Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 08:41 WIB | Sabtu, 21 Agustus 2021

Taliban Sebut Tak Halangi Warga Meninggalkan Afghansitan

Kekacauan berlanjut di bandara Kabul. Sejumlah laporan menyebutkan Taliban melakukan pembunuhan pada warga, termasuk wartawan.
Taliban Sebut Tak Halangi Warga Meninggalkan Afghansitan
Foto dari Korps Marinir AS, seorang Marinir yang ditugaskan ke Unit Ekspedisi Marinir (MEU) ke-24 menenangkan seorang bayi selama evakuasi di Bandara Internasional Hamid Karzai, di Kabul, Afghanistan, hari Jumat, 20 Agustus 2021. (Foto: Sgt. Isaiah Campbell/Korps Marinir AS via AP)
Taliban Sebut Tak Halangi Warga Meninggalkan Afghansitan
Foto dari Korps Marinir AS, pasukan koalisi Inggris dan Turki, bersama dengan Marinir AS, membantu seorang anak selama evakuasi di Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul, Afghanistan, Jumat, 20 Agustus 2021. (Staf Sersan Victor Mancilla/Korps Marinir AS via AP)
Taliban Sebut Tak Halangi Warga Meninggalkan Afghansitan
Foto dari Korps Marinir AS, Marinir membantu keamanan di pos pemeriksaan kontrol evakuasi selama evakuasi di Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul, Afghanistan, Jumat, 20 Agustus 2021. (Staf Sersan Victor Mancilla/Korps Marinir AS via AP)

KABUL, SATUHARAPAN.COM-Taliban Afghanistan mengatakan tidak menghentikan orang-orang yang meninggalkan negara itu di bandar udara Kabul, kata seorang pejabat Taliban, hari Jumat (20/8).

"Kami hanya mendorong (untuk pergi) mereka yang tidak memiliki surat-surat resmi untuk bepergian, tetapi yang menambah kekacauan di gerbang bandara Kabul," katanya dikutip Reuters.

Kekuatan asing berusaha untuk mempercepat evakuasi dari Afghanistan pada hari Jumat setelah laporan adanya pembalasan Taliban, termasuk terhadap orang-orang yang telah bekerja dengan pasukan pimpinan Amerika Serikat atau pemerintah yang didukung Barat sebelumnya.

Laporan Pembunuhan Yang Ditargetkan

Laporan pembunuhan yang ditargetkan di daerah yang dikuasai oleh Taliban meningkat pada hari Jumat, memicu kekhawatiran bahwa mereka akan mengembalikan Afghanistan ke aturan represif yang mereka terapkan ketika mereka terakhir berkuasa, bahkan ketika mereka mendesak para imam untuk mendorong pesan persatuan pada shalat Jumat.

Ketakutan bahwa penguasa baru akan melakukan pelanggaran seperti itu dan putus asa untuk masa depan negara mereka, ribuan orang berlomba ke bandara Kabul, di mana adegan kacau terus berlanjut.

Orang-orang yang berusaha melarikan diri berjuang untuk melewati kerumunan yang menghancurkan, pos pemeriksaan bandara Taliban, dan birokrasi AS. Gambar-gambar video menunjukkan kerumunan orang berkumpul dalam kegelapan di luar tembok berduri di atasnya. Kadang-kadang seseorang menembakkan tembakan ke udara, menurut laporan AP.

Apa yang tampak seperti pasukan Amerika berdiri di kejauhan. Dalam satu gambar dramatis, seorang Marinir AS meraih kawat berduri di atas penghalang dan menarik lengan bayi dari kerumunan dan menariknya ke atas dinding.

Laporan pesawat meninggalkan setidaknya sebagian kosong menggarisbawahi betapa sulitnya bagi orang untuk masuk ke bandara. Sebagai indikasi tingkat kekacauan, kementerian luar negeri Belgia mengkonfirmasi bahwa salah satu pesawatnya lepas landas dari Kabul tanpa satu penumpang pun, karena orang-orang yang seharusnya berada di dalam pesawat terjebak di luar bandara.

