Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 07:11 WIB | Rabu, 30 Desember 2020

Varian Baru COVID-19 Ditemukan di Colorado, AS

Seorang pramusaji mengenakan masker saat melayani pelanggan yang duduk di teras luar sebuah restoran sushi, Senin (28/12/2020), di pusat kota Denver. (Foto: AP)

DENVER, SATUHARAPAN.COM-Kasus pertama di Amerika Serikat yang dilaporkan adanya varian COVID-19 yang ditemukan di Inggris telah ditemukan di Colorado, menurut pengumuman gubernur, Jared Polis, hari Selasa (29/12).

Varian itu ditemukan pada seorang pria berusia 20-an tahun yang berada di isolasi di tenggara Denver di Elbert County, dan tidak memiliki riwayat perjalanan, kata pejabat kesehatan negara bagian.

Elbert County adalah daerah pedesaan di ujung terjauh dari area metro Denver yang mencakup sebagian dari Interstate 70, jalan raya utama timur-barat negara bagian itu.

Laboratorium Negara Bagian Colorado mengkonfirmasi varian virus tersebut, dan memberi tahu Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit CDC.

Para ilmuwan di Inggris percaya varian tersebut lebih menular daripada strain yang diidentifikasi sebelumnya, dan vaksin yang diberikan sekarang dianggap efektif melawan varian tersebut, kata pejabat kesehatan Colorado mengatakan rilis pers.

Pejabat kesehatan masyarakat sedang menyelidiki kasus potensial lainnya dan melakukan pelacakan kontak untuk menentukan penyebaran varian di seluruh negara bagian.

“Ada banyak hal yang tidak kami ketahui tentang varian COVID-19 baru ini, tetapi para ilmuwan di Inggris memperingatkan dunia bahwa itu jauh lebih menular.

Kesehatan dan keselamatan warga Colorado adalah prioritas utama kami, dan kami akan memantau secara dekat kasus ini, serta semua indikator COVID-19, dengan sangat cermat,” kata Polis.

Polis dan pejabat kesehatan diharapkan mengadakan konferensi pers pada hari Rabu (30/12). Penemuan varian baru membuat CDC mengeluarkan aturan baru pada Hari Natal bagi para pelancong yang datang ke AS dari Inggris, mengharuskan mereka menunjukkan bukti tes COVID-19 negatif.

Kekhawatiran telah berkembang tentang varian tersebut sejak akhir pekan sebelum Natal, ketika perdana menteri Inggris mengatakan jenis baru virus corona tampaknya menyebar lebih mudah daripada yang sebelumnya dan bergerak cepat di seluruh Inggris.

Kasus varian pertama diidentifikasi di tenggara Inggris.  Puluhan negara melarang penerbangan dari Inggris, dan Inggris selatan ditempatkan di bawah tindakan penguncian yang ketat. Para ilmuwan mengatakan ada alasan untuk khawatir tetapi strain baru seharusnya tidak menimbulkan kekhawatiran.

Jepang pada Senin (28/12) mengumumkan melarang masuknya semua warga negara asing bukan penduduk sebagai tindakan pencegahan terhadap virus baru itu.

Varian baru virus corona sebenarnya sudah terlihat sejak virus pertama kali terdeteksi di China hampir setahun yang lalu. Virus biasa mengalami perubahan kecil saat berkembang biak dan berpindah melalui suatu populasi.

Modifikasi kecil adalah bagaimana para ilmuwan melacak penyebaran virus dari satu tempat ke tempat lain. Tetapi jika virus memiliki mutasi yang signifikan, satu kekhawatiran adalah bahwa vaksin saat ini mungkin tidak lagi menawarkan perlindungan yang sama.

Meskipun itu kemungkinan untuk diwaspadai dari waktu ke waktu, para ahli mengatakan mereka tidak percaya itu akan menjadi kasus dengan varian terbaru.

Varian Inggris, yang dikenal sebagai B.1.1.7, juga telah ditemukan di Kanada, Italia, India, dan Uni Emirat Arab, Lebanon, Singapura, dan Kanada. Afrika Selatan juga telah menemukan varian COVID-19 yang sangat menular yang mendorong lonjakan kasus, rawat inap, dan kematian terbaru di negara itu.

Varian tersebut, yang dikenal sebagai 501.V2, yang dominan di antara infeksi yang baru dikonfirmasi di Afrika Selatan, menurut pejabat kesehatan dan ilmuwan yang memimpin strategi virus negara itu. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home