Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 22:39 WIB | Rabu, 12 Agustus 2020

Turki: Kasus Baru COVID-19 Naik Setelah Shalat di Hagia Sophia

Shalat Jumat di Hagia Sophia setelah perubahan status menjadi masjid. (Foto: dok. AP)

ISTANBUL, SATUHARAPAN.COM-Shalat di Hagia Sophia memicu kasus virus corona baru di Turki, karena tindakan pencegahan tidak diikuti secara ketat selama ibadah, menurut para profesional kesehatan, dikutip Arab News.

Sekitar 350.000 orang memadati Hagia Sophia pada 24 Juli dan daerah di sekitarnya setelah bangunan dari era Bizantium diubah fungsinya dari museum selama beberapa dekade menjadi masjid.

Sejumlah tamu dari sekitar 500 di dalam masjid, termasuk anggota parlemen dan jurnalis, telah didiagnosis dengan penyakit tersebut. Dan disebutkan kurangnya jarak sosial dan pemakaian masker.

Jumlah kasus COVID-19 harian baru mulai meningkat dan melebihi 1.000 orang tepat setelah liburan Idul Adha. Keputusan pemerintah untuk menahan angka jumlah pasien dalam perawatan intensif telah meningkatkan kekhawatiran tentang kenyataan virus corona di negara tersebut.

Para profesional kesehatan mengatakan pandemi telah memburuk pada bulan lalu, dan pembukaan Hagia Sophia untuk shalat tanpa tindakan pencegahan yang tepat dan tegas adalah alasan lonjakan tersebut.

"Setelah pembukaan Hagia Sophia, kami juga mendengar banyak kasus di kalangan politisi," kata seorang dokter yang lebih suka tidak disebutkan namanya kepada Arab News. "Tapi itu karena mereka menjalani pemeriksaan rutin setiap tiga hari untuk memastikan mereka sehat."

Dokter, yang bekerja di sebuah rumah sakit di Provinsi Anatolia tengah, Sivas, menambahkan: “Jika warga biasa juga mendapatkan tes serupa, angka kasus sebenarnya akan lebih tinggi. Jika keadaan terus seperti ini, tidak akan ada orang di rumah sakit yang tidak terinfeksi... Bahkan mungkin ada kekurangan tenaga medis yang mengundurkan diri dari pekerjaan atau menjadi sakit.”

Aturan Jarak Sosial

Sebuah "daftar panjang" pemimpin dunia Muslim dan Kristen, termasuk Paus Fransiskus, diundang ke shalat pengukuhan di Hagia Sofia, menurut Dr. Ergin Kocyildirim, yang merupakan ahli bedah kardiotoraks pediatrik dan asisten profesor di Departemen Bedah Kardiotoraks di Fakultas Kedokteran Universitas Pittsburgh.  “Sepertinya tidak ada dari mereka yang menghadiri shalat, tetapi virus corona hadir,” katanya kepada Arab News.

Kocyildirim mengatakan bahwa kunjungan Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, ke Hagia Sophia pada pekan berikutnya membuatnya aturan jarak sosial yang sulit untuk ditegakkan di dalam landmark itu, karena banyaknya orang yang ingin melihat presiden atau berfoto.

“Saya yakin gambar-gambar itu membuat banyak profesional perawatan kesehatan merasa kesal, karena langkah tiba-tiba seperti ini dapat merusak upaya selama berbulan-bulan untuk menahan virus. Meski kepercayaan butuh waktu untuk dibangun, kepercayaan itu bisa hilang dengan cepat,” tambahnya.

Peningkatan Jumlah Kasus

Para ahli kesehatan memperingatkan bahwa beberapa Provinsi Anatolia sedang menanggung beban pandemi dengan peningkatan tajam kasus lokal sejak awal Juni, ketika tindakan anti-penularan dilonggarkan dan perjalanan antar kota serta upacara pernikahan yang ramai diizinkan.

Laporan pemerintah tentang kasus harian telah diperdebatkan oleh beberapa profesional kesehatan dan Asosiasi Medis Turki (TTB), yang mengklaim bahwa angka harian sebenarnya lebih dari 3.000 kasus. Kementerian Kesehatan juga dikritik karena mengabaikan metode filiasi sebagai bentuk pelacakan kontak antar kerabat dekat untuk secara artifisial mengurangi jumlah kasus dan membuka jalan bagi pariwisata dan normalisasi kegiatan ekonomi.

"Ketika ribuan profesional kesehatan berjuang melawan penyakit itu, dan ketika puluhan warga kehilangan nyawa karena pandemi, semua orang dan terutama otoritas publik seharusnya lebih bertanggung jawab," kata Murat Emir, seorang anggota parlemen dari oposisi utama Partai Rakyat Republik dan seorang dokter berdasarkan profesinya, mengatakan dikutip Arab News.

“Sayangnya, saat pembukaan Masjid Hagia Sophia, ribuan warga berkumpul tanpa menghormati tindakan social distancing dan memakai masker wajah. Berbagai kota dari Anatolia mengatur tur bus hingga pembukaan ini, dan tidak ada yang tahu apakah mereka mendapat izin resmi dari Kementerian Kesehatan untuk perjalanan domestik atau duduk dengan jarak sosial selama transit.”

Emir memperingatkan bahwa pertemuan seperti itu di mana tindakan jarak sosial tidak diterapkan dengan baik memicu penyebaran COVID-19.

Hingga saat ini 5.858 orang telah meninggal akibat virus corona di Turki, menurut angka resmi, dan negara itu belum masuk dalam daftar negara-negara dengan perjalanan aman yang secara teratur diperbarui oleh Uni Eropa. (Arab News)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home