Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 12:39 WIB | Selasa, 22 November 2022

Ukraina Menghadapi Musim Yang Dingin dan Gelap

Ini dampak serangan Rusia yang menyasar bukan target militer, tetapi target sipil, terutama jaringan listrik.
Seorang pria memasak makanan di atas tungku di pintu masuk tangga sebuah gedung apartemen di Lyman, wilayah Donetsk, Ukraina, Minggu, 20 November 2022. (Foto: AP/Andriy Andriyenko)

KIEV, SATUHARAPAN.COM-Ketika listrik padam, seperti yang sering terjadi, apartemen bertingkat tinggi yang menghadap ke ibu kota Ukraina yang dilanda perang terasa seperti jebakan maut. Tidak ada lampu, tidak ada air, tidak ada cara memasak makanan. Dan risiko tidak dapat melarikan diri dari lantai 21 tepat waktu jika terjadi serangan rudal Rusia. Bahkan ketika listrik hidup kembali, tidak pernah menyala cukup lama.

“Serangan Rusia menjerumuskan Ukraina ke Zaman Batu,” kata Anastasia Pyrozhenko. Dalam waktu 24 jam baru-baru ini, gedung setinggi 26 lantai miliknya hanya memiliki daya selama setengah jam. Dia mengatakan "kondisi kehidupan militer" telah mendorong dia dan suaminya dari apartemen mereka.

“Bangunan kami adalah yang tertinggi di daerah itu dan merupakan target yang bagus untuk rudal Rusia, jadi kami meninggalkan apartemen kami ke tempat orang tua kami dan bersiap menghadapi musim dingin terburuk dalam hidup kami,” kata pria berusia 25 tahun itu.

Situasi di ibu kota Ukraina, Kiev, dan kota-kota besar lainnya telah memburuk secara drastis menyusul serangan misil terbesar di jaringan listrik negara itu pada Selasa. Operator jaringan milik negara Ukraina Ukrenergo melaporkan bahwa 40% warga Ukraina mengalami kesulitan, karena kerusakan pada setidaknya 15 pusat energi utama di seluruh negeri.

Peringatan bahwa pemadaman listrik dapat berlangsung dari beberapa jam hingga beberapa hari, jaringan mengatakan bahwa "ketahanan dan keberanian adalah yang kita butuhkan di musim dingin ini."

Walikota Kiev, Vitali Klitschko, juga menekankan perlunya kesiapan dan ketangguhan dalam menghadapi potensi pemadaman listrik: “Skenario terburuk. Sebenarnya saya tidak suka membicarakan itu, tapi saya harus siap jika kita (tidak) memiliki listrik, mati listrik, tidak ada air, tidak ada pemanas, tidak ada layanan dan tidak ada komunikasi,” kata Klitschko kepada AP pada hari Jumat (18/11).

Ukrenergo mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa "ribuan kilometer saluran tegangan tinggi utama tidak berfungsi," yang mempengaruhi seluruh negeri.

Itu menerbitkan gambar stasiun transformator yang dihancurkan oleh rudal Rusia, menyebabkan sekitar 400.000 orang tanpa listrik. Menurut laporan tersebut, “ada lusinan trafo seperti itu di sistem tenaga sekarang. Peralatan ini tidak dapat diganti dengan cepat.”

Presiden Volodymyr Zelenskyy mengatakan setelah serangan pekan lalu bahwa lebih dari 10 juta orang Ukraina dibiarkan tanpa listrik; pada hari Minggu (20/11), dia mengatakan beberapa daerah telah melihat peningkatan.

“Pemulihan jaringan dan kemampuan pasokan teknis, penghapusan jalur transmisi listrik, perbaikan, semuanya berlangsung sepanjang waktu,” kata Zelenskyy dalam pidato malamnya.

Pemadaman Minggu malam di 15 wilayah dan kota Kiev, katanya. Ukrenergo mengatakan ada pemadaman terjadwal di setiap wilayah pada hari Senin.

