Loading...
EKONOMI
Penulis: Sabar Subekti 09:49 WIB | Kamis, 24 November 2022

Uni Eropa Bahas Pembatasan Harga Minyak Rusia pada 65-70 Dolar AS

Bendera negara Rusia berkibar di atas pabrik diesel di Ladang Minyak Yarakta, milik Perusahaan Minyak Irkutsk (INK), di Wilayah Irkutsk, Rusia. (Foto: dok. Reuters)

SATUHARAPAN.COM-Uni Eropa sedang mendiskusikan pembatasan harga minyak mentah Rusia antara US$65 dan US$70 per barel, menurut orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

Kisaran US$65-US$70 jauh di atas biaya produksi Rusia dan lebih tinggi dari yang diminta beberapa negara. Karena Rusia sudah menjual minyak mentahnya dengan harga diskon, batas atas mungkin berdampak minimal pada perdagangan.

Kelompok Tujuh negara diperkirakan akan menetapkan angka dari dalam kisaran US$65-US$70, kata beberapa orang, tetapi beberapa diplomat UE mengatakan tingkat yang diusulkan terlalu tinggi. Kisaran ini sejalan dengan rata-rata sejarah sebelum invasi.

Duta besar Uni Eropa bertemu pada hari Rabu (23/11) dengan tujuan untuk menyetujui mekanisme batas dan tingkat harga yang diusulkan. Jika mereka melakukannya, UE dan G-7 dapat mengumumkan level batas harga hari Rabu, kata orang-orang. Cap membutuhkan dukungan dari semua negara anggota untuk disetujui.

Harga minyak turun setelah Bloomberg melaporkan kisaran harga yang diusulkan.

Salah satu alasan pedagang tampaknya mengabaikannya adalah karena perusahaan asuransi dan pengirim hanya perlu memastikan kargo yang mereka bawa dijual di bawah harga batas. Jika batas tersebut mendekati tingkat diskon yang ada, Rusia dapat mengklaim menjalankan bisnis seperti biasa.

“Minyak Rusia saat ini diperdagangkan dengan diskon yang signifikan dibandingkan dengan Brent, sekitar US$65 per barel,” kata Simone Tagliapietra, rekan senior di think tank Bruegel di Brussels. “Jika batas harga G-7 untuk minyak Rusia ditetapkan pada tingkat yang sama, itu tidak akan banyak merugikan Rusia.”

Tujuan dari pembatasan harga selalu ambigu: AS ingin memastikan minyak Rusia terus mengalir sekaligus memangkas pendapatan Moskow. Sanksi UE awalnya lebih terfokus pada pengurangan pendapatan untuk mesin perang Vladimir Putin. Hasil dari batas yang dinegosiasikan dengan keras adalah untuk melunakkan dampak sanksi UE yang akan datang.

Untuk mengkompensasi rencana, sekelompok negara UE termasuk Polandia dan negara-negara Baltik mendorong paket sanksi UE baru terhadap Rusia sesegera mungkin.

Batas harga akan melarang perusahaan menyediakan pengiriman dan layanan, seperti asuransi, perantara, dan bantuan keuangan, yang diperlukan untuk mengangkut minyak Rusia ke mana pun di dunia kecuali minyak dijual di bawah ambang batas yang disepakati. Rencana pembatasan, yang didorong oleh G-7, memiliki dua tujuan: menjaga aliran minyak Rusia untuk menghindari lonjakan harga global, sekaligus membatasi pendapatan Moskow.

UE juga telah mengusulkan untuk menambahkan sejumlah masa tenggang ke versi terbaru undang-undang batas dan secara signifikan mempersempit hukuman pada ketentuan pengiriman.

Proposal terbaru melonggarkan beberapa elemen batas yang ditetapkan dalam paket sanksi terbaru blok tersebut, termasuk yang dapat menempatkan pembatasan tak terbatas pada kapal yang membawa minyak Rusia di atas batas harga. Hukuman pada kapal-kapal itu sekarang akan dibatasi pada periode 90 hari dan hanya berlaku untuk minyak Rusia.

Blok tersebut juga mengusulkan penambahan transisi 45 hari untuk pengenalan batas tersebut, menurut sebuah dokumen yang dilihat oleh Bloomberg. Masa tenggang yang diusulkan akan berlaku untuk minyak yang dimuat sebelum 5 Desember, tanggal sanksi minyak akan dimulai, dan dibongkar pada 19 Januari, menyelaraskan UE dengan klausul yang sebelumnya diumumkan oleh AS dan Inggris.

Sebagian besar negara G-7 dan UE berencana menghentikan impor minyak mentah Rusia tahun ini. Ketentuan untuk produk minyak sulingan, termasuk batas atas harga tersebut, akan mulai berlaku pada bulan Februari. (Bloomberg)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home