Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 11:19 WIB | Rabu, 25 Mei 2022

Texas: Pria Bersenjata Tembaki Sekolah Dasar, 19 Siswa Tewas

Texas: Pria Bersenjata Tembaki Sekolah Dasar, 19 Siswa Tewas
Aparat penegak hukum berjalan di luar Uvalde High School setelah penembakan dilaporkan pada hari sebelumnya di Robb Elementary School, Selasa, 24 Mei 2022, di Uvalde, Texas. (Foto: William Luther/The San Antonio Express-News via AP)
Texas: Pria Bersenjata Tembaki Sekolah Dasar, 19 Siswa Tewas
Seorang perempuan menangis ketika dia meninggalkan Uvalde Civic Center, Selasa 24 Mei 2022, di Uvalde, Texas Seorang pria bersenjata berusia 18 tahun melepaskan tembakan Selasa di sebuah sekolah dasar Texas, menewaskan beberapa anak dan seorang guru dan melukai yang lain, kata Gubernur Greg Abbott, dan pria bersenjata itu tewas. (Foto: William Luther/The San Antonio Express-News via AP)

TEXAS, SATUHARAPAN.COM-Seorang pria bersenjata berusia 18 tahun melepaskan tembakan pada hari Selasa (24/5) di sebuah sekolah dasar di Texas, menewaskan sedikitnya 19 anak. Penembak pergi dari kelas ke kelas, kata para pejabat.

Ini adalah penembakan sekolah paling mematikan dalam hampir satu dekade dan momen mengerikan terbaru untuk sebuah negara yang dilanda serangkaian pembantaian. Dilaporkan bahwa penyerang dibunuh oleh penegak hukum.

Korban tewas juga termasuk dua orang dewasa, kata pihak berwenang. Gubernur Texas, Greg Abbott, mengatakan salah satu dari keduanya adalah seorang guru.

Serangan di Robb Elementary School di kota Uvalde yang sangat Latino itu adalah penembakan paling mematikan di sebuah sekolah dasar AS sejak seorang pria bersenjata membunuh 20 anak-anak dan enam orang dewasa di Sandy Hook Elementary di Newtown, Connecticut, pada Desember tahun 2012.

Beberapa jam setelah serangan itu, keluarga masih menunggu kabar tentang anak-anak mereka. Di luar pusat kota, di mana keluarga disuruh berkumpul, keheningan pecah berulang kali oleh jeritan dan ratapan. "Tidak! Tolong jangan!" teriak seorang pria sambil memeluk pria lain.

“Hati saya hancur hari ini,” kata Hal Harrell, pengawas distrik sekolah, mengumumkan bahwa semua kegiatan sekolah dihentikan untuk sementara waktu. “Kami adalah komunitas kecil, dan kami membutuhkan doa Anda untuk melewati ini.”

Serangan itu juga terjadi hanya 10 hari setelah amukan rasis yang mematikan di supermarket Buffalo, New York, yang menambah serangkaian pembunuhan massal selama bertahun-tahun di gereja, sekolah, dan toko. Dan prospek untuk setiap reformasi peraturan senjata negara tampak redup, jika tidak lebih redup, daripada setelah kematian Sandy Hook.

Tetapi Presiden Joe Biden tampak siap untuk bertarung, menyerukan pembatasan senjata baru dalam pidatonya kepada negara beberapa jam setelah serangan itu. “Sebagai bangsa kita harus bertanya, kapan dengan nama Tuhan kita akan berdiri di lobi senjata? Kapan dalam nama Tuhan kita akan melakukan apa yang harus dilakukan?” tanya Biden. “Mengapa kita rela hidup dengan pembantaian ini?”

Banyak dari mereka yang terluka dilarikan ke Rumah Sakit Uvalde Memorial, di mana anggota staf kerabat korban terlihat menangis saat mereka berjalan keluar dari kompleks.

Para pejabat tidak segera mengungkapkan motifnya, tetapi mereka mengidentifikasi penyerang sebagai Salvador Ramos, seorang penduduk komunitas itu sekitar 135 kilometer barat San Antonio. Aparat penegak hukum mengatakan dia bertindak sendiri.

Ramos telah mengisyaratkan di media sosial bahwa serangan mungkin akan terjadi, menurut Senator negara bagian Roland Gutierrez, yang mengatakan dia telah diberi pengarahan oleh polisi negara bagian. Dia mencatat bahwa pria bersenjata itu “menyarankan anak-anak harus berhati-hati.”

Sebelum berangkat ke sekolah, Ramon membunuh neneknya dengan dua senapan gaya militer yang dia beli pada hari ulang tahunnya, kata Gutierrez. "Itu adalah hal pertama yang dia lakukan pada ulang tahunnya yang ke-18," katanya.

Serangan itu dimulai sekitar pukul 11:30, ketika pria bersenjata itu menabrakkan mobilnya di luar sekolah dan berlari ke dalam gedung, menurut Travis Considine, juru bicara Departemen Keamanan Publik Texas. Seorang warga yang mendengar kecelakaan itu menelepon 911, dan dua petugas polisi setempat terlibat baku tembak dengan si penembak.

Kedua petugas ditembak, meskipun tidak segera jelas di mana konfrontasi terjadi di sekolah, atau berapa lama waktu berlalu sebelum lebih banyak pihak berwenang tiba di tempat kejadian.

Sementara itu, tim agen Patroli Perbatasan bergegas ke sekolah, termasuk 10 hingga 15 anggota unit taktis dan kontra-terorisme seperti SWAT, kata Jason Owens, pejabat tinggi regional Patroli Perbatasan.

Seorang agen Patroli Perbatasan yang bekerja di dekatnya ketika penembakan mulai bergegas ke sekolah tanpa menunggu bantuan dan menembak dan membunuh pria bersenjata itu, yang berada di belakang barikade, menurut seorang pejabat penegak hukum yang berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk membicarakannya.

Agen itu terluka tetapi bisa keluar dari sekolah, kata sumber penegak hukum. Owens membenarkan bahwa seorang agen menderita luka ringan, tetapi tidak memberikan rincian.

Dia mengatakan beberapa agen daerah memiliki anak di Robb Elementary. “Kami memiliki anak-anak Patroli Perbatasan yang bersekolah di sekolah ini. Itu memukul rumah untuk semua orang,” katanya.

Tidak segera jelas berapa banyak orang yang terluka, tetapi Kepala Polisi, Uvalde Pete Arredondo, mengatakan ada "beberapa luka." Sebelumnya, Uvalde Memorial Hospital mengatakan 13 anak dibawa ke sana. Rumah sakit lain melaporkan seorang perempuan berusia 66 tahun berada dalam kondisi kritis. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home