Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 12:03 WIB | Minggu, 18 April 2021

Upacara Pemakaman Pangeran Phillip

Upacara Pemakaman Pangeran Phillip
Anggota Keluarga Kerajaan Inggris mengikuti mobil jenazah, sebuah Land Rover yang dimodifikasi khusus, selama pemakaman Pangeran Philip dari Inggris, suami Ratu Elizabeth, yang meninggal pada usia 99 tahun, di halaman Kastil Windsor di Windsor, Inggris, hari Sabtu (17/4). (Foto: Reuters)
Upacara Pemakaman Pangeran Phillip
Pangeran Inggris, Harry, Duke of Sussex, Peter Phillips dan Pangeran William dari Inggris, Duke of Cambridge mengikuti mobil jenazah, Land Rover yang dimodifikasi khusus, di dekat Kapel St George saat pemakaman Pangeran Philip dari Inggris, suami dari Ratu Elizabeth, yang meninggal pada usia 99, di halaman Kastil Windsor di Windsor, Inggris, hari Sabtu (17/4). (Reuters)
Upacara Pemakaman Pangeran Phillip
Ratu Elizabeth menghadiri pemakaman suaminya, Pangeran Philip dari di halaman Kastil Windsor di Windsor, Inggris, hari Sabtu (17/4). (Foto: Reuters)

LONDON, SATUHARAPAN.COM-Pangeran Philip, suami Ratu Elizabeth dari Inggris dimakamkan di Royal Vault, hari Sabtu (17/4). Almarhum memulai perjalanan terakhirnya pada hari Sabtu, peti matinya dibawa dengan mobil jenazah Land Rover yang dimodifikasi khusus, diikuti dengan rombongan berjalan kaki oleh prosesi bangsawan senior termasuk Pangeran Charles dan Pangeran William dan Harry.

Ratu Elizabeth mengikuti prosesi di State Bentley saat peti mati, yang dibawa dengan Defender TD 130 yang dipesan lebih dahulu dalam warna hijau militer, dibawa ke upacara pemakaman Philip di Kapel St George di Kastil Windsor.

Charles dan Putri Anne mengikuti peti mati dengan berjalan kaki, diikuti oleh saudara mereka Edward dan Andrew. Di belakang mereka adalah dua putra Charles, William dan Harry yang membangkitkan kenangan pemakaman Diana pada tahun 1997, ketika mereka berjalan sebagai anak laki-laki yang berduka di belakang peti mati ibu mereka.

Philip, yang secara resmi dikenal sebagai Duke of Edinburgh, meninggal pada usia 99 tahun pada 9 April.

Disebutkan bahwa topi dan pedang angkatan lautnya tergeletak di atas peti mati, yang ditutupi dengan standar pribadi Duke of Edinburgh yang menampilkan lambang Denmark, salib Yunani, Kastil Edinburgh, dan garis-garis keluarga Mountbatten.

Kelompok Pengawal Grenadier memimpin prosesi, diikuti oleh para panglima militer. Peti mati berhenti sejenak untuk menit keheningan nasional pada jam 15:00 sore waktu setempat. Sebuah senjata yang ditembakkan dari East Lawn akan menandai awal dan akhir dari itu hening.

Musik Pilihan Almarhum

Sebelum peti mati muncul dari kastil, band-band militer tersebar di alun-alun di bawah sinar matahari yang cerah untuk memainkan musik pilihan pangeran, termasuk "I Vow To Thee My Country,", "Jerusalem" dan "Nimrod".

Dalam upacara, yang dimulai pukul 15:00 sore, ratu yang berusia 94 tahun akan berdiri sendiri karena pembatasan COVID-19 saat peti mati suaminya diturunkan ke Royal Vault di kapel kuno.

Philip, yang menikahi Elizabeth pada tahun 1947, membantu ratu muda menyesuaikan monarki dengan dunia yang berubah setelah era Perang Dunia Kedua, karena hilangnya kekaisaran dan penurunan rasa hormat dengan menantang keluarga kerajaan yang paling terkemuka di dunia.

