Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 17:03 WIB | Jumat, 20 Mei 2022

Taliban Perintahkan Perempuan Presenter TV Menutupi Wajah Mereka

Basira Joya, 20 tahun, presenter program berita duduk selama perekaman di stasiun TV Zan (TV Perempuan) di Kabul, Afghanistan, pada 30 Mei 2017. Penguasa Taliban Afghanistan memerintahkan semua presenter perempuandi saluran TV untuk menutupi wajah mereka dalam siaran, kata outlet media terbesar Afghanistan, hari Kamis, 19 Mei 2022. (Foto: dok. AP Photo/Rahmat Gul)

 KABUL, SATUHARAPAN.COM-Penguasa Taliban Afghanistan memerintahkan semua perempuan presenter di saluran televisi untuk menutupi wajah mereka ketika siaran, kata outlet media terbesar di negara itu, hari Kamis (19/5).

Perintah itu dikeluarkan sebuah pernyataan dari Kementerian Kebajikan dan Wakil Taliban, yang bertugas menegakkan keputusan kelompok itu, serta dari Kementerian Informasi dan Kebudayaan, kata saluran TOLOnews dalam sebuah tweet. Pernyataan itu menyebut perintah itu "final dan tidak dapat dinegosiasikan," kata saluran itu.

Pernyataan itu dikirim ke Moby Group, yang memiliki TOLOnews dan beberapa jaringan TV dan radio lainnya, dan tweet tersebut mengatakan bahwa itu juga diterapkan ke media Afghanistan lainnya.

Seorang pejabat media lokal Afghanistan mengkonfirmasi stasiunnya telah menerima perintah itu dan diberitahu bahwa itu tidak untuk didiskusikan. Dia mengatakan stasiun tidak memiliki pilihan lain. Dia berbicara dengan syarat dia dan stasiunnya tidak diidentifikasi karena takut akan masalah dengan pihak berwenang.

Beberapa pembawa acara dan presenter perempuan memposting foto mereka di media sosial yang menunjukkan wajah mereka ditutupi masker selama presentasi. Salah satu presenter TOLO terkemuka, Yalda Ali, memposting video dirinya mengenakan masker dengan judul: “seorang perempuan dihapus, atas perintah dari Kebajikan dan Wakil Kementerian.”

Di satu stasiun, Shamshad TV, pelaksanaan perintah itu beragam: Seorang pembawa berita perempuan muncul dengan masker wajah pada hari Kamis, sementara yang lain di kemudian hari tanpa masker, menunjukkan wajahnya.

Selama pertama kali Taliban berkuasa dari 1996-2001, mereka memberlakukan pembatasan yang berlebihan pada perempuan, mengharuskan mereka untuk mengenakan burqa yang mencakup semua yang bahkan menutupi mata dengan jala dan melarang mereka dari kehidupan publik dan pendidikan.

Setelah mereka merebut kekuasaan lagi di Afghanistan pada bulan Agustus, Taliban pada awalnya tampaknya agak melunakkan pembatasan mereka, dengan mengumumkan tidak ada aturan berpakaian untuk perempuan. Namun dalam beberapa pekan terakhir, mereka telah mengambil poros garis keras yang tajam yang mengkonfirmasi ketakutan terburuk para aktivis hak asasi.

Awal bulan ini, Taliban memerintahkan semua perempuan di depan umum untuk mengenakan pakaian dari kepala hingga ujung kaki dan hanya mata mereka yang terlihat. Keputusan tersebut mengatakan perempuan harus meninggalkan rumah hanya jika diperlukan dan bahwa kerabat laki-laki akan menghadapi hukuman atas pelanggaran aturan berpakaian perempuan, dimulai dengan panggilan dan meningkat ke sidang pengadilan dan hukuman penjara.

Pemimpin Taliban juga mengeluarkan dekrit yang melarang anak perempuan bersekolah setelah kelas enam, membalikkan janji sebelumnya oleh pejabat Taliban bahwa anak perempuan dari segala usia akan diizinkan mengenyam pendidikan. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home