Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 07:48 WIB | Sabtu, 12 September 2020

Trump: Kim Jong Un Pertontonkan Mayat Pamannya di Depan Pejabat Senior Korut

Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, bertemu dengan pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un, di sisi perbatasan Korea Utara di desa Panmunjom di Zona Demiliterisasi. (Foto: dok. AP)

WASHINGTON DC, SATUHARAPAN.COM-Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, mengatakan bahwa pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un mempertontonkan tubuh tanpa kepala dari pamannya yang dieksekusi kepada pejabat senior Korea Utara.

Donald Trump mengatakan itu kepada penulis buku tentang presiden AS. Jang Song Thaek, paman pemimpin Korea Utara itu adalah tokoh yang sangat kuat di dalam rezim Korut, dia disingkirkan karena pengkhianatan dan korupsi pada tahun 2013. Dan Kim menunjukkan apa yang secara luas dipandang bahwa dia tanpa ampun dalam menegaskan otoritasnya.

Kim "memberi tahu saya segalanya. Memberi tahu saya segalanya," kata Trump kepada jurnalis investigasi Washington Post, Bob Woodward, menurut bukunya yang akan diterbitkan "Rage".

"Dia membunuh pamannya dan meletakkan mayatnya tepat di tangga," kata Trump, merujuk pada sebuah bangunan yang digunakan oleh pejabat senior. "Dan kepalanya dipotong, diletakkan di dada," tambahnya dalam kutipan dari buku yang dilihat oleh AFP.

Korea Utara tidak pernah secara resmi menyatakan bagaimana Jang dieksekusi, meskipun beberapa laporan mengatakan dia dibunuh dengan senjata anti-pesawat.

Akun Trump, yang tampaknya dimaksudkan sebagai demonstrasi kedekatan hubungannya dengan Kim, adalah yang pertama dari pejabat senior mana pun yang menyebutkan pemenggalan kepala itu.

Negosiasi nuklir antara Pyongyang dan Washington terhenti sejak runtuhnya KTT Hanoi tahun lalu. Para pejabat Pyongyang mengatakan mereka telah menawarkan untuk "membongkar semua fasilitas produksi nuklir di daerah Yongbyon", tetapi para analis mengatakan Korut memiliki beberapa situs nuklir lainnya.

Menurut buku itu, Trump menuntut lima situs untuk diserahkan. "Dengar, satu tidak membantu, dan dua tidak membantu dan tiga tidak membantu, dan empat tidak membantu. Lima membantu," katanya.

Yongbyon adalah situs nuklir terbesar Korea Utara, balas Kim menurut kutipan dari buku yang dilihat oleh AFP. "Itu juga yang tertua," kata Trump kepada penulisnya, dia membalas.

Kim, bagaimanapun, tidak akan menawarkan konsesi lebih lanjut, dan Trump mengatakan kepadanya: "Anda belum siap membuat kesepakatan."

"Aku harus pergi," tambahnya, yang membuat Kim terkejut.

“Saya Sangat Tersinggung”

Runtuhnya KTT terjadi meskipun ada ekspektasi tinggi di kedua belah pihak sebelumnya, tetapi menurut buku itu Trump terus bersikeras pada denuklirisasi penuh, bahkan setelah pertemuan kejutan pasangan itu beberapa bulan kemudian di Zona Demiliterisasi (DMZ) yang membelah semenanjung Korea.

"Merupakan suatu kehormatan untuk menyeberang ke negara Anda," tulis Trump dalam sebuah surat kepada Kim dua hari setelah pertemuan itu, ketika dia menjadi presiden AS pertama yang menginjakkan kaki di (Korea) Utara.

Dia mendesak Kim untuk membuat "kesepakatan besar" yang "melepaskan Anda dari beban nuklir Anda".

"Rage" dijadwalkan akan beredar pekan depan, mengungkapkan 25 surat yang dipertukarkan pasangan itu, di mana Kim berulang kali memuji Trump.

Pertemuan di DMZ seharusnya memulai kembali proses pembicaraan, tetapi AS dan Korea Selatan mengadakan latihan militer beberapa pekan kemudian dan Kim kemudian menulis kepada Trump: "Saya jelas tersinggung dan saya tidak ingin menyembunyikan perasaan ini pada Anda. Saya benar-benar, sangat tersinggung."

Negosiasi antara Pyongyang dan Washington tetap terhenti sejak itu, dan hubungan antara Korea Utara dan Selatan melemah, tetapi Trump bersikeras bahwa dia masih memiliki hubungan yang baik dengan Kim. "Dia menyuka aku. Aku menyukainya. Kami cocok," katanya.

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
LAI Got talent
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home