Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 06:57 WIB | Kamis, 13 Mei 2021

Taliban Umumkan Gencatan Senjata Tiga Hari untuk Libur Idul Fitri

Taliban Umumkan Gencatan Senjata Tiga Hari untuk Libur Idul Fitri
Seorang siswa sekolah yang terluka diangkut ke rumah sakit setelah ledakan bom di dekat sebuah sekolah di barat Kabul, ibu kota Afghanistan, hari Sabtu (8/5). Sebuah bom meledak di dekat sebuah sekolah di Kabul barat pada hari Sabtu, menewaskan beberapa orang, banyak di antara mereka adalah pelajar, kata juru bicara pemerintah Afghanistan. (Foto: dok. AP)
Taliban Umumkan Gencatan Senjata Tiga Hari untuk Libur Idul Fitri
Orang-orang berdiri di lokasi terjadinya serangan bom pada hari Sabtu (8/5) di Kabul, Afganistan. (Foto: dok. Reuters)

KABUL, SATUHARAPAN.COM-Kelompok pemberontak Taliban di Afghanistan mengumumkan bahwa mereka akan gencatan senjata selama tiga hari untuk liburan Idul Fitri, hari raya yang disambut oleh banyak orang Afghanistan dengan sedikit tapi putus asa. Ini dilakukan beberapa hari setelah pemboman yang menewaskan sedikitnya 80 orang, kebanyakan dari mereka adalah pelajar perempuan.

Para pemberontak mengatakan pada hari Minggu (9/5) malam bahwa mereka menawarkan jeda dalam pertempuran sehingga warga Afghanistan dapat merayakan Idul Fitri dengan damai. Gencatan senjata dimaksudkan untuk mulai berlaku pada hari Kamis (13/5) pagi.

Namun demikian, banyak orang Afghanistan menggambarkan jeda liburan singkat dalam pertempuran sebagai isyarat yang sia-sia. Taliban menawarkan gencatan senjata serupa tahun lalu.

"Jika gencatan senjata diumumkan beberapa hari yang lalu, mungkin para pelajar perempuan ini masih hidup dan merayakan Idul Fitri bersama keluarga mereka," kata Shah Wali, seorang penjaga toko di Kabul, merujuk pada serangan bom pada hari Sabtu (8/5) di sebuah sekolah perempuan yang sebagian besar dihadiri oleh anggota Muslim Syiah dari etnis minoritas Hazara.

"Ini tindakan yang baik dan tepat, tapi tidak hanya pada tiga hari Idul Fitri... kami menginginkan gencatan senjata permanen," katanya kepada Reuters.

Taliban mengecam pemboman hari Sabtu, yang diduga oleh pejabat Amerika Serikat mungkin dilakukan oleh kelompok militan saingan Taliban, seperti ISIS.

Juru bicara Taliban, Zabihullah Mujahid, tidak segera menanggapi pesan yang meminta komentar tentang warga Afghanistan yang menyerukan gencatan senjata lebih lama setelah pemboman.

Seorang mahasiswa, Shugufa Azaryoon, 22 tahun, mengatakan dia sama sekali tidak menyambut gencatan senjata. Gencatan senjata sebelumnya telah digunakan oleh pejuang Taliban hanya untuk berkumpul kembali dan meluncurkan serangan setelah Idul Fitri, katanya.

Gencatan Senjata Permanen

Pemerintah Afghanistan ingin Taliban menyetujui gencatan senjata yang lebih komprehensif untuk mempromosikan pembicaraan politik. Taliban mengatakan mereka ingin meletakkan senjata mereka, tetapi tidak dapat melakukannya secara permanen sampai penyelesaian politik tercapai.

Sementara itu, tagar “AfghanWantPermanentCeasefire” menjadi trending di Afghanistan di Facebook dan Twitter menjelang Idul Fitri, yang menandai berakhirnya bulan suci Ramadhan.

Pengguna Facebook, Sadaf Jamali menulis: "Saya membunuh orang di bulan Ramadhan, saya tidak membunuh orang di Idul Fitri, tetapi setelah Idul Fitri saya akan (membunuh) mereka lagi... Ini adalah logika Taliban #AfghansWantPermanentCeasefire".

Sehari sebelum gencatan senjata dimulai, gerilyawan Taliban melancarkan serangan dan menguasai distrik utama yang terletak satu jam perjalanan dari ibu kota Kabul.

Washington, yang menarik sisa tentaranya keluar dari Afghanistan selama empat bulan ke depan, telah lama mengatakan penarikannya tergantung pada pengurangan kekerasan oleh Taliban, tetapi sekarang mengatakan akan meninggalkan Afghanistan apa pun yang terjadi.

Utusan khusus AS, Zalmay Khalilzad, menyambut baik pengumuman gencatan senjata tiga hari itu, tetapi mengatakan di Twitter bahwa "Afghanistan layak mendapatkan lebih: penyelesaian politik & gencatan senjata permanen."

Pegawai pemerintah, Saifullah Khan, mengatakan gencatan senjata tiga hari tidak menyisakan cukup waktu untuk bepergian untuk menghabiskan liburan bersama keluarganya, yang tinggal di desa yang berjarak dua hari perjalanan.

"Saya berharap mereka mengumumkan gencatan senjata yang lebih lama," katanya. "Seperti ratusan ribu orang Afghanistan lainnya, saya harus menunggu gencatan senjata yang nyata dan permanen... hanya keajaiban yang dapat membuat ini menjadi mungkin." (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home