Loading...
EKONOMI
Penulis: Sabar Subekti 06:16 WIB | Kamis, 21 Oktober 2021

Terkait Diskriminasi Tenaga Kerja, Facebook Harus Bayar US$ 14,2 Juta

Logo Facebook. (Foto: dok. ist)

WASHINGTON DC, SATUHARAPAN.COM-Facebook Inc. setuju untuk membayar hingga US$ 14,25 juta untuk menyelesaikan klaim sipil oleh pemerintah Amerika Serikat bahwa perusahaan media sosial mendiskriminasi pekerja Amerika dan melanggar aturan perekrutan federal, kata pejabat AS mengatakan pada hari Selasa (19/10).

Dua penyelesaian terkait diumumkan oleh Departemen Kehakiman dan Departemen Tenaga Kerja dan dikonfirmasi oleh Facebook. Departemen Kehakiman Desember lalu mengajukan gugatan. Mereka  menuduh Facebook memberikan preferensi perekrutan kepada pekerja sementara termasuk mereka yang memegang visa H-1B yang memungkinkan perusahaan mempekerjakan sementara pekerja asing dalam pekerjaan khusus tertentu. Visa semacam itu banyak digunakan oleh perusahaan teknologi.

Kristen Clarke, asisten jaksa agung AS untuk Divisi Hak Sipil Departemen Kehakiman, menyebut perjanjian dengan Facebook itu bersejarah.

"Ini merupakan hukuman sipil terbesar yang pernah dilakukan Divisi Hak Sipil dalam 35 tahun sejarah ketentuan anti diskriminasi Undang-undang Imigrasi dan Kebangsaan," kata Clarke. Dia merujuk pada undang-undang imigrasi AS yang penting yang melarang diskriminasi terhadap pekerja karena kewarganegaraan atau status imigrasi mereka.

Kasus ini berpusat pada penggunaan Facebook atas apa yang disebut sertifikasi tenaga kerja tetap, yang disebut sebagai program PERM.

Pemerintah AS mengatakan bahwa Facebook menolak untuk merekrut atau mempekerjakan pekerja Amerika untuk pekerjaan yang telah disediakan untuk pemegang visa sementara di bawah program PERM. Itu juga menuduh Facebook "potensi pelanggaran peraturan rekrutmen."

Facebook akan membayar denda perdata di bawah penyelesaian sebesar US$ 4,75 juta, ditambah hingga US$ 9,5 juta kepada korban yang memenuhi syarat dari apa yang disebut pemerintah sebagai praktik perekrutan yang diskriminatif.

“Meskipun kami sangat yakin bahwa kami memenuhi standar pemerintah federal dalam praktik sertifikasi tenaga kerja permanen (PERM), kami telah mencapai kesepakatan untuk mengakhiri litigasi yang sedang berlangsung dan melanjutkan program PERM kami,” kata juru bicara Facebook. Dia menambahkan bahwa perusahaan bermaksud untuk “melanjutkan fokus kami dalam mempekerjakan pembangun terbaik dari AS dan di seluruh dunia.”

Penyelesaian itu terjadi pada saat Facebook menghadapi peningkatan pengawasan pemerintah AS atas praktik bisnis lainnya.

Facebook bulan ini menghadapi kemarahan dari anggota parlemen AS setelah mantan karyawan perusahaan dan whistleblower, Frances Haugen, menuduhnya mendorong keuntungan yang lebih tinggi sementara angkuh tentang keselamatan pengguna.

Haugen telah menyerahkan ribuan dokumen kepada penyelidik kongres di tengah kekhawatiran bahwa Facebook telah membahayakan kesehatan mental anak-anak dan telah memicu perpecahan sosial. Namun pihak perusahaan membantah melakukan kesalahan.

Dalam penyelesaian hari Selasa, Departemen Kehakiman mengatakan bahwa Facebook menggunakan praktik perekrutan yang dirancang untuk menghalangi pekerja AS seperti mengharuskan aplikasi diajukan hanya melalui surat, menolak mempertimbangkan pekerja Amerika yang melamar posisi dan hanya mempekerjakan pemegang visa sementara.

Departemen Tenaga Kerja tahun ini melakukan audit terhadap aplikasi PERM Facebook yang tertunda dan menemukan kekhawatiran lain tentang upaya perekrutan perusahaan.

"Facebook tidak berada di atas hukum," kata Pengacara Tenaga Kerja AS, Seema Nanda, menambahkan bahwa Departemen Tenaga Kerja "berkomitmen untuk memastikan bahwa proses PERM tidak disalahgunakan oleh pengusaha, terlepas dari ukuran dan jangkauan mereka." (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home