Loading...
Penulis: Sabar Subekti 12:39 WIB | Minggu, 15 Agustus 2021

Taliban Mendekati Kabul, Ibu Kota Afghanistan

Taliban Mendekati Kabul, Ibu Kota Afghanistan
Asap mengepul setelah pertempuran antara Taliban dan personel keamanan Afghanistan, di Kandahar, barat daya Kabul, Afghanistan, hari Kamis (12/8). (Foto: AP/Sidiqullah Khan)
Taliban Mendekati Kabul, Ibu Kota Afghanistan
Seorang pejuang Taliban berjaga-jaga atas pasukan anggota keamanan Afghanistan yang menyerah di kota Ghazni, barat daya Kabul, Afghanistan, hari Jumat (13/8). Taliban telah menyelesaikan penyisiran mereka di selatan negara itu pada hari Jumat, saat mereka mengambil empat provinsi lagi. ibukota dalam serangan kilat yang secara bertahap mengepung Kabul, hanya beberapa pekan sebelum AS secara resmi mengakhiri perang dua dekadenya. (Foto: AP/ Gulabuddin Amiri)
Taliban Mendekati Kabul, Ibu Kota Afghanistan
Peta wilayah Afghanistan yang dikuasi Taliban dan pasukan pemerintah. (Sumber: AP)

KABUL,  SATUHARAPAN.COM-Taliban menyelesaikan penyisiran mereka di selatan Afghanistan pada hari Jumat (13/8), mengambil empat ibu kota provinsi lagi dalam serangan kilat yang membawa mereka lebih dekat ke Kabul hanya beberapa pekan sebelum Amerika Serikat secara resmi mengakhiri perang dua dekadenya.

Dalam 24 jam terakhir, kota terbesar kedua dan ketiga di negara itu, Herat di barat dan Kandahar di selatan, telah jatuh ke tangan pemberontak, seperti juga ibu kota provinsi Helmand, di mana pasukan Amerika, Inggris dan NATO bertempur dalam beberapa pertempuran paling berdarah dalam konflik tersebut.

Serangan melalui jantung selatan Taliban berarti pemberontak sekarang menguasai setengah dari 34 ibu kota provinsi Afghanistan dan menguasai lebih dari dua pertiga negara itu. Pemerintah yang didukung Barat di ibu kota, Kabul, masih memegang beberapa provinsi di tengah dan timur, serta kota utara Mazar-i-Sharif.

Sementara Kabul belum secara langsung di bawah ancaman, Taliban yang bangkit kembali memerangi pasukan pemerintah di provinsi Logar, sekitar 80 kilometer (50 mil) dari ibu kota. Militer AS memperkirakan bahwa Kabul dapat berada di bawah tekanan pemberontak dalam waktu 30 hari dan bahwa Taliban dapat menguasai seluruh negara itu dalam beberapa bulan. Mereka telah mengambil alih sebagian besar wilayah utara dan barat negara itu.

Situasi Keamanan Memburuk

Di selatan, gerilyawan menyapu tiga ibu kota provinsi pada hari Jumat. Taliban merebut Lashkar Gah setelah beberapa pekan pertempuran sengit dan mengibarkan bendera putih mereka di atas gedung-gedung pemerintah, kata Attaullah Afghan, kepala dewan provinsi di Helmand. Dia mengatakan bahwa tiga pangkalan militer di luar kota tetap berada di bawah kendali pemerintah.

Di Tirin Kot, ibu kota provinsi Uruzgan selatan, pejuang Taliban berparade melalui alun-alun utama, mengendarai Humvee dan sebuah pikap yang disita dari pasukan Afghanistan. Pejabat lokal mengkonfirmasi bahwa Taliban juga merebut ibu kota Provinsi Zabul di selatan dan Ghor di barat.

Dengan keamanan yang memburuk dengan cepat, Amerika Serikat berencana mengirim 3.000 tentara untuk membantu mengevakuasi beberapa personel dari Kedutaan Besar AS di Kabul. Inggris dan Kanada juga mengirim pasukan untuk membantu evakuasi mereka. Denmark mengatakan akan menutup sementara kedutaannya, sementara Jerman mengurangi staf kedutaannya menjadi “minimal mutlak.”

PBB: Negosiasi Cegah Perang Saudara

Sekjen PBB mendesak Taliban untuk segera menghentikan serangan dan bernegosiasi “dengan itikad baik” untuk mencegah perang saudara yang berkepanjangan. Dalam seruan terkuatnya kepada kelompok militan Islam, Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres, mengatakan dia "sangat terganggu" oleh indikasi bahwa Taliban "melakukan pembatasan ketat di daerah-daerah di bawah kendali mereka, terutama yang menargetkan perempuan dan jurnalis."

Ratusan ribu warga Afghanistan telah meninggalkan rumah mereka di tengah kekhawatiran bahwa Taliban akan mengembalikan negara itu ke semacam aturan brutal dan represif yang diberlakukan ketika terakhir berkuasa pada pergantian milenium. Pada saat itu, kelompok tersebut sama sekali menghilangkan hak-hak perempuan dan melakukan eksekusi di depan umum karena memberlakukan versi hukum Islam yang tidak pandang bulu. Tanda awal taktik semacam itu muncul di Herat, di mana gerilyawan mengarak dua tersangka penjarah di jalan-jalan pada hari Jumat dengan riasan hitam dioleskan di wajah mereka.

