Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 19:14 WIB | Kamis, 14 Januari 2021

Tim Ahli WHO Tiba di Kota Wuhan, China

Mereka akan menyelidiki asal-usul virus corona, namun kemungkinan terhalang oleh birokrasi China.
Tim Ahli WHO Tiba di Kota Wuhan, China
Seorang pekerja dengan pakaian pelindung mengarahkan anggota tim Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada saat kedatangan mereka di bandar udara di Wuhan di Provinsi Hubei, China pada hari Kamis (14/1/2021). (Foto-foto: AP)
Tim Ahli WHO Tiba di Kota Wuhan, China
Penumpang yang tiba dengan penerbangan dari Singapura diproses oleh staf dengan pakaian pelindung dan diarahkan menuju jalan tertutup ke pintu keluar terpisah dari terminal Bandar Udara di Wuhan di Provinsi Hubei, China. Media pemerintah China melaporkan bahwa a Tim WHO tiba di Wuhan, China untuk meneliti asal-usul virus corona.

WUHAN, SATUHARAPAN.COM-Tim peneliti global dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tiba pada hari Kamis (14/1) di kota Wuhan, China tempat pandemi virus corona pertama kali terdeteksi. Mereka melakukan penyelidikan yang sensitif secara politik tentang asal-usul virus di tengah ketidakpastian apakah Beijing mungkin mencoba mencegah adanya temuan yang memalukan.

Kelompok yang dikirim ke Wuhan oleh WHO itu telah disetujui oleh pemerintah Presiden Xi Jinping setelah perselisihan diplomatik berbulan-bulan yang memicu protes publik yang tidak biasa oleh pimpinan WHO.

Para ilmuwan menduga virus yang telah menewaskan lebih dari 1,9 juta orang sejak akhir tahun 2019 itu menular ke manusia dari kelelawar atau hewan lain, kemungkinan besar di barat daya China. Partai Komunis China yang berkuasa, yang tersinggung oleh keluhan bahwa mereka membiarkan penyakit itu menyebar, mengatakan virus itu berasal dari luar negeri, kemungkinan pada makanan laut impor, tetapi para ilmuwan internasional menolaknya.  TONTON VIDEONYA KLIK DI SINI

Tim dengan 15 Ahli

Lima belas anggota tim tiba di Wuhan pada Kamis, tetapi dua dinyatakan positif pada tes antibodi virus corona sebelum meninggalkan Singapura, dan sedang diuji ulang di sana, kata WHO dalam sebuah pernyataan di Twitter.

Anggota tim lainnya tiba di bandar udara Wuhan dan berjalan melalui terowongan plastik bening darurat. Para peneliti, yang mengenakan masker wajah, disambut oleh staf bandar udara dengan perlengkapan pelindung lengkap, termasuk masker, kacamata, dan setelan seluruh tubuh.

Mereka akan menjalani karantina selama dua pekan serta tes usap tenggorokan dan tes antibodi untuk COVID-19, menurut CGTN, dan CCTV, penyiar negara pada bagian berbahasa Inggris. Mereka akan mulai bekerja dengan para ahli China melalui konferensi video saat berada di karantina.

Tim tersebut termasuk ahli virus dan ahli lainnya dari Amerika Serikat, Australia, Jerman, Jepang, Inggris, Rusia, Belanda, Qatar dan Vietnam.

Penolakan China

Seorang juru bicara pemerintah mengatakan pada pekan ini bahwa mereka akan "bertukar pandangan" dengan para ilmuwan China, tetapi tidak memberikan indikasi apakah mereka akan diizinkan untuk mengumpulkan bukti.

China menolak tuntutan untuk penyelidikan internasional setelah pemerintahan Trump menyalahkan Beijing atas penyebaran virus, yang menjerumuskan ekonomi global ke dalam kemerosotan terdalam sejak tahun 1930-an.

Setelah Australia meminta penyelidikan independen pada bulan April, Beijing membalas dengan memblokir impor daging sapi, anggur, dan barang-barang Australia lainnya.

Salah satu kemungkinan adalah bahwa pemburu satwa liar mungkin telah menularkan virus kepada pedagang yang membawanya ke Wuhan. Salah satu anggota tim WHO, ahli zoologi Peter Daszak, dari grup EcoHealth Alliance AS, mengatakan kepada The Associated Presspada November.

