Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 12:26 WIB | Sabtu, 11 Januari 2020

TESS NASA Temukan Planet Diduga Layak Huni

Sateli pemburu planet, TESS, milk NASA, menemukan planet seukuran bumi yang diduga termasuk planet kayak hunt. (Foto: dari NASA)

WASHINGTON DC, SATUHARAPAN.COM- Badan antariksa Amerika Serikat (NASA) mengatakan bahwa satelit pemburu planetnya, TESS, telah menemukan dunia seukuran Bumi dalam dugaan bintang yang dapat dihuni, yang dapat memungkinkan keberadaan air yang cair.

Planet ini, bernama "TOI 700 d", relatif dekat dengan Bumi, hanya berjarak 100 tahun cahaya, Jet Propulsion Laboratory NASA mengumumkan selama pertemuan tahunan American Astronomical Society di Honolulu, Hawaii, dikutip AFP.

"TESS dirancang dan diluncurkan khusus untuk menemukan planet seukuran Bumi yang mengorbit bintang di dekatnya," kata Paul Hertz, direktur divisi astrofisika NASA.

TESS (Transiting Exoplanet Survei Satellite) awalnya salah mengelompokkan bintang, yang berarti planet-planet tampak lebih besar dan lebih panas daripada yang sebenarnya. Tetapi beberapa astronom amatir, termasuk siswa sekolah menengah Alton Spencer, yang bekerja dengan anggota tim TESS,  mengidentifikasi kesalahan tersebut.

"Ketika kami mengoreksi parameter bintang, ukuran planet-planetnya turun, dan kami menyadari yang terluar adalah tentang ukuran Bumi dan di zona layak huni," kata Emily Gilbert, seorang mahasiswa pascasarjana di University of Chicago. Penemuan ini kemudian dikonfirmasi oleh Spitzer Space Telescope.

Beberapa planet serupa lainnya telah ditemukan sebelumnya, terutama oleh Teleskop Luar Angkasa Kepler, tetapi ini adalah yang pertama ditemukan oleh TESS, yang diluncurkan pada 2018.

TESS menstabilkan pada satu area langit untuk mendeteksi apakah benda, (planet)  lewat di depan bintang, yang menyebabkan penurunan sementara dalam luminositas bintang. Ini memungkinkan TESS untuk menyimpulkan keberadaan sebuah planet, ukuran dan orbitnya.

Bintang TOI 700 lebih kecil, sekitar 40 persen dari ukuran Matahari kita dan panasnya hanya sekitar setengahnya.

TESS menemukan tiga planet di orbit, bernama TOI 700 B, C dan D. Hanya "D" yang disebut zona layak huni, tidak terlalu jauh dari bintang dan tidak terlalu dekat dengan bintang, di mana suhunya dapat memungkinkan adanya air cair.

Ukurannya sekitar 20 persen lebih besar dari Bumi dan mengorbit bintangnya dalam 37 hari. "D" menerima 86 persen energi yang diterima Bumi dari Matahari.

Masih harus dilihat terbuat dari apa D itu. Para peneliti telah menghasilkan model berdasarkan ukuran dan jenis bintang untuk memprediksi komposisi atmosfer dan suhu permukaan.

Dalam satu simulasi, NASA menjelaskan, planet ini tertutupi oleh samudera dengan "atmosfer padat yang didominasi karbon dioksida mirip dengan yang dicurigai para ilmuwan mengelilingi Mars ketika masih muda."

Planet ini terkunci terkunci pada bintang, yang berarti bahwa satu sisi selalu menghadap bintang, seperti halnya dengan Bulan dan Bumi.

Rotasi sinkron ini berarti bahwa, dalam model lain, satu sisi planet ini terus tertutup awan.

Simulasi ketiga meramalkan sebagai dunia semua-tanah, di mana angin mengalir dari sisi gelap planet ke yang terang. Beberapa astronom akan mengamati planet ini dengan instrumen lain, untuk mendapatkan data baru yang mungkin cocok dengan salah satu model NASA.

Editor : Sabar Subekti

Kampus Maranatha
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home