Dia sekarang telah menjanda ketika dia bergumul dengan salah satu krisis paling parah yang menimpa keluarga kerajaan dalam beberapa decade: tuduhan rasisme dan pengabaian oleh cucunya Harry dan istrinya yang kelahiran Amerika, Meghan Markle.

Perhatian pada Harry

Banyak perhatian media berfokus pada perilaku bangsawan terhadap Harry saat dia membuat penampilan publik pertamanya dengan keluarga sejak pasangan itu memberikan wawancara eksplosif kepada Oprah Winfrey bulan lalu.

Dalam wawancara tersebut, mereka menuduh seorang bangsawan yang tidak disebutkan namanya membuat komentar rasis, dan mengatakan permintaan bantuan Meghan ketika dia merasa ingin bunuh diri diabaikan.

Pasangan itu, yang pindah ke Los Angeles dan berhenti dari tugas kerajaan tahun lalu, mengungkapkan persepsi mereka tentang sikap keluarga yang merupakan kritik terhadap kebiasaan kuno pada sebuah institusi kuno.

Meghan mengatakan dia telah dibungkam oleh "Firma" sementara Harry mengatakan ayahnya, Charles, menolak untuk menerima teleponnya. Harry mengatakan baik Charles dan saudaranya William terjebak dalam keluarga kerajaan.

Meghan menonton pemakaman itu di rumahnya di California, AS setelah dia disarankan oleh dokternya untuk tidak bepergian saat hamil, kata sumber yang mengetahui situasi tersebut.

Tanpa Seragam Militer

Para pelayat akan menghindari tradisi mengenakan seragam militer, sebuah langkah yang dikatakan surat kabar adalah untuk mencegah rasa malu bagi Harry, yang meskipun menjalani dua tur di Afghanistan selama karir militernya, tidak berhak mengenakan seragam militer karena gelar militer kehormatannya dilucuti.

"Kami tidak akan tertarik pada persepsi drama itu, atau semacamnya," kata juru bicara Istana Buckingham. “Ini adalah pemakaman. Pengaturannya telah disepakati, dan itu mewakili keinginan Yang Mulia. "

Pangeran Andrew, yang mengundurkan diri dari tugas publik pada tahun 2019 karena kontroversi seputar hubungannya yang "dinilai buruk" dengan mendiang pemodal AS, Jeffrey Epstein, ingin mengenakan seragam laksamana di pemakaman, media Inggris melaporkan.

Ratu  Sendirian

Istana telah menekankan bahwa meskipun acara tersebut diwarnai arak-arakan yang menandai wafatnya seorang bangsawan senior, itu tetap menjadi kesempatan bagi keluarga yang berduka untuk menandai wafatnya seorang suami, ayah, kakek dan kakek buyut.

Hanya akan ada 30 pelayat di dalam kapel untuk upacara tersebut karena pembatasan COVID-19.

Uskup Agung Welby, pemimpin Persekutuan Anglikan di seluruh dunia, mengatakan dia mengharapkan pemakaman itu beresonansi dengan jutaan orang di seluruh dunia yang telah kehilangan orang yang dicintai selama pandemi.

Dedikasi Philip pada tugasnya membuatnya mendapatkan popularitas yang luas di Inggris, tetapi dia juga dikritik oleh beberapa orang karena sejumlah komentar rasis atau komentar tiba-tiba yang mengejutkan para pangeran, pendeta, dan presiden.

“Dia sendiri yang otentik, dengan kecerdasan yang sangat tajam, dan dapat menarik perhatian ruangan mana pun karena pesonanya dan juga karena Anda tidak pernah tahu apa yang akan dia katakan selanjutnya,” kata Harry tentang kakeknya.

Stasiun televisi Inggris telah mengosongkan jadwal mereka untuk menayangkan pemakaman dan jutaan orang akan menonton, meskipun ada lebih dari 100.000 keluhan kepada British Broadcasting Corporation (BBC)  atas liputannya sejak Philip meninggal.

Philip adalah seorang veteran Angkatan Laut Kerajaan yang dihormati pada Perang Dunia Kedua dan pemakamannya, yang sebagian besar direncanakan dengan sangat teliti oleh pangeran sendiri, akan memiliki nuansa militer yang kuat, dengan personel dari seluruh angkatan bersenjata memainkan peran penting. (AP/Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home