Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 11:45 WIB | Rabu, 10 Februari 2021

Tim Ahli WHO: Virus Corona Kemungkinan dari Hewan

Anggota tim ahli Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) terlihat mengenakan alat pelindung selama kunjungan lapangan ke Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Hewan Hubei untuk kunjungan lapangan satu hari lagi di Wuhan di Provinsi Hubei, China, hari Selasa (2/2/2021). (Foto: dok. AP)

WUHAN, SATUHARAPAN.COM-Virus corona kemungkinan besar pertama kali muncul pada manusia setelah melompat dari hewan, kata tim ilmuwan internasional dan China yang mencari asal-usul COVID-19 mengatakan pada hari Selasa (9/2). Mereka juga mengatakan bahwa teori alternatif bahwa virus itu bocor dari laboratorium China tidak mungkin.

Kunjungan yang diawasi ketat oleh para ahli Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) ke Wuhan, kota di China tempat kasus virus corona pertama ditemukan, tidak secara dramatis mengubah pemahaman saat ini tentang hari-hari awal pandemi, kata Peter Ben Embarek, pemimpin misi WHO.

Tapi itu "menambah detail cerita tersebut," katanya pada konferensi pers ketika kelompok itu mengakhiri kunjungan empat pekan ke kota itu.

Dan itu memungkinkan tim gabungan China-WHO untuk lebih mengeksplorasi teori kebocoran laboratorium, yang diajukan oleh mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan pejabat dari pemerintahannya tanpa bukti, dan memutuskan bahwa itu tidak mungkin. Institut Virologi Wuhan adalah rumah bagi banyak sampel virus yang berbeda, yang mengarah pada dugaan bahwa itu mungkin sumber wabah asli, baik sengaja maupun tidak sengaja.

Embarek, pakar keamanan pangan dan penyakit hewan WHO, mengatakan bahwa para ahli sekarang mempertimbangkan kemungkinan kebocoran seperti itu sangat tidak mungkin, sehingga tidak akan disarankan sebagai jalan untuk penelitian di masa depan.

Tetapi anggota tim lainnya, ilmuwan Denmark, Thea Koelsen Fischer, mengatakan kepada wartawan bahwa anggota tim tidak dapat mengesampingkan kemungkinan penyelidikan lebih lanjut dan petunjuk baru.

China telah menolak keras kemungkinan kebocoran dan telah mempromosikan teori lain. Para ahli China dan asing mempertimbangkan beberapa gagasan tentang bagaimana penyakit itu pertama kali menyerang manusia, yang mengarah ke pandemi yang kini telah menewaskan lebih dari 2,3 juta orang di seluruh dunia.

Embarek mengatakan temuan awal menunjukkan jalur yang paling mungkin diikuti virus itu dari kelelawar ke hewan lain dan kemudian ke manusia, menambahkan itu akan membutuhkan penelitian lebih lanjut. “Penemuan ini menunjukkan bahwa hipotesis insiden laboratorium sangat tidak mungkin untuk menjelaskan masuknya virus ke populasi manusia,” katanya.

Ditanya mengapa, Embarek mengatakan pelepasan yang tidak disengaja sangat jarang terjadi dan tinjauan tim terhadap operasi laboratorium institut Wuhan menunjukkan akan sulit bagi apa pun untuk melarikan diri darinya.

Dia juga mencatat bahwa tidak ada laporan virus ini di laboratorium mana pun sebelum pandemi. Liang Wannian, kepala pihak China, juga menekankan hal itu, dengan mengatakan tidak ada sampelnya di institut Wuhan.

Langkah Awal

Misi tersebut dimaksudkan sebagai langkah awal dalam proses memahami asal-usul virus, yang menurut para ilmuwan mungkin telah diturunkan ke manusia melalui hewan liar, seperti trenggiling atau tikus bambu. Penularan langsung dari kelelawar ke manusia atau melalui perdagangan produk makanan beku juga dimungkinkan, kata Embarek.

Kunjungan tim WHO secara politik sensitif untuk Beijing, yang khawatir akan disalahkan atas dugaan salah langkah dalam tanggapan awal terhadap wabah tersebut. Investigasi AP menemukan bahwa pemerintah China membatasi penelitian wabah dan memerintahkan para ilmuwan untuk tidak berbicara dengan wartawan.

Namun, salah satu anggota tim WHO, ahli zoologi kelahiran Inggris, Peter Daszak, mengatakan kepada The Associated Press pekan lalu bahwa mereka menikmati tingkat keterbukaan yang lebih besar daripada yang mereka perkirakan, dan bahwa mereka diberikan akses penuh ke semua situs dan personel yang mereka minta.

Koelsen Fischer mengatakan dia tidak bisa melihat data mentah dan harus bergantung pada analisis data yang disajikan kepadanya. Tetapi dia berkata bahwa itu benar di banyak negara.

Sejumlah Hewan Rentan

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS, Ned Price, mengatakan AS menunggu untuk melihat laporan dan data yang mendasari penyelidikan WHO.

Tim, yang terdiri dari para ahli dari 10 negara yang tiba pada 14 Januari, mengunjungi Pasar Makanan Laut Huanan, tempat sejumlah kasus awal ditemukan pada akhir 2019.

Marion Koopmans, ahli virologi Belanda dalam tim tersebut, mengatakan beberapa hewan di pasar rentan atau diduga rentan terhadap virus tersebut, termasuk kelinci dan tikus bambu. Dan beberapa dapat dilacak ke peternakan atau pedagang di daerah asal kelelawar yang membawa virus terkait terdekat dengan penyebab COVID-19. Dia mengatakan langkah selanjutnya adalah melihat lebih dekat pada pertanian.

Liang, kepala tim China, mengatakan virus itu juga tampaknya telah menyebar di beberapa bagian kota selain pasar, jadi kemungkinan virus itu berasal dari tempat lain.

Tim tidak menemukan bukti bahwa penyakit itu menyebar secara luas lebih awal pada paruh kedua Desember 2019. “Kami belum dapat sepenuhnya melakukan penelitian, tetapi tidak ada indikasi ada kelompok sebelum apa yang kami lihat terjadi pada akhir Desember di Wuhan," kata Liang.

Kunjungan tim WHO membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk bernegosiasi. China hanya menyetujuinya di tengah tekanan internasional pada pertemuan Majelis Kesehatan Dunia WHO Mei lalu, dan Beijing terus menolak seruan untuk penyelidikan yang sangat independen.

China telah melewati beberapa kebangkitan infeksi lokal sejak wabah di bawah kendali tahun lalu, dan kehidupan di Wuhan sendiri sebagian besar telah kembali normal. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home