Hawa dingin yang tajam dan salju pertama secara signifikan memperumit situasi di Kiev, di mana suhu seringkali di bawah titik beku pada bulan-bulan musim dingin. Dingin memaksa orang untuk menyalakan pemanas mereka, yang secara drastis meningkatkan beban jaringan dan membuat pemadaman listrik lebih lama. Mengingat suhu yang turun, otoritas Kiev mengumumkan bahwa mereka sedang menyiapkan titik pemanas komunal.

Di kota berpenduduk tiga juta jiwa itu, 528 titik darurat telah teridentifikasi. Di sini, penghuni dapat tetap hangat, minum teh, mengisi ulang ponsel, dan mendapatkan bantuan yang diperlukan. Titik pemanas akan dilengkapi dengan sumber daya otonom, serta ruang ketel khusus.

Walikota Klitschko juga berbicara tentang langkah-langkah yang diambil untuk mempersiapkan pemadaman listrik dengan dimulainya suhu yang lebih dingin: “Kami menyiapkan dan kami (meminta) generator listrik (dari) mitra kami, yang mereka kirimkan kepada kami. Untuk kasus ini, kami memiliki cadangan minyak solar. Kami memiliki banyak barang hangat. Kami punya obat.”

Banyak penduduk di Kiev mulai meninggalkan kotak berisi makanan, senter, dan power bank di lift, kalau-kalau ada yang terjebak di dalamnya untuk waktu yang lama. Akibat ketiadaan listrik, angkutan umum terganggu, banyak toko kecil tidak bisa beroperasi, dan beberapa institusi medis hanya bisa beroperasi dengan kapasitas terbatas.

Sebagian besar rumah sakit di Kyiv telah menerima generator dan belum ada pemadaman listrik di sana. Rumah sakit Oleksandrivska, yang terbesar dan tertua di pusat Kiev, melaporkan bahwa mereka tidak membatalkan operasi elektif karena rumah sakit tersebut telah menerima generator listrik dari Prancis. Generator juga telah dipasok ke lembaga pendidikan dan layanan sosial.

Analis mengatakan bahwa serangan roket Rusia terhadap industri energi tidak memengaruhi keberhasilan kemajuan tentara Ukraina di selatan dan situasi di medan perang secara umum.

“Rusia tidak bisa menang di medan perang, dan oleh karena itu mereka menggunakan suhu dingin dan kegelapan sebagai senjata melawan penduduk sipil, mencoba menyebarkan kepanikan, depresi, dan melemahkan semangat Ukraina,” kata Volodymyr Fesenko, seorang analis di think tank Penta Center di Kiev.

Presiden Rusia Vladimir Putin “menderita kekalahan militer dan sangat membutuhkan jeda militer, itulah sebabnya dia memaksa Zelenskyy untuk bernegosiasi dengan cara yang liar,” katanya.

Analis percaya Kremlin juga mencoba menekan dukungan Barat untuk Ukraina, karena Uni Eropa dan AS akan dipaksa untuk memperluas paket bantuan ke Kiev yang membeku di tengah meningkatnya masalah domestik. “Putin berusaha membuat harga untuk mendukung Ukraina terlalu tinggi, ini berlaku untuk uang dan kemungkinan aliran pengungsi baru ke Eropa dari negara yang membeku,” kata Fesenko.

Pyrozhenko, setelah meninggalkan gedung tingginya, pindah bersama ibunya di sebuah apartemen kecil di Kiev, sekarang menjadi rumah bagi lima orang. Keluarga tersebut memiliki rumah kayu di sebuah desa dekat Kiev dan telah menyiapkan kayu bakar jika terjadi evakuasi paksa.

“Kami memahami bahwa musim dingin bisa panjang, dingin, dan gelap, tetapi kami siap bertahan,” kata Pyrozhenko. "Kami siap hidup tanpa cahaya, tapi tidak dengan Rusia." (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home