Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 19:44 WIB | Sabtu, 30 April 2022

Tentara Israel Buru Warga Palestina Yang Bunuh Penjaga

Jihad Islam aktif mengibarkan bendera nasional mereka selama rapat umum untuk menandai Hari Al-Quds, atau Yerusalem, di jalan utama di Kota Gaza, Jumat, 29 April 2022. (Foto: AP/Adel Hana)

JERUSALEM, SATUHARAPAN.COM-Militer Israel pada Sabtu (30/4) melancarkan perburuan di Tepi Barat utara saat mencari sepasang penyerang Palestina yang menembak dan membunuh seorang penjaga keamanan di pintu masuk pemukiman Yahudi.

Serangan baru, dikombinasikan dengan kematian seorang pria Palestina di tempat lain di Tepi Barat yang diduduki, dapat lebih lanjut memicu ketegangan yang telah meningkat selama dua bulan terakhir. Serangkaian serangan Palestina di Israel dan Tepi Barat telah menewaskan 15 orang Israel, sementara setidaknya 27 orang Palestina telah dibunuh oleh pasukan keamanan Israel dalam beberapa pekan terakhir.

Penjaga keamanan ditembak di luar Ariel, sebuah pemukiman besar di Tepi Barat utara, Jumat (29/4) malam oleh sepasang penyerang di dalam mobil, kata tentara. Dikatakan penjaga itu berdiri di depan penjaga lain yang bersamanya, menyelamatkan nyawanya.

Pasukan Israel pada hari Sabtu (30/4) mendirikan pos pemeriksaan dan sedang melakukan pencarian untuk para penyerang di daerah itu, kata tentara. Dikatakan telah menangkap dua orang yang mengaku anggota kelompok militan Hamas, tetapi tidak ada indikasi langsung bahwa orang-orang itu terlibat dalam serangan itu.

Hamas memuji pembunuhan penjaga itu tetapi tidak mengklaim bertanggung jawab atas penembakan itu.

Dalam insiden terpisah, pasukan Israel menembak dan membunuh seorang pria Palestina berusia 27 tahun di desa Azoun dekat kota Qalqilya hari Sabtu pagi, kata Kementerian Kesehatan Palestina. Tentara mengatakan telah melepaskan tembakan setelah sekelompok tersangka melemparkan bom api ke arah tentara.

Ketegangan telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir oleh serangan penembakan Palestina di kota-kota Israel, tindakan keras militer Israel di Tepi Barat utara, tempat beberapa penyerang berasal, dan konfrontasi berulang antara warga Palestina dan polisi Israel di sekitar situs keagamaan paling sensitif di Yerusalem.

Situs itu termasuk Masjid Al-Aqsa, situs tersuci ketiga dalam Islam, dan semakin banyak orang Palestina pergi ke sana untuk berdoa selama bulan suci Ramadhan. Kompleks puncak bukit juga merupakan situs paling suci bagi orang Yahudi, yang menyebutnya Temple Mount karena di sanalah Kuil-kuil Alkitab berada.

Situs itu sering menjadi titik api ketegangan, dan kekerasan di sana tahun lalu membantu memicu perang 11 hari antara Israel dan gerilyawan Gaza.

Dalam beberapa pekan terakhir, polisi Israel dan warga Palestina bentrok di sana dalam beberapa kesempatan, termasuk pada Jumat pagi. Pihak berwenang Israel menuduh Hamas menghasut kekerasan dan mengatakan pasukan keamanan terpaksa turun tangan untuk menghentikan pelemparan batu.

Orang-orang Palestina menuduh kehadiran polisi Israel di situs tersebut, dan kunjungan rutin oleh semakin banyak orang Yahudi nasionalis dan religius, merupakan pelanggaran terhadap pengaturan informal yang telah berusia puluhan tahun yang mengatur situs tersebut. Kunjungan dihentikan pekan lalu selama 10 hari terakhir Ramadhan, yang berakhir akhir pekan ini. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home