Satu kunjungan ilmuwan tidak mungkin memastikan asal virus; menemukan reservoir hewan wabah biasanya merupakan upaya yang melelahkan yang membutuhkan penelitian bertahun-tahun, termasuk mengambil sampel hewan, analisis genetik, dan studi epidemiologi.

“Pemerintah harus sangat transparan dan kolaboratif,” kata Shin-Ru Shih, direktur di Pusat Penelitian Infeksi Virus yang Muncul di Universitas Chang Gung Taiwan.

Pemerintah China telah mencoba menimbulkan kebingungan tentang asal-usul virus. Negara ini justru mempromosikan teori baru, tetapi dengan sedikit bukti, bahwa wabah mungkin dimulai dari impor makanan laut tercemar, sebuah gagasan yang ditolak oleh ilmuwan dan lembaga internasional.

Perjalanan Tim Tertunda 

"WHO perlu melakukan penyelidikan serupa di tempat lain," kata seorang pejabat Komisi Kesehatan Nasional Taiwan, Mi Feng, hari Rabu (13/1).

Beberapa anggota tim WHO sedang dalam perjalanan ke China sepekan yang lalu tetapi harus kembali setelah Beijing mengumumkan bahwa mereka belum menerima visa yang valid.

Itu mungkin merupakan "kelalaian birokrasi", tetapi insiden tersebut "menimbulkan pertanyaan apakah pihak berwenang China berusaha untuk ikut campur," kata Adam Kamradt-Scott, seorang ahli kesehatan di Universitas Sydney.

Fokus yang mungkin bagi para penyelidik adalah Institut Virologi Wuhan di kota tempat wabah pertama kali muncul. Salah satu laboratorium penelitian virus teratas di China, membangun arsip informasi genetik tentang virus corona dari kelelawar setelah wabah Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS/Severe Acute Respiratory Syndrome) terjadi pada tahun 2003.

Menurut agenda yang diterbitkan WHO untuk penelitian asal-usulnya, tidak ada rencana untuk menilai apakah mungkin ada pelepasan virus corona yang tidak disengaja di laboratorium Wuhan, seperti yang diklaim oleh beberapa politisi Amerika, termasuk Presiden Donald Trump.

Sebuah "audit ilmiah" catatan Institut dan langkah-langkah keamanan akan menjadi "aktivitas rutin," kata Mark Woolhouse, seorang ahli epidemiologi di Universitas Edinburgh. Dia mengatakan itu bergantung pada kesediaan pihak berwenang China untuk berbagi informasi.

“Ada masalah kepercayaan yang besar di sini,” kata Woolhouse.Sementara investigasi oleh APmenemukan pemerintah memberlakukan kontrol pada penelitian wabah dan melarang para ilmuwan berbicara dengan wartawan.

Asal-usul pasti dari virus corona mungkin tidak pernah terlacak, karena virus berubah dengan cepat, kata Woolhouse.

Warga Wuhan Ingin Tahu

Setahun setelah virus pertama kali terdeteksi di Wuhan, kota itu sekarang ramai, dengan sedikit tanda-tanda bahwa di sana pernah menjadi pusat penyebaran wabah. Namun beberapa penduduk mengatakan mereka masih ingin tahu tentang asalnya.

“Kami penduduk setempat sangat peduli tentang ini. Kami ingin tahu dari mana asal pandemi dan bagaimana situasinya. Kami tinggal di sini, jadi kami ingin tahu,” kata Qin Qiong, pemilik jaringan restoran yang menyajikan mi panas dan asam. Dia mengatakan dia percaya pada sains untuk menjawab pertanyaan itu.

Mungkin sulit untuk menemukan virus COVID-19 yang sama persis pada hewan seperti pada manusia. Namun menemukan virus yang terkait erat dapat membantu menjelaskan bagaimana penyakit pertama kali melompat dari hewan dan mengklarifikasi tindakan pencegahan apa yang diperlukan untuk menghindari epidemi di masa depan.

Para ilmuwan seharusnya fokus pada membuat "gambaran komprehensif" dari virus untuk membantu menanggapi wabah di masa depan, kata Woolhouse. "Sekarang bukan saatnya menyalahkan siapa pun," kata Shih. Kita tidak boleh mengatakan, itu salahmu. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home