan negara lain.”

Juru bicara Taliban, Zabihullah Mujahid, bagaimanapun, menuduh AS melanggar Perjanjian Doha dengan meluncurkan serangan. Saluran televisi pemerintah Afghanistan, sekarang di bawah Taliban, melaporkan bahwa Presiden Joe Biden mengatakan al-Zawahri telah terbunuh.

"Pembunuhan Ayman al-Zawahri menutup babak Al-Qaeda," kata Imtiaz Gul, direktur eksekutif Pusat Penelitian dan Studi Keamanan yang berbasis di Islamabad.

Di Timur Tengah, pembunuhan al-Zawahri bertepatan dengan peringatan 32 tahun invasi diktator Irak Saddam Hussein ke Kuwait, yang memicu kehadiran militer AS di Arab Saudi, kehadiran yang sama yang ditunjukkan bin Laden dalam meluncurkan serangan 9/11.

Anwar Gargash, seorang diplomat senior di Uni Emirat Arab, mencatat waktunya. Ini adalah “kesempatan bagi kawasan untuk merenungkan dan merenungkan absurditas ekstremisme, terorisme, dan petualangan militer yang sembrono dan bagaimana semua ini (kawasan) telah rusak,” tulis Gargash di Twitter. “Pelajaran dan ajaran hadir, dan harapan bertumpu pada negara-negara di kawasan yang bersatu untuk menjamin keamanan dan pembangunan bersama.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home