Loading...
SAINS
Penulis: Dewasasri M Wardani 13:33 WIB | Jumat, 06 November 2015

Tiga Tahun Terakhir Tren Pemakai KB Meningkat

Unit pelayanan KB keliling di Sukabumi. (Foto: spdi.eu)

​JAKARTA, SATUHARAPAN.COM -  Capaian program keluarga berencana nasional Indonesia dinilai mengalami perkembangan signifikan. Ini berdasar temuan survei Performance Monitoring and Accountability 2020 (PMA 2020).

Direktur PMA 2020, Scot Radlof, memperkirakan ada pertambahan sekitar dua juta wanita Indonesia menggunakan kontrasepsi modern. Waktunya terjadi dalam kurun tiga tahun terakhir, sejak 2012. "Detailnya ada peningkatan dari 58 persen menjadi 60 persen," katanya dalam acara diskusi di Jakarta, Rabu (4/11), seperti dikutip bkkbn.go.id.

Dia menyebutkan pertambahan angka terbesar berasal dari metode kontrasepsi jangka panjang, yakni seperti Implan dan IUD.

Pertambahan itu telah meningkatkan persentase metode kontrasepsi jangka panjang dari 18 persen menjadi 22 persen.

Peningkatan pengguna kontrasepsi juga terjadi di pedesaan, yakni dari angka 58,7 persen menjadi 61,6 persen. "Justru angka peningkatan di kota hanya naik 0,5 persen. Yakni meningkat dari 57 persen menjadi 57,5 persen," kata dia.

PMA 2020 merupakan proyek multinegara yang dilaksanakan oleh Bill & Melinda Gates Institute, The John Hopkins Bloomberg School of Public Health. Tujuannya untuk mendukung program keluarga berencana di berbagai negara yang menyasar 120 juta wanita di dunia.

Negara yang menjadi obyek survei berjumlah 11 negara, mencakup beberapa negara di Asia dan Afrika. Indonesia menjadi yang pertama disurvei di antara negara lainnya. Proyek survei ini menghabiskan anggaran kurang lebih 4,5 juta dollar AS (Rp 60,9 miliar). 

Editor : Sotyati


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home