Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 07:24 WIB | Minggu, 05 Desember 2021

Tujuh Hakim Perempuan Afghanistan Mengungsi ke Brasil

Seorang hakim Afghanistan yang meminta agar nama aslinya tidak digunakan, duduk saat wawancara dengan The Associated Press di Brasilia, Brasil, Rabu, 1 Desember 2021. Tujuh hakim perempuan Afghanistan mengungsi ke Brasil karena takut akan pembalasan dari Taliban. (Foto AP/Raul Spinasse)

BRAZILIA, SATUHARAPAN.COM-Seorang hakim dari Afghanistan, namanya hanya disebut sebagai Muska, bersembunyi bersama keluarganya dari militan Taliban di Brasil, negara 7.000 mil jauhnya dari negaranya, untuk mengubah hidupnya secara drastis.

Presiden Brasil, Jair Bolsonaro, membuka pintu negaranya bagi calon pengungsi dari negara Asia itu dalam pidato di Majelis Umum PBB pada 21 September lalu.

“Kami akan memberikan visa kemanusiaan untuk orang Kristen Afghanistan, perempuan, anak-anak dan hakim. Dan dia memenuhi memenuhi janjinya itu.

Muska, salah satu dari tujuh hakim yang mengungsi ke Brasil, bersama keluarganya dibawa dengan bus ke kota Afghanistan di utara, Mazar-i-Sharif, dan kemudian diterbangkan ke Yunani bersama enam rekan hakim perempuannya.

Pada akhir Oktober, mereka tiba di Brasil, sebuah negara dengan sangat sedikit kesamaan dengan Afghanistan di luar kecintaan mereka terhadap sepak bola.

Berbicara kepada media internasional untuk pertama kalinya, Muska mengatakan kepada The Associated Press pekan ini bahwa dia dan hakim lainnya masih takut akan pembalasan dari Taliban, beberapa di antaranya anggotanya telah dijatuhi hukuman karena berbagai kejahatan di pengadilan mereka.

Dia meminta agar nama aslinya tidak digunakan, atau lokasi tepatnya, di instalasi militer Brasil, dipublikasikan. Rekan-rekannya menolak untuk berbicara kepada media berita.

Muska telah menjadi hakim selama hampir sepuluh tahun sebelum Taliban merebut kekuasaan pada Agustus dan dia mengatakan rumahnya di ibu kota, Kabul, baru-baru ini digeledah.

Afghanistan memiliki sekitar 300 hakim perempuan, kata Muska, dan banyak yang sekarang bersembunyi, rekening bank mereka dibekukan.

“Kami tahu mereka (Taliban) tidak akan membiarkan hakim perempuan bekerja. Kami akan mendapat ancaman serius bagi hidup kami,” katanya. “Mereka membebaskan semua penjahat dari penjara. Ini adalah penjahat yang kami hukum.”

Para hakim yang tetap “sangat ketakutan, terus bersembunyi. Mereka memiliki masalah keuangan yang serius, tidak ada gaji, kehilangan pekerjaan, rekening bank mereka diblokir. Mereka masih dalam bahaya,” kata hakim itu. “Tidak bagus di Kabul.”

Taliban mendapat dukungan luas di Afghanistan sebagian karena pemerintah yang didukung Amerika Serikat  yang digulingkan itu secara luas dipandang korup.

“Tetapi hakim perempuan adalah pejabat paling berani, terkuat dan paling jujur ​​di pemerintahan sebelumnya,” kata Muska, yang mengatakan keputusan Presiden AS, Joe Biden, untuk mengakhiri kehadiran Amerika di negara itu berarti dia harus segera pergi. "Semuanya terjadi secara tiba-tiba," katanya.

Hakim Renata Gil, kepala Asosiasi Magistrat Brasil yang mensponsori para pengungsi, mengatakan orang-orang Afghanistan tiba "dalam ketakutan, dan masih merasa terancam."

“Mereka dikejar, karena mereka menghukum pejuang Taliban,” katanya sambil mencatat bahwa dia sendiri telah menerima ancaman pembunuhan “karena saya menghukum pengedar narkoba. Bagi perempuan, ini jauh lebih sulit.”

Berbicara di markas asosiasi di ibu kota, Brasilia, dia berkata, “Saya berharap mereka dapat menjalani hidup mereka secara mandiri. Tapi selama mereka membutuhkan, kami akan siap membantu.”

Para hakim dan 19 anggota keluarga mereka, tampaknya satu-satunya pengungsi Afghanistan yang datang ke Brasil sejak Taliban kembali berkuasa, kini memiliki rekening bank dan layanan kesehatan Brasil. Mereka yang bisa mengambil pelajaran bahasa Portugis.

Belum jelas bagaimana masa depan mereka di Brasil, namun setidaknya mereka dilindungi. Tetapi Muska mengatakan mereka ingin kembali ke rumah suatu hari nanti. “Saya harap saya bisa bergabung dengan anggota keluarga saya di Kabul. Saya memiliki mimpi ini di rumah saya. Saya merindukan semuanya," kata hakim.

Muska belum banyak melihat Brasil karena alasan keamanan, kesulitan dengan bahasa dan ketakutannya sendiri. Tapi dia telah menemukan orang-orang dengan empati untuk situasinya. “Mereka menangis bersama kami, kami tahu mereka bisa merasakan perasaan kami,” kata hakim dengan berlinang air mata.

Ketiga anak Muska, termasuk seorang balita, juga mengalami kesulitan beradaptasi. Hakim dulu memiliki orang tua dan pengasuh untuk membantu, tetapi di Brasil dia sebagian besar sendirian, sambil mengkhawatirkan masa depannya, dan masa depan mereka.

Anak-anak terlihat senang dan energik saat mereka berlari dan melompat di taman bermain umum, berbicara dengan bahasa Dari di antara mereka sendiri. Tetapi hakim mengatakan putri sulungnya memiliki pertanyaan yang tidak bisa dia jawab.

“Dia selalu bertanya tentang orang tua saya, teman-temannya, sepupunya,” kata Muska. “Dia selalu bertanya kepada kami tentang Taliban, apakah mereka akan membunuh kami.”

Terlepas dari kesulitannya, Muska mengatakan dia yakin masa depan akan lebih cerah bagi anak-anaknya daripada mereka yang masih di Afghanistan.

“Saya punya harapan untuk mereka. Bahwa mereka mendapatkan pendidikian dalam situasi yang baik,” katanya. "Mereka akan memiliki pilihan mereka tentang apa yang bisa mereka lakukan." (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home