Loading...
EKONOMI
Penulis: Sabar Subekti 21:16 WIB | Senin, 19 Juli 2021

Toyota, Sponsor Utama Olimpiade, Menarik Iklan TV Terkait Game

Foto bertanggal 13 Maret 2015 menunjukkan Presiden dan CEO Toyota, Akio Toyoda, kiri, dan Presiden IOC, Thomas Bach, berpose dengan dokumen yang ditandatangani selama konferensi pers di Tokyo saat Toyota menandatangani sebagai sponsor Olimpiade di seluruh dunia dalam kesepakatan penting, menjadi perusahaan mobil pertama yang bergabung dengan program pemasaran tingkat atas IOC. (Foto: dok. AP/Eugene Hoshiko)

TOKYO, SATUHARAPAN.COM-Toyota tidak akan menayangkan iklan bertema Olimpiade di televisi Jepang selama Olimpiade Tokyo, Jepang, meskipun merupakan salah satu sponsor korporat utama IOC.

Keputusan luar biasa oleh pembuat mobil top negara itu menggarisbawahi bagaimana polarisasi Olimpiade telah terjadi di Jepang ketika infeksi COVID-19 meningkat menjelang upacara pembukaan hari Jumat (23/7) mendatang.

"Ada banyak masalah dengan Game ini yang terbukti sulit untuk dipahami," kata Chief Communications Officer Toyota, Jun Nagata, kepada wartawan, hari Senin (19/7).

Chief Executive, Akio Toyoda, cucu pendiri perusahaan, akan melewatkan upacara pembukaan. Itu terlepas dari sekitar 200 atlet yang ambil bagian dalam Olimpiade dan Paralimpiade yang berafiliasi dengan Toyota, termasuk perenang Takeshi Kawamoto dan pemain softball Miu Goto.

Nagata mengatakan perusahaan akan terus mendukung para atletnya.

Menjadi sponsor korporat untuk Olimpiade biasanya menggunakan permainan sebagai platform untuk meningkatkan merek. Tetapi dikaitkan dengan Game era pandemi dapat dilihat oleh beberapa orang sebagai masalah pemasaran potensial.

Masa Takaya, juru bicara Tokyo 2020, mengatakan setiap sponsor membuat keputusan sendiri atas pesan mereka. "Ada sentimen publik yang beragam terhadap Olimpiade," kata Takaya.

“Saya perlu menekankan bahwa para mitra dan perusahaan tersebut sangat mendukung Tokyo 2020. Mereka sangat bersemangat untuk mewujudkan Olimpiade ini.”

Toyota Motor Corp. menandatangani sebagai sponsor Olimpiade di seluruh dunia pada tahun 2015, dalam kontrak delapan tahun yang dilaporkan bernilai hampir US$ satu miliar, menjadi perusahaan mobil pertama yang bergabung dengan program pemasaran tingkat atas IOC.

Sponsorship, yang dimulai secara global pada tahun 2017, berjalan melalui Olimpiade 2024, mencakup tiga Olimpiade berturut-turut di Asia, termasuk Olimpiade Tokyo.

Olimpiade Tokyo, yang sudah tertunda satu tahun, tetap berjalan meskipun ibu kota Jepang berada dalam keadaan darurat.

Ini sudah menjadi Olimpiade yang dibuat untuk TV dengan sebagian besar acara, termasuk upacara pembukaan, berlangsung tanpa penonton di tempat. Beberapa pejabat tinggi, seperti Presiden IOC Thomas Bach dan Kaisar Naruhito, kemungkinan akan hadir.

Toyota adalah salah satu merek paling terpercaya di Jepang. Pembuat model mobil hibrida Prius dan model mewah Lexus membanggakan diri pada kontrol kualitasnya, dengan metode produksi super-efisien "tepat waktu" dipuji dan ditiru di seluruh dunia.

Survei opini publik mencerminkan kekhawatiran yang meluas di kalangan orang Jepang tentang puluhan ribu peserta Olimpiade memasuki negara itu selama pandemi. Beberapa sudah dinyatakan positif COVID-19.

Motoyuki Niitsuma, seorang pekerja pabrik yang protes di Tokyo baru-baru ini terhadap Olimpiade, mengatakan dia tidak menyukai gagasan bersorak untuk tim nasional, dan pandemi telah membuat pesan itu menjadi jelas.

“Waktu untuk bertanding sudah habis. Sekarang saatnya untuk bekerja sama,” katanya. “Kita seharusnya tidak pernah menyelenggarakan Games.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home