Loading...
DUNIA
Penulis: Reporter Satuharapan 17:25 WIB | Selasa, 14 April 2015

Turki: Penyataan “Genosida” Paus Sangat Kontroversial

Paus Fransiskus. (Foto: in-cyprus.com)

ANKARA, SATUHARAPAN.COM – Kemarin (13/4), Turki melancarkan seruan atas pernyataan Paus Fransiskus yang menyatakan bahwa pembunuhan masal orang-orang Armenia oleh Kekaisaran Turki Usmaniyah satu abad lalu sebagai tindakan genosida. Menteri Urusan Uni Eropa Turki, Volkan Bozkir, mengatakan, “Pernyataan (genosida) itu sangat kontroversial dan tidak didasarkan pada dokumen sejarah mana pun.” Ia menambahkan, “Turki tidak bisa menerima pernyataan ini dan menganggap hal itu tidaklah benar.”

Pada Minggu (12/4) kemarin, Turki menarik pulang Duta Besar Turki untuk Vatikan setelah Paus menggambarkan  pembantaian terhadap hampir 1,5 juta orang Armenia pada 1915 sebagai genosida pertama dalam abad ke-20.

Paus Fransiskus saat itu mengatakan bahwa menutup-nutupi atau menyangkal perbuatan jahat ialah seperti membiarkan luka terus mengucurkan darah tanpa merawatnya.

Turki menjelaskan bahwa jumlah korban meninggal telah dibesar-besarkan dan mereka adalah korban perang saudara dan kekacauan.

Uni Eropa mendesak Turki dan Armenia agar memulihkan hubungan setelah komentar Paus tentang sejarah yang pernah terjadi dalam misa di Basilika Santo Petrus, Roma.

Turki dan Armenia telah menandatangani perjanjian pada 2009 silam untuk membuka perbatasan dan menjalin kembali hubungan diplomatik kedua negara tersebut. Namun, perjanjian itu belum dilaksanakan. (voanews.com)

Editor : Bayu Probo


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home