Ada juga kekhawatiran bahwa pertempuran itu dapat menjerumuskan negara itu ke dalam perang saudara, yang terjadi setelah Soviet mundur pada tahun 1989.

"Kami khawatir. Ada pertempuran di mana-mana di Afghanistan. Provinsi-provinsi berjatuhan dari hari ke hari,” kata Ahmad Sakhi, seorang warga Kabul. “Pemerintah harus melakukan sesuatu. Orang-orang menghadapi banyak masalah.”

Ratusan Ribu Mengungsi

Badan pengungsi PBB mengatakan hampir 250.000 warga Afghanistan terpaksa meninggalkan rumah mereka sejak akhir Mei, dan 80% dari mereka yang mengungsi adalah perempuan dan anak-anak. Secara keseluruhan, kata badan tersebut, sekitar 400.000 warga sipil telah mengungsi sejak awal tahun, bergabung dengan jutaan orang yang telah melarikan diri dari putaran pertempuran sebelumnya dalam beberapa dekade terakhir.

Pembicaraan damai di Qatar antara Taliban dan pemerintah tetap terhenti, meskipun para diplomat masih bertemu, karena AS, negara-negara Eropa dan Asia memperingatkan bahwa perolehan di medan perang tidak akan mengarah pada pengakuan politik.

“Kami menuntut segera diakhirinya serangan terhadap kota-kota, mendesak penyelesaian politik, dan memperingatkan bahwa pemerintah yang dipaksakan akan menjadi negara paria,” kata Zalmay Khalilzad, utusan AS untuk pembicaraan tersebut. Tapi serangan Taliban terus berlanjut.

Pertempuran masih berlangsung di dalam Puli-e Alim, dengan pasukan pemerintah menahan markas polisi dan fasilitas keamanan lainnya, kata Hasibullah Stanikzai, kepala dewan Provinsi Logar. Dia berbicara melalui telepon dari kantornya, dan tembakan terdengar di latar belakang. Taliban, bagaimanapun, mengatakan mereka telah merebut markas polisi dan penjara terdekat.

Korupsi di Tentara Afghanistan

Serangan gencar tersebut merupakan keruntuhan yang menakjubkan dari pasukan Afghanistan setelah Amerika Serikat menghabiskan hampir dua dekade dan US$ 830 miliar untuk membangun keadaan pemerintahan yang berfungsi. Pasukan AS menggulingkan Taliban setelah serangan 11 September 2001, yang direncanakan dan dieksekusi Al-Qaida saat dilindungi oleh pemerintah Taliban.

Dengan hanya beberapa pekantersisa sebelum AS berencana untuk menarik pasukan terakhirnya, para pejuang sekarang maju melintasi negara itu dengan menaiki Humvee buatan Amerika dan membawa M-16 yang dicuri dari pasukan Afghanistan.

Bill Roggio, seorang rekan senior di Foundation for Defense of Democracies, mengatakan tentara Afghanistan telah membusuk dari dalam karena korupsi dan salah urus, meninggalkan pasukan di lapangan dengan perlengkapan yang buruk dan dengan sedikit motivasi untuk berperang. Taliban, sementara itu, telah menghabiskan satu dekade untuk menguasai petak-petak besar pedesaan.

Itu memungkinkan mereka untuk dengan cepat merebut infrastruktur utama dan daerah perkotaan begitu Presiden Joe Biden mengumumkan garis waktu penarikan pasukan AS, dengan mengatakan dia bertekad untuk mengakhiri perang terpanjang Amerika.

“Apa pun pasukan yang tersisa di wilayah Kabul dan provinsi di sekitarnya, mereka akan digunakan untuk pertahanan Kabul,” kata Roggio. “Kecuali ada sesuatu yang berubah secara dramatis, dan saya tidak melihat bagaimana itu mungkin, provinsi-provinsi ini (yang telah jatuh) akan tetap berada di bawah kendali Taliban.”

Sehari sebelumnya, di Herat, para pejuang Taliban bergegas melewati Masjid Agung di kota bersejarah itu, bangunan yang dibangun pada 500 SM dan pernah menjadi rampasan Alexander Agung, dan menyita gedung-gedung pemerintah. Herat telah berada di bawah serangan militan selama dua pekan.

Di Kandahar, gerilyawan merebut kantor gubernur dan bangunan lainnya, dan para pejabat melarikan diri, kata saksi mata. Mereka berbicara dengan syarat anonim karena kekalahan tersebut belum diakui oleh pemerintah, yang belum mengomentari kemajuan terbaru.

Warga sipil kemungkinan terluka dan tewas dalam serangan udara, Nasima Niazi, kata seorang anggota parlemen dari Helmand. Komando Pusat AS telah mengakui melakukan beberapa serangan dalam beberapa hari terakhir, tanpa memberikan rincian.

Sementara itu di negara tetangga Pakistan, penasihat keamanan nasional negara itu mendesak para pemimpin Afghanistan untuk mencari penyelesaian yang dinegosiasikan dengan Taliban untuk menghindari kekerasan lebih lanjut. Moeed Yusuf mengatakan pada hari Jumat saat berbicara kepada wartawan di ibukota Pakistan, Islamabad. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home