Angkut Warga dengan Helikopter

Juga pada hari Jumat, para pejabat Amerika mengkonfirmasi kepada The Associated Press bahwa helikopter militer AS terbang ke Kabul yang dikuasai Taliban untuk mengambil calon pengungsi, dan Presiden Joe Biden berjanji untuk membawa semua orang Amerika kembali dari Afghanistan - dan orang Afghanistan yang juga membantu upaya perang.

“Kami akan membawamu pulang,” kata Biden dari Gedung Putih.

Taliban mengatakan mereka telah menjadi lebih moderat sejak mereka terakhir memerintah Afghanistan pada akhir 1990-an dan telah berjanji untuk memulihkan keamanan dan memaafkan mereka yang memerangi mereka dalam 20 tahun sejak invasi pimpinan AS menggulingkan mereka dari kekuasaan.

Tetapi banyak orang Afghanistan skeptis, khawatir bahwa Taliban akan menghapus pencapaian, terutama bagi perempuan, yang dicapai dalam dua dekade terakhir. Oposisi terhadap pengambilalihan tersebut termasuk protes jalanan, tindakan pembangkangan yang telah ditindas oleh pejuang Taliban dengan keras.

Belum Berubah

Sebuah laporan Amnesty International memberikan lebih banyak bukti pada hari Jumat yang melemahkan klaim Taliban bahwa mereka telah berubah.

Kelompok hak asasi mengatakan bahwa para penelitinya berbicara dengan saksi mata di Provinsi Ghazni yang menceritakan bagaimana Taliban membunuh sembilan pria etnis Hazara di desa Mundarakht dari 4 Juli hingga 6 Juli.

Dikatakan enam dari pria itu ditembak, dan tiga disiksa sampai mati. Hazara adalah kelompok Muslim Syiah yang sebelumnya dianiaya oleh Taliban dan yang memperoleh keuntungan besar dalam pendidikan dan status sosial dalam beberapa tahun terakhir.

Amnesty International memperingatkan bahwa lebih banyak pembunuhan mungkin tidak dilaporkan, karena Taliban memutus layanan telepon seluler di banyak daerah yang mereka kuasai.

Wartawan Dibunuh

Secara terpisah, Reporters without Borders menyatakan kekhawatirannya atas berita bahwa pejuang Taliban membunuh seorang anggota keluarga seorang jurnalis Afghanistan yang bekerja untuk Deutsche Welle Jerman pada hari Rabu. Penyiar mengatakan para pejuang melakukan pencarian dari rumah ke rumah untuk mencari reporter mereka, yang telah pindah ke Jerman.

Sementara itu, sebuah kelompok intelijen swasta yang berbasis di Norwegia yang memberikan informasi kepada PBB mengatakan mereka memperoleh bukti bahwa Taliban telah mengumpulkan warga Afghanistan dalam daftar hitam orang-orang yang mereka yakini bekerja dalam peran kunci dengan pemerintahan Afghanistan sebelumnya atau dengan pasukan pimpinan AS.

Dalam sebuah email, direktur eksekutif Pusat Analisis Global Norwegia RHIPTO mengatakan bahwa organisasi tersebut mengetahui tentang beberapa surat ancaman yang dikirim ke Afghanistan.

Laporan dari kelompok itu termasuk salah satu surat, tetapi belum dapat diverifikasi klaim kelompok secara independen.

Tidak jelas apakah laporan pelanggaran menunjukkan bahwa para pemimpin Taliban mengatakan satu hal tetapi melakukan hal lain atau apakah mereka tidak memiliki kendali penuh atas pasukan mereka. Skala dan kecepatan pengambilalihan mereka tampaknya telah menantang kemampuan kepemimpinan untuk mengendalikan pejuang mereka.

Di bawah pemerintahan Taliban sebelumnya, sebagian besar perempuan dikurung di rumah mereka, televisi dan musik dilarang, dan eksekusi publik diadakan secara teratur. Di tengah ketidakpastian, ribuan orang Afghanistan telah mencoba melarikan diri dari negara itu.

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home