Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 17:47 WIB | Minggu, 25 Juli 2021

Tokyo Laporkan 1.763 Kasus Baru COVID-19

IOC mengharuskan atlet mengenakan masker ketika upacara pemberian medali.
Tokyo Laporkan 1.763 Kasus Baru COVID-19
Peraih medali emas Chase Kalisz dari Amerika Serikat, peraih medali perak Jay Litherland dari Amerika Serikat dan peraih medali perunggu Brendon Smith dari Australia berpose di podium. (Foto: Reuters)
Tokyo Laporkan 1.763 Kasus Baru COVID-19
Chase Kalisz dari Amerika Serikat merayakan setelah memenangkan medali emas dengan Jay Litherland dari Amerika Serikat. (Foto: Reuters)

TOKYO, SATUHARAPAN.COM-Pemerintah Metropolitan Tokyo melaporkan 1.763 kasus COVID-19 pada hari Minggu (25/7), hari ketiga sejak Olimpiade dimulai di ibu kota Jepang.

Infeksi telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir, mencapai 1.979 pada hari Kamis, tertinggi sejak Januari.

Bayangan pandemi terus menghantui Olimpiade. Pegolf nomor enam dunia, Bryson DeChambeau, digantikan di tim putra Amerika Serikat setelah dinyatakan positif COVID-19 sebelum keberangkatannya.

Pelatih dayung Belanda juga dinyatakan positif ketika penyelenggara Olimpiade melaporkan 10 kasus COVID-19 baru, sehingga totalnya terungkap menjadi 132.

Komite Olimpiade Internasional (IOC) bersikeras bahwa masker adalah "harus dikenakan" pada upacara pemberian medali Tokyo tetapi mengatakan bahwa para atlet dapat melepasnya sebentar.

Sempat Melepas Masker

“Ini tidak menyenangkan untuk dilakukan. Tapi itu harus dilakukan,” kata juru bicara IOC, Mark Adams.

Pernyataan IOC dikeluarkan pada hari Minggu setelah perenang terlihat melepas makser di podium medali dan memeluk pesaing lain yang melanggar aturan COVID-19.

Masker wajib di semua tempat Olimpiade, baik di dalam maupun di luar untuk semua atlet, staf, dan media, sebagai bagian dari tindakan ketat penyelenggara Olimpiade untuk memerangi virus corona.

Chase Kalisz dari Amerika melepas topengnya di podium pemenang setelah penampilan medali emasnya di gaya ganti 400 meter putra, memeluk rekan senegaranya dan peraih medali perak Jay Literland, yang juga tanpa masker. Australia Brendon Smith, yang meraih perunggu, juga melepas maskernya.

Beberapa saat kemudian semua 12 atlet dari Australia, Kanada dan Amerika Serikat di podium untuk upacara estafet gaya bebas 4X100 putri tanpa masker, memeluk rekan satu tim dan tersenyum kepada fotografer.

“Tidak, tidak ada relaksasi dan kami akan mendesak dan meminta semua orang untuk mematuhi aturan,” kata Adams dari IOC. “Ini penting untuk olah raga, untuk semua orang yang terlibat dan untuk teman-teman Jepang kami dan itu akan mengirim pesan yang kuat.”

"Kami mengerti... ada banyak kegembiraan dan tentu saja ketika Anda memenangkan medali, kami merasakannya untuk para atlet," kata Adams.

“Ada hal-hal yang sayangnya harus kami perketat. Ini benar-benar demi kepentingan kita sendiri, demi kepentingan semua orang, dan demi kepentingan Games yang aman dan terjamin bahwa kita mematuhi aturan-aturan ini.”

Tanpa Masker

Tim Olimpiade Kirgistan dan Tajikistan sebagian besar berparade tanpa masker melalui Stadion Nasional pada upacara pembukaan hari Jumat, menandai kontras yang canggung dengan tim nasional lain yang menutupi wajah mereka sesuai dengan protokol COVID-19.

Penyelenggara mengumumkan 10 kasus positif COVID-19 lainnya kepada individu yang terkait dengan Olimpiade pada hari Minggu, sehingga total menjadi 132 kasus sejak 1 Juli.

Olimpiade Tokyo diadakan sebagian besar tanpa penonton, karena ibu kota telah mengalami peningkatan kasus harian dalam beberapa pekan terakhir, mencapai 1.979 pada hari Kamis, tertinggi sejak Januari. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home