Loading...
EKONOMI
Penulis: Sabar Subekti 11:34 WIB | Senin, 07 Juni 2021

Toyota Janji Atasi Pelecehan di Tempat Kerja

Itu terkait kasus karyawan yang bunuh diri akibat pelecehan kekuasaan oleh atasannya.
Presiden perusahaan, Akio Toyoda. Dia bertemu dengan keluarga almarhum dan berjanji untuk membawa perubahan iklimdi perusahaannya. (Foto berkas: AFP)

TOKYO, SATUHARAPAN.COM-Produsen mobil Jepang, Toyota, telah mencapai kesepakatan dengan keluarga seorang insinyur yang bunuh diri yang dinyatakan sebagai kematian terkait pekerjaan karena pelecehan dari bosnya.

Toyota Motor Corp. berjanji untuk menindak pelecehan di tempat kerja untuk memastikan keselamatan karyawan dan menyatakan penyesalan yang mendalam, "menghadapi kenyataan bahwa nyawa seorang pekerja yang berharga telah hilang dengan ketulusan yang sebenarnya."

Insinyur, yang saat itu berusia 28 tahun, berulang kali diejek oleh bosnya, dilarang mengambil cuti dan disuruh mati. Bunuh dirinya pada tahun 2017 diputuskan oleh biro tenaga kerja regional sebagai kematian terkait pekerjaan pada tahun 2019, yang memberikan hak kompensasi kepada keluarganya. Namanya telah dirahasiakan karena masalah privasi, standar yang berlaku di Jepang.

Untuk mencegah pelecehan di masa depan, Toyota akan meningkatkan perawatan kesehatan pekerja, mengevaluasi manajemen dengan lebih baik, mendidik pekerja dan mendorong budaya tempat kerja di mana karyawan dapat berbicara, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan hari Senin (7/6).

“Toyota berjanji untuk mengembangkan orang-orang yang, masing-masing dan setiap orang, dapat menaruh minat pada orang-orang di sekitar mereka, dengan pendirian kami bahwa pelecehan kekuasaan tidak boleh ditoleransi,” katanya.

Pengacara korban dan keluarganya, Yoshihide Tachino, mengatakan Toyota bertanggung jawab atas salah urus dalam membiarkan pelecehan berlanjut. Jumlah kompensasi yang akan diterima keluarga tidak diungkapkan.

Dia menekankan penyelesaian itu termasuk tindakan pencegahan yang dijanjikan oleh Toyota serta penyelidikan menyeluruh atas kematian tersebut. Presiden Perusahaan, Akio Toyoda, bertemu dengan keluarga almarhum dan berjanji untuk membawa perubahan, tetapi perusahaan perlu dipantau untuk membuat perubahan budaya tempat kerja, kata Tachino.

“Kami percaya bahwa warisan dari upaya untuk mengurangi pelecehan kekuasaan memberikan penghormatan atas kematian tragisnya, yang datang terlalu cepat pada usia 28 tahun, meskipun tidak akan pernah cukup,” katanya.

Kasus ini menarik perhatian karena menyoroti masalah umum di Jepang yang gila kerja, di mana pelecehan semacam itu sering tidak terkendali atau tidak terdeteksi.

Keluhan di Jepang tentang berbagai pelecehan di tempat kerja, termasuk pelecehan seksual dan masalah cuti orang tua, telah meningkat menjadi sekitar 88.000 kasus per tahun, lebih dari tiga kali lipat dalam 15 tahun terakhir. Mereka telah tersebar luas, melibatkan kepolisian, sekolah dan atlet judo, serta berbagai perusahaan.

Dalam kasus Toyota, bos insinyur muda itu terus-menerus menggertaknya, termasuk merujuk pada latar belakang pendidikannya. Meskipun ia memiliki gelar sarjana dari Universitas Tokyo yang bergengsi, gelar sarjananya berasal dari sekolah yang kurang elite, menurut penyelidikan atas kasus tersebut. Detail latar belakang seperti itu bisa sangat penting di Jepang yang konformis.

Insinyur itu, yang bergabung dengan Toyota pada 2015, mengatakan kepada orang-orang di sekitarnya bahwa dia lebih baik mati daripada menanggung penderitaan. Dia mengambil cuti pada tahun 2016, dengan alasan tekanan mental. Ketika dia kembali bekerja, Toyota menugaskannya ke bagian lain, tetapi dia masih bekerja di lantai yang sama dengan mantan bosnya, menurut catatan.

Keluarga mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa putra mereka tidak akan kembali meskipun ada kompensasi. “Hati saya masih sakit atas apa yang terjadi pada putra saya tercinta. Dan ketika saya memikirkannya, yang saya inginkan adalah memilikinya kembali," kata pernyataan itu. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home