Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 22:11 WIB | Rabu, 20 Januari 2021

Trump Meninggalkan Gedung Putih

Trump Meninggalkan Gedung Putih
Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, memberi isyarat saat dia memimpin Marine One di South Lawn Gedung Putih, hari Rabu (20/1/2021), di Washington DC. Trump sedang dalam perjalanan ke Resor Mar-a-Lago Florida miliknya. (Foto-foto: AP / Alex Brandon)
Trump Meninggalkan Gedung Putih
Presiden Donald Trump dan ibu negara, Melania Trump, berhenti untuk berbicara dengan media saat mereka berjalan menuju Marine One di Halaman Selatan Gedung Putih, hari Rabu (20/1/2021), di Washington DC.

WASHINGTON DC, SATUHARAPAN.COM-Donald Trump mengepalkan tinjunya dan melambai pada Marine One (sebutan pesawat Korps Marinir untuk Presiden AS) saat dia meninggalkan Gedung Putih, hari Rabu (20/1) untuk terakhir kalinya sebagai presiden. Dia meninggalkan warisan kekacauan dan keributan dan sebuah bangsa yang terpecah belah. TONTON VIDEONYA, KLIK DI SINI!

Empat tahun setelah berdiri di atas panggung pada pelantikannya dan melukiskan gambaran mengerikan tentang "pembantaian Amerika," Trump meninggalkan kantor tersebut dengan dua kali upaya pemecatan, dan jutaan warga yang kehilangan pekerjaan, serta 400.000 tewas akibat virus corona. 

Partai Republik di bawah dia kehilangan kursi kepempimpinan di kamar Kongres dan Senat. Dia akan selamanya dikenang karena tindakan besar terakhir dari kepresidenannya: menghasut pemberontakan di Capitol yang menewaskan lima orang, termasuk seorang petugas Kepolisian Capitol, dan membuat bangsa dalam kengerian.

“Ini merupakan kehormatan besar, kehormatan seumur hidup. Orang-orang terhebat di dunia, rumah terbesar di dunia," kata Trump kepada wartawan sebelum menuju ke Marine One, berputar di South Lawn.

“Kami mencintai rakyat Amerika, dan sekali lagi, ini adalah sesuatu yang sangat istimewa. Dan saya hanya ingin mengucapkan selamat tinggal, tapi semoga ini bukan perpisahan jangka panjang. Kita akan bertemu lagi."

Pensiun di Florida

Trump akan menjadi presiden pertama dalam sejarah modern yang memboikot pelantikan penggantinya saat dia terus mengungkit tentang kekalahannya dan secara pribadi menolak pemilihan dimenangkan oleh saingannya, Joe Biden. Pejabat Partai Republik di beberapa negara bagian bersikap kritis, dan sejumlah hakim, termasuk yang ditunjuk oleh Trump, telah menolak argumen tersebut.

Namun, Trump telah menolak untuk berpartisipasi dalam salah satu tradisi simbolis penyalaan obor yang mengelilingi transisi kekuasaan secara damai, termasuk mengundang Bidens untuk berkunjung.

Marine One menuju ke Pangkalan Gabungan Andrews di mana Air Force One diparkir, dengan latar belakang yang dramatis melawan matahari terbit. Sebuah karpet merah telah ditempatkan di landasan agar Trump bisa berjalan saat dia naik pesawat. Empat meriam Angkatan Darat AS sedang menunggu untuk 21 kali tembakan penghormatan kepada presiden.

Ratusan pendukung menyambut Trump di Andrews. Pada saat Biden dilantik, Trump sudah mendarat di klub pribadinya Mar-a-Lago di Palm Beach, Florida, untuk menghadapi masa depan yang tidak pasti.

Para ajudan telah mendesak Trump untuk menghabiskan hari-hari terakhirnya di kantor mencoba menyelamatkan warisannya dengan menyoroti pencapaian pemerintahannya: meloloskan pemotongan pajak, mengurangi peraturan federal, menormalkan hubungan di Timur Tengah. 

Tetapi sebagian besar itu ditolak Trump, bahkan dia melakukan satu perjalanan ke perbatasan Texas dan merilis video di mana dia berjanji kepada para pendukungnya bahwa "gerakan yang kami mulai baru saja dimulai". 

Di jam-jam terakhirnya, Trump mengeluarkan pengampunan untuk lebih dari 140 orang, termasuk mantan ahli strategi, pemain rap, mantan anggota Kongres, dan sekutu lain dari dia dan keluarganya.

Trump akan pensiun di Florida dengan sekelompok kecil mantan asisten Gedung Putih saat dia memetakan masa depan politik yang terlihat sangat berbeda dibandingkan dua pekan lalu. (AP)

Editor : Sabar Subekti


KABAR TERBARU
AS, Inggris dan Jerman Desak China Hentikan Penindasan pada Uyghur

AS, Inggris dan Jerman Desak China Hentikan Penindasan pada ...

SATUHARAPAN.COM-Amerika Serikat, Inggris, dan Jerman meminta China untuk mengakhiri penindasannya te...


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home