Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 10:46 WIB | Jumat, 22 Oktober 2021

Taliban Serang Wartawan ketika Meliput Demonstrasi Perempuan

Taliban menyerang beberapa wartawan untuk mencegah liputan media tentang protes hak-hak perempuan di Kabul pada hari Kamis. (Foto: Twitter)

KABUL, SATUHARAPAN.COM-Taliban menyerang beberapa wartawan untuk mencegah liputan media tentang protes hak-hak perempuan di Kabul pada hari Kamis (21/10).

Sekelompok sekitar 20 perempuan berbaris di dekat kementerian pendidikan ke kementerian keuangan di ibukota Afghanistan, Kabul.

Mereka mengenakan jilbab warna-warni, mereka meneriakkan slogan-slogan termasuk: "Jangan mempolitisasi pendidikan", saat lalu lintas mulai ramai sebelum pukul 10 pagi.

Para perempuan itu memegang plakat bertuliskan: "Kami tidak memiliki hak untuk belajar dan bekerja", dan" "Pengangguran, kemiskinan, kelaparan", saat mereka berjalan dengan tangan diacungkan ke udara.

Pihak berwenang Taliban mengizinkan para perempuan untuk berjalan bebas selama sekitar satu setengah jam, menurut laporan wartawan AFP.

Namun, seorang jurnalis asing dipukul dengan popor senapan oleh seorang pejuang Taliban, dan menendang punggung fotografer itu sementara yang lain meninjunya.

Setidaknya dua wartawan lain dipukul saat mereka berhamburan, dikejar oleh pejuang Taliban yang mengayunkan tinju dan meluncurkan tendangan.

Zahra Mohammadi, salah satu penyelenggara protes, mengatakan kepada AFP bahwa para perempuan itu berbaris meskipun ada risiko yang mereka hadapi. “Situasinya adalah bahwa Taliban tidak menghormati apa pun: bukan jurnalis, asing dan local, atau perempuan,” katanya.

"Sekolah harus dibuka kembali untuk anak perempuan. Tapi Taliban mengambil hak ini dari kami."

Gadis-gadis sekolah menengah dilarang kembali ke kelas selama lebih dari sebulan, sementara banyak perempuan dilarang kembali bekerja sejak Taliban merebut kekuasaan pada pertengahan Agustus.

"Pesan saya kepada semua gadis dan perempuan adalah ini: 'Jangan takut pada Taliban, bahkan jika keluarga Anda tidak mengizinkan Anda meninggalkan rumah Anda. Jangan takut. Pergilah, berkorban, berjuang untuk hak Anda'," kata Mohammadi. "Kita harus melakukan pengorbanan ini agar generasi berikutnya bisa damai."

Anak-anak berjalan di sepanjang protes di pusat kota Kabul, meskipun tidak jelas apakah mereka adalah bagian dari kelompok yang terorganisir.

Beberapa pejuang Taliban yang menjaga pawai mengenakan perlengkapan tempur kamuflase lengkap, termasuk pelindung tubuh, helm dan pelindung lutut, sementara yang lain mengenakan pakaian tradisional Afghanistan.

Senjata mereka termasuk senapan serbu M16 buatan Amerika Serikat dan AK-47.

Tidak terpikirkan di bawah pemerintahan terakhir kelompok Islam garis keras pada 1990-an, warga Afghanistan telah menggelar protes jalanan di seluruh negeri sejak Taliban kembali berkuasa, kadang-kadang dengan beberapa ratus orang dan banyak perempuan berada di garis depan. Tapi larangan terhadap demonstrasi tidak sah berarti protes terhadap tuan baru Afghanistan. (AFP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home