Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 10:30 WIB | Kamis, 15 April 2021

Uskup di Minnesota Mengundurkan Diri Setelah Penyelidikan oleh Vatikan

Uskup Michael J. Hoeppner dari Crookston, Minnesota berdoa selama pertemuan semi-tahunan Konferensi Waligereja Katolik Amerika Serikat, di Baltimore. (Foto: dok. AP/Steve Ruark)

ROMA, SATUHARAPAN.COM-Seorang uskup di Minnesota mengundurkan diri pada hari Selasa (13/4) atas permintaan Paus Fransiskus setelah dia diselidiki oleh Vatikan karena diduga mencampuri penyelidikan masa lalu terhadap pelecehan seksual klerus, kata para pejabat.

Vatikan mengatakan Paus Fransiskus menerima pengunduran diri Uskup Crookston, Michael Hoeppner, dan menunjuk pengganti sementara untuk menjalankan keuskupan. Hoeppner berusia 71 tahun, empat tahun lebih muda dari usia pensiun normal untuk uskup.

Keuskupan Katolik Roma Crookston mengatakan Paus meminta Hoeppner untuk mengundurkan diri setelah penyelidikan Vatikan, yang dikatakan muncul dari laporan bahwa uskup "kadang-kadang gagal untuk mematuhi norma-norma yang berlaku ketika dihadapkan dengan tuduhan pelecehan seksual yang melibatkan pastor."

Konferensi Uskup Katolik Vatikan dan AS secara bersamaan mengumumkan pengunduran diri Hoeppner dan pengangkatan Most Rev. Richard E. Pate, pensiunan uskup Des Moines, sebagai administrator sementara tanpa mengomentari alasan perubahan tersebut. Keuskupan Crookston mencatat hampir 35.000 umat Katolik ada di Minnesota utara.

Vatikan telah menugaskan Uskup Agung St. Paul-Minneapolis Bernard Hebda untuk melakukan penyelidikan awal. Tahun lalu, kantor Hebda mengumumkan bahwa Takhta Suci telah mengizinkan penyelidikan yang lebih mendalam.

Hoeppner dituduh menyatakan bahwa seorang pastor layak untuk pelayanan meskipun diduga mengetahui bahwa imam tersebut telah melecehkan seorang anak laki-laki berusia 16 tahun pada awal tahun 1970-an. Korbannya, Ron Vasek, kemudian menggugat keuskupan, menuduh bahwa Hoeppner memerasnya untuk mencabut tuduhannya terhadap Monsinyur Roger Grundhaus. Gugatan itu diselesaikan dengan jumlah yang dirahasiakan pada tahun 2017.

Hoeppner adalah uskup pertama yang diketahui diselidiki oleh Vatikan berdasarkan undang-undang tahun 2019 yang disetujui Paus Fransiskus yang menguraikan prosedur untuk melakukan penyelidikan awal terhadap para uskup yang dituduh melakukan pelecehan seksual atau ditutup-tutupi.

Dia telah mengatakan dalam kesaksian tersumpah bahwa dia berusaha melindungi kerahasiaan korban dengan menyatakan bahwa Grundhaus bisa melakukan pelayanan. Dia mengatakan Grundhaus terus menyangkal tuduhan Vasek.

Kantor Hebda mengatakan penyelidikan memakan waktu 2.000 jam, melibatkan wawancara dengan 38 orang dan bahwa Hoeppner diwawancarai lebih dari satu kali. Laporan yang dihasilkan berjumlah 1.533 halaman, termasuk rekomendasi, dan ditinjau oleh dua ahli awam yang menentukan penyelidikan itu menyeluruh dan telah "dilakukan dengan cara yang adil dan tidak memihak," kata keuskupan agung itu.

Kelompok advokasi penyintas, SNAP, mengatakan senang dengan hasilnya, tetapi mengatakan Paus Fransiskus bisa saja memecat Hoeppner daripada memintanya untuk mengundurkan diri.

“Meskipun hasilnya sama, kami merasa bahwa pesan yang lebih kuat akan dikirim dengan memecat Uskup Hoeppner alih-alih memintanya mundur, karena ada perbedaan dalam memaksa seseorang keluar dan meminta mereka untuk mundur,” kata SNAP. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home