Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 20:28 WIB | Senin, 06 Februari 2023

Ukraina Awasi Pasukan Rusia Sepanjang Perbatasan dengan Belarusia

Prajurit Ukraina berdiri di posisi dekat perbatasan dengan Belarus, Ukraina, Rabu, 1 Februari 2023. Drone pengintai terbang beberapa kali sehari dari posisi Ukraina melintasi perbatasan ke Belarus, sekutu dekat Rusia, mencari tanda-tanda masalah di sisi lain. Unit-unit Ukraina sedang memantau 1.000 kilometer perbatasan rawa dan hutan untuk kemungkinan serangan kejutan dari utara, pengulangan serangan Rusia yang gagal menuju Kiev pada awal perang hampir setahun yang lalu. (Foto: dok. AP/Daniel Cole)

PERBATASAN BELARUSIA, SATUHARAPAN.COM - Drone pengintai terbang beberapa kali sehari dari posisi Ukraina jauh di dalam hutan lebat yang berbaris melintasi perbatasan ke Belarusia, sekutu dekat Rusia, menjelajahi langit dan daratan untuk mencari tanda-tanda masalah di sisi lain.

Unit Ukraina sedang memantau 1.000 kilometer perbatasan rawa dan hutan untuk kemungkinan serangan kejutan dari utara, pengulangan serangan Rusia yang gagal ke Kiev pada awal perang hampir setahun yang lalu.

Kali ini Ukraina tidak mengambil risiko. Sejak musim panas mereka telah memperkuat pertahanan, membangun dan memperluas parit dan meletakkan ranjau di hutan menjelang serangan musim semi yang diperkirakan para pejabat militer. Penduduk desa di wilayah yang ditempati sementara tahun lalu merasa ngeri dengan kemungkinan semuanya akan dimulai kembali.

“Kami mendengarkan setiap suara dan kebisingan kecil. Ini bukan cara hidup,” kata Valentina Matveva, 64 tahun, dari desa Ripky. "Ketika Anda terus-menerus dalam ketakutan, itu bukanlah hidup."

Kekhawatiran akan dorongan militer baru pada bulan Januari setelah Rusia dan Belarusia mengadakan latihan angkatan udara bersama, satu bulan setelah kunjungan langka oleh Presiden Rusia, Vladimir Putin, ke Minsk.

Pakar militer dan intelijen Barat mengecilkan kemungkinan serangan baru dari utara. Kementerian Pertahanan Inggris men-tweet pada 11 Januari bahwa pesawat Rusia dan pasukan Rusia yang ada di Belarusia, meskipun banyak, “tidak mungkin menjadi kekuatan ofensif yang kredibel.”

Para pejabat Belarusia menyebut pengerahan pasukan di sepanjang perbatasan sebagai "pencegahan strategis" menurut laporan setempat. Presiden Belarusia, Alexander Lukashenko, bersikeras dia tidak akan mengirim pasukan ke Ukraina.

Tetapi komandan Ukraina waspada, mengingat bagaimana Rusia menggunakan Belarusia sebagai landasan peluncuran pada awal 2022.

“Kami terus memantau musuh dari darat dan mengamati pergerakan pasukan, jika mereka bergerak, berapa banyak pasukan, dan ke mana mereka bergerak,” kata kepala unit intelijen militer daerah itu selama tur pers pekan ini beberapa kilometer dari pusat berbatasan. Petugas hanya mengidentifikasi dirinya dengan nama depannya, Oleksandr, dengan alasan keamanan.

Tidak seperti timur dengan duel artileri yang menghancurkan, di sini, di utara, sebagian besar adalah perang quadcopters. Oleksandr mengatakan Belarusia dan Rusia “terus-menerus memantau perubahan penjagaan kami, mencoba menemukan posisi militer kami.”

Kadang-kadang, unit Oleksandr mendeteksi drone pengintai musuh dan menembak jatuh mereka menggunakan senapan anti drone. Atau pesawat tak berawak musuh mendeteksi pesawat Ukraina dan membuntutinya, di mana orang Ukraina mencoba menangkap dan menambahkannya ke persediaan mereka.

“Kami mendapatkan empat drone mereka dengan cara ini baru-baru ini, dan mereka mengambil dua drone kami,” kata Oleksandr.

Dia mengatakan misi pengintaian belum mengungkapkan tanda-tanda aktivitas yang mengkhawatirkan. “Mereka memiliki seksi penguatan, dan patroli telah diperkuat, tetapi kami tidak melihat akumulasi pasukan yang signifikan dari seksi kami,” katanya.

Letnan Jenderal Ukraina, Oleksii Pavlyuk, yang bertanggung jawab atas provinsi Kiev, dikutip dalam laporan lokal mengatakan negaranya sedang mempersiapkan kemungkinan serangan baru melalui Belarusia. "Kami telah membentuk kelompok di perbatasan dengan Belarusia, yang siap menghadapi musuh dengan bermartabat," katanya seperti dikutip.

Pejabat Ukraina berpendapat bahwa tidak ada yang tahu bagaimana Moskow akan bergerak dalam beberapa bulan mendatang, dan bahwa keadaan siaga diperlukan di sepanjang perbatasan. “(Benteng) dibuat untuk mencegah re-infiltrasi,” kata Oleksandr, “terjadi atau tidak, kita harus selalu siap.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


Mitra Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
BPK Penabur
Back to Home